Dekompresi pada Kulit (Skin Bend) Menghentikan Liburan Menyelam

Penyelam ini melakukan empat kali penyelaman menggunakan udara, mendekati batas no-stop dari komputer selamnya tetapi melakukan safety stop selama 3 menit. Setelah dua hari, penyelam mengalami skin bend, mencari pengobatan untuk itu dan berhenti menyelam.

Cerita yang Dilaporkan

Seorang penyelam pria Amerika (usia 46) pergi berlibur menyelam di Cozumel. Dia melakukan empat kali penyelaman dalam dua hari, semuanya mempergunakan udara, dengan kedalaman maksimum mulai dari 51 kaki (15m) hingga 89 kaki (27m), dan semua total waktu penyelaman hanya lebih dari satu jam termasuk 3 menit safety stop di akhir setiap penyelaman. Dia tidak merasakan gejala setelah hari pertama dan pergi makan malam. Malamnya dia bangun untuk buang air kecil pada pukul 11:30 malam dan merasakan nyeri di tulang rusuknya, tetapi dia menghiraukannya dan mengira itu mungkin karena posisi tidur yang salah. Dia kembali ke tempat tidur dan merasa baik-baik saja di pagi hari sehingga dia melakukan dua kali penyelaman lagi. Rasa sakitnya kembali terasa sekitar satu jam setelah muncul ke permukaan dari penyelaman terakhir tapi kali ini hanya sedikit terbakar/gatal dan dia melihat ruam bernoda di tubuhnya (lihat foto). Penyelam itu telah membaca studi kasus tentang skin bend di majalah Alert Diver dan mengingat ruam bernoda itu. Dia pergi ke sentra selamnya, mereka memberinya oksigen, kemudian setelah beberapa menit ruamnya hampir hilang dan rasa sakitnya berkurang.

Setelah yakin bahwa ini adalah skin bend, penyelam pergi ke rumah sakit dan diperiksa oleh dokter medis yang berafiliasi dengan DAN yang mengkonfirmasi diagnosisnya. Dokter melakukan pemeriksaan neurologis untuk menyingkirkan tanda-tanda penyakit dekompresi yang lebih serius kemudian menyarankan penyelam untuk tidak menyelam lagi sebelum terbang pulang. Dua hari kemudian ruam dan nyeri kembali sehingga penyelam sekali lagi menemui dokter DAN dan kali ini diberi lebih banyak oksigen, ditambah dia terhidrasi dengan infus. Ruam menghilang, rasa sakit teratasi dan penyelam terbang kembali ke Amerika di mana dia sekarang pulih (beberapa sisa rasa sakit tetap ada).

Dia menulis, “Saya akan merasa khawatir saat berikutnya saya menyelam – tetapi saya berencana untuk hanya menggunakan nitrox dan menjauhi batasan komputer saya. Setelah 25 tahun menyelam, saya rasa akhirnya menjadi tua!”

Komentar

“Setelah 25 tahun menyelam…” Saya tahu ada banyak penyelam di kapal yang sama dan kasus ini mengingatkan kita bahwa penyakit dekompresi tidak selalu memiliki penyebab yang jelas. Dalam kasus khusus ini, penyelam tampaknya telah membuat semua keputusan yang tepat. Pertama, dia adalah anggota DAN dan mengenali cederanya setelah membaca Alert Diver. Selanjutnya, dia menerima oksigen di sentra selam, lalu mencari nasihat medis dari dokter yang tahu mengenai pengobatan selam. Kemudian dia tetap tenang dan tidak menyelam lagi, (padahal dia ingin melakukannya). Akhirnya, dia kembali ke rumah dan melaporkan kejadian itu ke DAN agar orang lain bisa belajar darinya.

Kabar baiknya adalah bahwa kemungkinan besar dia akan segera pulih sepenuhnya dan dapat menyimpan pengalamannya ini dengan cerita menyelamnya yang lain. Jika, karena alasan tertentu, gejala tetap ada maka panggilan cepat ke Saluran Bantuan Medis DAN di +1-919-684-2948 cukup dapat dilakukan untuk menemukan dokter selam terdekat.

Sementara banyak penyelam mempercayai komputer selam mereka sepenuhnya, kenyataannya adalah bahwa tidak ada komputer selam yang tahu siapa yang memakainya, mereka semua hanya memperkirakan batas no-stop berdasarkan teori, dan teori itu mungkin telah diuji pada orang-orang yang secara fisik berbeda dengan penyelam yang memakai komputer tersebut hari ini. Meskipun mungkin tidak ada di antara kita yang mau mengakuinya, rata-rata penyelam tidak lagi semuda dulu dan rencana penyelam ini untuk menyelam lebih konservatif terdengar seperti pendekatan yang bijaksana untuk menghindari skin bend yang terasa tidak nyaman dan tidak mengenakkan.

Peter Buzzacott, MPH, Ph.D.

Bahasa Indonesia