Barotrauma Telinga Tengah (MEBT)

Barotrauma telinga tengah (tekanan telinga) adalah cedera menyelam yang paling umum. Ini terjadi ketika tekanan di ruang udara telinga tengah tidak sama dengan tekanan sekitar. Ini dapat menyebabkan gendang telinga pecah dan dapat terjadi saat menyelam atau terbang.

Anatomi dan Fungsi Telinga

Telinga manusia memiliki tiga bagian yang berbeda:

  • Telinga luar: Ini termasuk telinga itu sendiri dan saluran telinga ke gendang telinga.
  • Telinga tengah: Ini adalah rongga berisi udara antara gendang telinga dan telinga bagian dalam. Ini memiliki tiga komponen: rongga telinga tengah, tiga tulang telinga (ossicles) dan proses mastoid.
  • Telinga dalam: Telinga bagian dalam adalah organ sensorik. Ini adalah bagian dari sistem saraf pusat, dan memiliki dua fungsi:
    • Pendengaran: Koklea mengubah gelombang suara menjadi impuls listrik untuk otak.
    • Keseimbangan, orientasi, dan akselerasi: Kanal menyediakan beberapa kendali keseimbangan dan posisi kita dan membantu mendeteksi akselerasi.
This image has an empty alt attribute; its file name is internal_ear_diagram.png

Mekanisme Cedera

Tekanan udara di rongga timpani — ruang berisi udara di telinga tengah — harus disamakan dengan tekanan lingkungan sekitarnya. Tuba Eustachius menghubungkan tenggorokan dengan rongga timpani dan menyediakan saluran untuk gas ketika pemerataan tekanan diperlukan. Pemerataan ini biasanya terjadi dengan sedikit atau tanpa usaha. Berbagai manuver, seperti menelan atau menguap, dapat memfasilitasi proses tersebut.

Obstruksi pada tuba Eustachius dapat menyebabkan ketidakmampuan untuk mencapai pemerataan, terutama selama penurunan, ketika tekanan berubah dengan cepat. Jika tekanan di dalam rongga timpani lebih rendah dari tekanan jaringan di sekitarnya, ketidakseimbangan ini menghasilkan tekanan negatif (vakum relatif) di ruang telinga tengah. Ini menyebabkan jaringan membengkak, gendang telinga menonjol ke dalam, kebocoran cairan dan pendarahan pembuluh darah yang pecah. Pada titik tertentu upaya aktif untuk menyamakan kedudukan akan sia-sia, dan manuver Valsava yang kuat dapat melukai telinga bagian dalam. Akhirnya gendang telinga bisa pecah; ini kemungkinan akan meredakan rasa sakit yang terkait dengan MEBT, tetapi ini adalah hasil yang harus dihindari jika memungkinkan.

Seringkali cedera cukup serius sehingga menyebabkan pecahnya gendang telinga, pecahnya membran timpani atau barotrauma telinga bagian dalam.

Faktor-faktor yang dapat berkontribusi pada perkembangan MEBT termasuk flu biasa, alergi atau peradangan – kondisi yang dapat menyebabkan pembengkakan dan dapat menghalangi saluran Eustachius. Teknik pemerataan yang buruk atau penurunan yang terlalu cepat juga dapat berkontribusi pada perkembangan MEBT.

Manifestasi

Penyelam yang tidak dapat menyamakan tekanan telinga tengah saat turun pertama-tama akan merasakan ketidaknyamanan di telinga mereka (telinga tersumbat atau tersumbat) yang dapat berkembang menjadi rasa sakit yang parah. Penurunan lebih lanjut hanya memperparah nyeri telinga, yang segera diikuti oleh penumpukan cairan serosa dan pendarahan di telinga tengah. Dengan penurunan lebih lanjut, gendang telinga bisa pecah, memberikan pereda nyeri; ruptur ini dapat menyebabkan vertigo dan gangguan pendengaran. Paparan telinga tengah yang biasanya steril terhadap infeksi dari campuran patogen dari isi saluran telinga yang tidak steril dan air di sekitarnya dapat menyebabkan infeksi telinga tengah.

Tanda dan Gejala

  • Perasaan telinga tersumbat atau mampet
  • Ketidaknyamanan atau nyeri telinga
  • Rasa sakit meningkat seiring penambahan kedalaman selama menyelam
  • Penumpukan cairan dan pendarahan
  • Gendang telinga pecah, menyebabkan vertigo dan gangguan pendengaran

Pencegahan

  • Jangan menyelam ketika pilek.
  • Menahan diri untuk tidak menyelam jika telinga Anda terasa pecah atau berderak, atau jika telinga Anda terasa penuh setelah menyelam.
  • Pelajari dan gunakan teknik ekualisasi yang tepat.

Pertolongan Pertama

  • Gunakan semprotan atau tetes dekongestan hidung. Ini dapat mengurangi pembengkakan selaput lendir, yang dapat membantu membuka saluran Eustachius dan mengalirkan cairan dari telinga tengah.
  • Jangan menaruh tetes apa pun di saluran telinga Anda. Jika membran timpani pecah, ini bisa memperburuk keadaan.
  • Carilah evaluasi medis profesional. Setiap dokter harus dapat membantu, terlepas dari pengetahuan atau pelatihan kedokteran selam.

Implikasi untuk Menyelam

Bagi Penyelam

  • Anda dapat mempertimbangkan kembali menyelam jika dokter menentukan bahwa cedera telah sembuh, dan tuba Eustachius berfungsi.
  • Jangan abaikan cedera ini. Beberapa komplikasi dapat berdampak negatif pada Anda selama sisa hidup Anda.
  • Kembalilah ke dokter Anda jika Anda mengalami nyeri, demam, atau keluar cairan yang semakin parah. Ini mungkin menunjukkan infeksi telinga tengah.

Bagi Operator Selam

  • Mintalah penyelam dievaluasi oleh profesional medis secara tepat waktu.
  • Jangan khawatir untuk merujuk mereka ke dokter dengan pengalaman kedokteran selam. Dokter telinga, hidung dan tenggorokan (ahli THT) sangat ideal untuk masalah telinga dan sinus, tetapi dokter perawatan primer Anda dapat membantu untuk masalah yang paling umum.

Bagi Dokter

  • Berikan pengobatan simtomatik (obat antiinflamasi, dekongestan, agen mukolitik).
    • Terapi antibiotik profilaksis masih kontroversial. Meskipun infeksi telinga tengah merupakan komplikasi sekunder yang masuk akal, hal ini tidak selalu terjadi pada fase akut.
  • Kaji perforasi membran timpani (kadang-kadang sulit dikenali).
  • Kaji fungsi vestibular.
    • Vertigo, nistagmus dan/atau gangguan pendengaran mungkin menunjukkan barotrauma telinga bagian dalam. Jika ada, anjurkan pasien Anda untuk tidak menyelam lebih jauh sampai benar-benar dibersihkan oleh spesialis.

Kebugaran untuk menyelam

Jangan menyelam sampai pembengkakan dan peradangan teratasi, dan Anda dapat melakukan ekualisasi secara memadai, sebaiknya di bawah evaluasi otoskopi. Kaji mengapa masalah terjadi (kurang pelatihan, alergi, dll.) dan atasi setiap faktor. Jika Anda tidak dapat menyamakan tekanan, maka Anda dapat mempertimbangkan konsultasi THT. Ketidakmampuan untuk melakukan ekualisasi telinga dengan benar adalah diskualifikasi terhadap menyelam.

Catatan: Jangan menyelam dengan penyumbat telinga, karena dapat menyebabkan barotrauma telinga luar.

Bahasa Indonesia