Oftalmologi Tekanan Tinggi

Mata kita biasanya ada di dunia di mana tekanan di sekitarnya adalah hasil dari berat gabungan semua gas di atmosfer bumi. Menyelam memaparkan mata pada peningkatan tekanan. Sementara sebagian besar waktu ini memiliki sedikit atau tidak ada efek negatif pada penyelam, peningkatan tekanan mata dalam penyelaman scuba dapat mengakibatkan penyakit dekompresi okular atau masalah lainnya.

Berkenaan dengan kesehatan mata pribadi dan menyelam, berikut adalah beberapa pertanyaan umum dengan jawaban yang sesuai:

Apa lensa kontak yang terbaik untuk dipakai di bawah air?

Penyelam yang ingin memakai lensa kontak saat menyelam harus meminta dokter mata atau optometris mereka untuk meresepkan lensa kontak "lunak". Lensa “keras” atau lensa kaku yang dapat menyerap gas, dua jenis lensa lain yang umum diresepkan, kadang-kadang ditemukan menyebabkan gejala sakit mata dan penglihatan kabur selama dan setelah penyelaman, di mana penyelam mengumpulkan beban gas inert yang signifikan. Gejala-gejala ini terjadi sebagai akibat dari pembentukan gelembung gas antara kornea dan lensa kontak.

Bisakah individu yang telah menjalani operasi katarak menyelam?

Ya. Kebanyakan ahli bedah katarak sekarang menggunakan sayatan bedah yang dirancang untuk memberikan kekuatan luka pasca operasi yang maksimal. Waktu tunggu yang disarankan sebelum kembali menyelam tergantung pada jenis sayatan yang dibuat. Mintalah rekomendasi dari ahli bedah Anda untuk jenis operasi khusus Anda.

Apakah berbahaya menyelam jika Anda menderita glaukoma?

Glaukoma adalah penyakit di mana peningkatan tekanan di dalam mata dikaitkan dengan kerusakan saraf optik dan kehilangan penglihatan. Karena itu, dokter telah menyuarakan keprihatinan tentang kemungkinan bahwa lingkungan hiperbarik dapat menyebabkan peningkatan kerusakan pada mata. Meskipun ini tampaknya menjadi kesimpulan yang logis, menyelam sejauh ini belum terbukti menjadi masalah bagi pasien glaukoma. Hal ini kemungkinan besar karena kerusakan yang terkait dengan glaukoma merupakan faktor perbedaan antara tekanan di dalam mata dan tekanan di sekitarnya, bukan hanya besarnya mutlak tekanan di dalam mata.

Ada dua pertimbangan penting bagi pasien glaukoma yang ingin menyelam. Beberapa obat yang digunakan untuk menurunkan tekanan di mata pasien glaukoma mungkin memiliki efek samping saat menyelam. Timolol, misalnya, dapat mengakibatkan penurunan detak jantung yang secara teoritis dapat menempatkan sebagian kecil penyelam pada risiko yang lebih tinggi untuk kehilangan kesadaran di bawah air; acetazolamide (diamox) dapat menyebabkan sensasi kesemutan pada tangan dan kaki yang dapat disalahartikan sebagai gejala penyakit dekompresi. Ini dan obat mata lainnya dibahas secara rinci dalam artikel yang disebutkan dalam pendahuluan.

Jenis operasi glaukoma tertentu (secara kolektif disebut prosedur penyaringan glaukoma) menciptakan komunikasi antara bilik mata depan dan ruang subkonjungtiva untuk membantu menurunkan tekanan di mata. Barotrauma masker wajah mungkin memiliki efek buruk pada fungsi filter dan mengakibatkan kebutuhan untuk operasi tambahan atau kerusakan lebih lanjut pada mata akibat glaukoma.

Individu yang telah menjalani operasi glaukoma atau yang sedang mengonsumsi obat glaukoma harus berkonsultasi dengan dokter mata sebelum menyelam.

Apakah mungkin terkena penyakit dekompresi okular (mata)?

Okular penyakit dekompresi (DCS) adalah kejadian yang relatif tidak biasa, tetapi kejadian yang memang terjadi dan sangat penting bagi penyelam untuk menyadari kemungkinan munculnya DCS ini. Gejalanya mungkin termasuk:

  • Hilangnya penglihatan
  • Penglihatan kabur
  • Diplopia (penglihatan ganda)
  • Bintik-bintik buta di bidang penglihatan Anda
  • Nyeri di sekitar mata
  • Nystagmus (gerakan mata abnormal)

Adanya gejala-gejala ini setelah menyelam harus dievaluasi sesegera mungkin oleh dokter yang memiliki pengetahuan tentang cedera menyelam, atau penyelam harus menghubungi DAN.

Kondisi mata apa yang menghalangi seseorang untuk menyelam?

  • Gas di mata (mungkin ada setelah operasi vitreoretinal). Menyelam dengan gas di mata dapat mengakibatkan barotrauma intraokular yang mengancam penglihatan karena tekanan kolom air di sekitarnya.
  • Implan orbital berongga. Kehadiran implan orbital berongga setelah mata diangkat melalui pembedahan karena cedera atau penyakit dapat menghalangi penyelaman. Peningkatan tekanan yang dihadapi saat menyelam dapat menyebabkan implan orbital berongga runtuh, mengakibatkan masalah kosmetik dan kebutuhan untuk operasi lebih lanjut untuk mengganti implan yang rusak. Banyak ahli bedah plastik mata sekarang menggunakan implan yang terbuat dari hidroksiapatit, bahan berpori yang bukan merupakan kontraindikasi untuk menyelam.
  • Gangguan mata akut. Setiap gangguan mata akut yang menghasilkan rasa sakit yang signifikan, sensitivitas cahaya, penglihatan ganda, atau penurunan penglihatan merupakan kontraindikasi untuk menyelam. Gejala-gejala ini dapat dihasilkan oleh sejumlah kondisi infeksi, traumatis, atau inflamasi okular. Secara umum, yang terbaik adalah menunggu sampai kondisi akut yang mendasarinya sembuh dan tidak ada gejala mata yang mengganggu atau melumpuhkan yang harus dihadapi sebelum kembali menyelam.
  • Operasi mata baru-baru ini. Setelah operasi mata, hindari menyelam sebelum menyelesaikan periode pemulihan yang disarankan untuk jenis operasi khusus Anda.
  • Penglihatan yang tidak memadai. Ada diskusi rinci tentang ketajaman visual dan menyelam dalam artikel berjudul "Menyelam dan Opthalmologi Hiperbarik" yang disebutkan dalam pendahuluan. Memutuskan ketajaman visual Anda sendiri pada dasarnya merupakan pertimbangan, dengan beberapa studi ilmiah yang relevan tersedia untuk membantu menyelesaikan masalah. Pendekatan yang diambil dalam artikel tersebut adalah dengan menggunakan standar visual wajib yang ditetapkan untuk aktivitas berbahaya lainnya — mengendarai mobil, misalnya — yang persyaratan visualnya lebih menuntut daripada menyelam. Rekomendasi yang dibuat adalah jika Anda melihat cukup baik untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan SIM dan mengoperasikan kendaraan bermotor dengan aman, maka Anda harus dapat melihat dengan cukup baik untuk menyelam. Jika seorang calon penyelam memiliki ketajaman visual yang cukup buruk untuk menghalangi mereka untuk diizinkan mengemudi, maka keputusan kebugaran untuk menyelam perlu disesuaikan secara individual dengan bantuan dokter mata dan instruktur selam.
  • Penglihatan berkurang. Jika penglihatan Anda terganggu dari episode penyakit dekompresi (DCS) atau emboli gas arteri sebelumnya, jangan mengambil risiko cedera lebih lanjut.
  • Beberapa jenis pembedahan glaukoma.

Apakah aman menyelam setelah keratotomi radial?

Keratotomi radial (RK) adalah prosedur pembedahan yang dirancang untuk menyembuhkan miopia (rabun jauh). Dalam operasi ini, ahli bedah membuat sejumlah kecil sayatan berorientasi radial di kornea mata. Sayatan ini menyebabkan penurunan kekuatan kornea dan dapat meningkatkan risiko cedera serius jika mata mengalami trauma berikutnya, termasuk barotrauma seperti tekanan masker. Terlepas dari risiko teoretis ini, tidak ada laporan yang saya sadari melibatkan ruptur traumatis kornea akibat menyelam setelah RK.

Penyelam yang telah menjalani prosedur ini harus menunggu setidaknya tiga bulan setelah operasi sebelum kembali menyelam dan harus berhati-hati untuk menghindari tekanan masker — penting untuk menghindari penerapan “Tes Stres Hukum Boyle” pada sayatan kornea ini.

Jika Anda seorang penyelam dan mempertimbangkan untuk melakukan prosedur ini, saya sarankan Anda juga meminta ahli bedah mata Anda untuk mendiskusikan keuntungan potensial dari keratektomi fotorefraksi, prosedur bedah refraktif alternatif yang dibahas di bawah ini.

Apakah aman untuk menyelam setelah menjalani operasi refraktif laser yang baru (keratektomi fotorefraksi)?

Ya. Prosedur ini menggunakan laser membentuk kembali kornea bukan sayatan untuk mengobati miopia. Metode ini tidak menghasilkan penurunan integritas struktural kornea dan tidak ada risiko pecahnya kornea akibat tekanan masker wajah. Seharusnya aman untuk menyelam sekitar dua minggu setelah operasi ini. Diskusikan rencana Anda dengan dokter Anda dan lakukan evaluasi akhir sebelum Anda menyelam.

Saya baru saja kembali dari menyelam dan menyadari bahwa penglihatan saya sekarang kabur. Kondisi apa yang bisa menyebabkan gejala ini?

Kemungkinan penyebab penglihatan kabur setelah menyelam meliputi:

  • Lensa kontak yang melekat erat pada mata saat menyelam
  • Lensa kontak yang pindah
  • Iritasi kornea dari cairan solusi anti-kabut masker
  • Kerusakan akibat sinar ultraviolet atau “terbakar sinar matahari” pada kornea
  • Iritasi kornea akibat gelembung di bawah lensa kontak permeabel gas yang keras atau kaku
  • Penggunaan skopolamin transdermal untuk mencegah mabuk perjalanan
  • Penyakit dekompresi
  • Emboli gas arteri

Jika Anda adalah pengguna lensa kontak, pastikan terlebih dahulu bahwa lensa masih di tempatnya dan kemudian teteskan beberapa tetes pelumas mata. Jika ini berhasil memulihkan penglihatan Anda menjadi normal, maka tidak perlu mencari perhatian medis. Jika Anda bukan pemakai lensa kontak atau tindakan ini tidak berhasil, maka gejala Anda harus dievaluasi oleh dokter yang memiliki pengetahuan tentang cedera menyelam. Untuk daftar dokter selam di daerah Anda, hubungi DAN.

Saya baru saja selesai menyelam dan salah satu mata saya memiliki bintik merah terang di atasnya. Apa yang bisa menyebabkan ini? Apakah saya perlu ke dokter mata?

Penyebab paling umum dari bintik merah pada mata setelah menyelam adalah perdarahan subkonjungtiva. Ini adalah kumpulan darah di atas sklera (bagian putih) mata. Biasanya disebabkan oleh tekanan masker yang ringan dan tidak memerlukan perawatan apa pun. Namun, tekanan yang lebih parah dapat menyebabkan cedera lain pada mata, jadi sebaiknya temui dokter mata Anda untuk berjaga-jaga. Sangat penting untuk menemui dokter mata Anda jika Anda memiliki sakit mata, penglihatan ganda, bintik-bintik buta di bidang penglihatan Anda, atau penurunan penglihatan setelah menyelam atau jika Anda memiliki riwayat operasi mata di masa lalu.

Saya menjalani perawatan oksigen hiperbarik dan menyadari bahwa penglihatan saya perlahan-lahan memburuk. Mengapa ini terjadi?

Terapi oksigen hiperbarik (HBO) dapat menyebabkan perubahan cara lensa mata membiaskan cahaya. Perubahan ini terjadi secara perlahan dan biasanya tidak diketahui sampai setelah satu atau dua minggu pengobatan. Jika terapi HBO berlanjut ke titik itu atau lebih, pasien mungkin mengalami perubahan rabun jauh (rabun jauh) yang lambat. Perubahan lambat ini biasanya berlanjut selama perawatan HBO berlanjut. Biasanya reversibel setelah perawatan selesai, meskipun ada beberapa laporan di mana pembalikan ini tidak terjadi atau tidak tuntas.

Sebuah Kata Penutup

Sebagian besar larangan menyelam yang disebutkan di atas tidak berlaku untuk terapi oksigen hiperbarik (HBO). Berdasarkan Oftalmologi Hiperbarik dan Penyelaman paparan hiperbarik di chamber kering “tidak memerlukan perendaman mata atau kemungkinan barotrauma masker wajah. Hanya keberadaan gas intraokular atau implan orbital berongga yang tetap menjadi kontraindikasi okular untuk menyelam pada pasien-pasien ini.”

Frank K. Butler Jr., M.D.

Bahasa Indonesia