Kesalahan #4: Kurangnya Kontrol Daya Apung

Tidaklah mengherankan bahwa cedera yang paling umum di antara penyelam terkait dengan masalah daya apung—barotrauma, naik yang tidak terkendali, cedera kehidupan laut, dan banyak lagi dapat dicegah dengan beberapa latihan dan perhatian terhadap detail.

  • Kontrol daya apung yang tidak efisien dapat mengakibatkan penurunan lebih dalam dari yang direncanakan, mengubah profil penyelaman yang diinginkan dan berpotensi meningkatkan konsumsi udara. Penyesuaian konstan pada perangkat kontrol daya apung Anda juga dapat memengaruhi konsumsi udara.
  • Skenario kasus terburuk adalah naik yang tidak terkontrol, yang menempatkan penyelam pada risiko cedera ekspansi paru-paru (barotrauma paru) dan secara substansial meningkatkan risiko emboli gas arteri.
  • Cedera telinga juga sering dikaitkan dengan kontrol daya apung yang tidak efektif. Saat turun, jika Anda merasakan tekanan yang tidak nyaman di telinga tengah atau sinus, Anda harus menghentikan penurunan, naik sampai tekanan hilang, mencoba menyamakan tekanan dan, jika berhasil, teruslah turun. Jika Anda mengalami penyumbatan terbalik pada saat naik, Anda harus turun sedikit dan mencoba untuk menyamakan tekanan. Prosedur ini akan sulit dilakukan tanpa kontrol daya apung yang tepat.
  • Sebagian besar cedera kehidupan laut adalah hasil dari kontak yang tidak disengaja antara penyelam dengan kehidupan laut. Kontrol daya apung yang tepat sangat penting untuk melindungi diri kita sendiri dan lingkungan.

Fisika turun ke kedalaman dan naik ke permukaan membutuhkan kesadaran berdasarkan pakaian perlindungan, lingkungan penyelaman dan pilihan peralatan.

Kontrol Daya Apung Dimulai Dengan Pembobotan yang Tepat

  • Jumlah pemberat yang Anda pilih harus memungkinkan Anda untuk turun, tidak membuat Anda tenggelam. Tes daya apung sebelum menyelam adalah alat penting dalam menentukan pembobotan yang tepat.
  • Menghitung kebutuhan pemberat: Pakaian selam yang berbeda, lingkungan penyelaman (air asin vs. air tawar), dan ukuran serta komposisi tangki (baja vs. aluminium) memerlukan jumlah bobot yang berbeda untuk mencapai daya apung yang tepat.
  • BCD Anda bukan lift. Waspadai bagaimana BCD Anda merespons penambahan atau pelepasan sejumlah kecil udara.
  • Dan ingat, daya apung berubah selama menyelam. Saat turun, pakaian selam (wetsuit) Anda menekan daya apung yang berkurang. Selama menyelam, saat udara di tangki Anda habis, tangki menjadi lebih terapung. Saat naik ke permukaan, udara di wetsuit dan BCD Anda mengembang, meningkatkan daya apung Anda.

Manfaat kontrol daya apung pasti sepadan dengan investasi waktu, perawatan, dan latihan untuk meningkatkan penyelaman Anda dan untuk membantu Anda menghindari cedera.

Berikutnya Kesalahan #5 - Menyelam Di Luar Pelatihan Anda

Bahasa Indonesia