Pendakian Tidak Disengaja oleh Siswa Selam

Seorang penyelam pemula mengembangkan BC-nya dan menyebabkan naik tidak terkendali.

Cerita yang Dilaporkan

Penyelam (Penyelam 1) adalah penyelam tingkat pemula, yang memulai gerakan berenang untuk turun ke dasar air dengan seorang instruktur dan dua siswa penyelam lainnya. Mereka turun mengikuti garis tambatan dan kelompok itu tetap dekat satu sama lain.

Beberapa kaki sebelum mencapai dasar, salah satu siswa memperlambat langkahnya. Instruktur menatapnya, dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Ketika dia berbalik untuk melihat dua siswa lainnya, dia menyadari salah satu dari mereka (penyelam 1) tidak lagi berada di garis penyelaman. Instruktur melihat sekeliling dan menyadari bahwa penyelam 1 telah kembali ke permukaan. Instruktur naik untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi.

Upon reaching surface, the diver was being helped by the boat’s crew, who had just entered the water to initiate their dive. Diver 1 was taken aboard, where he was kept for observation.

Setelah memastikan bahwa Penyelam 1 telah ditangani, instruktur melanjutkan penyelaman dengan dua siswa lainnya yang berada di kedalaman dan menyelesaikan latihan yang diperlukan dan kembali ke kapal.

Ketika instruktur berbicara dengan Penyelam 1 setelah itu, dia mengatakan bahwa ketika dia mencapai dasar, dia menggembungkan BC-nya yang menghasilkan pendakian yang tidak disengaja. Dia mengatakan bahwa pendakiannya normal, begitu juga pernapasannya. Dia menjawab bahwa dia naik dengan bernapas normal.

Diver 1’s computer showed:
• Depth: 4.7 meters (15.5 feet)
• Dive time: 0 minutes
• Ascent rate: 34 meters/min

Penyelam 1 tetap di bawah pengamatan selama satu jam, berulang kali ditanya apakah dia merasakan sesuatu yang tidak biasa, bagaimana pernapasannya, atau apakah ada sesuatu yang salah. Semua yang dia jawab seperti biasa. Ketika ditanya lagi tentang pendakian, dia menegaskan bahwa dia kembali ke permukaan dengan bernapas normal.

Kemudian pada hari itu, Penyelam 1 kembali ke air dan menyelesaikan penyelaman.

Setelah menyelesaikan satu kali penyelaman, dia tampak sangat prihatin dengan kejadian sebelumnya dan pendakian yang cepat, tetapi karena dia meyakinkan instruktur bahwa dia bernapas dengan normal selama pendakian, dan karena waktu penyelaman kurang dari satu menit, dia diyakinkan oleh instruktur. bahwa semuanya akan baik-baik saja tetapi akan terus memantaunya.

Komentar

Kecelakaan terjadi tanpa pemberitahuan. Untungnya, tidak ada konsekuensi berat dari kejadian ini. Penyelam menghubungi Hotline DAN dan dia disarankan untuk mencari evaluasi medis. Hiperdistensi paru-paru ringan tampaknya mungkin.

Akan lebih bijaksana untuk membatalkan operasi penyelaman dan mengangkut penyelam ke fasilitas medis untuk evaluasi setelah pendakian yang tidak disengaja. Juga, aktivasi BCD-nya yang tidak tepat mungkin merupakan tanda bahwa dia belum cukup terbiasa dengan penggunaannya dan dapat mengambil manfaat dari instruksi tambahan. Seorang asisten dapat meningkatkan pengawasan pada siswa bagi mereka yang tidak berada di bawah pengawasan langsung dari instruktur.

Sergio Viegas, DAN Brasil

Bahasa Indonesia