Bab 1: Envenomasi

"Toksisitas ada dalam dosisnya."

Envenomasi (Terkena Bisa) adalah proses di mana bisa atau racun disuntikkan ke makhluk lain melalui gigitan, tusukan atau sengatan. Envenomasi terjadi karena kontak langsung dengan hewan (atau bagiannya seperti tentakel ubur-ubur yang melayang). Ada dua kemungkinan mekanisme injeksi: aktif, seperti ubur-ubur atau siput kerucut, atau pasif seperti lionfish atau bulu babi. Cedera biasanya terjadi selama masuk atau keluar dari pantai, kontak insidental atau upaya yang disengaja untuk menangani spesimen. Envenomasi jarang terjadi tetapi dapat mengancam jiwa dan mungkin memerlukan respon pertolongan pertama yang cepat. Dalam bab ini, kita akan membahas beberapa envenomasi umum serta beberapa kasus yang lebih jarang, tetapi serius.

Dalam bab ini, Anda akan belajar tentang:


Karang Api (Fire Coral)

Karang api adalah cnidaria laut kolonial yang bila disentuh dapat menyebabkan reaksi kulit terbakar. Insiden terkait karang api sering terjadi di antara penyelam dengan kontrol daya apung yang buruk.

Biologi dan Identifikasi

Karang api, yang termasuk dalam genus Millepora, ditemukan di perairan tropis dan subtropis di seluruh dunia. Umumnya karang api mengadopsi formasi bercabang kuning-hijau atau kecoklatan, meskipun penampilan luarnya sering bervariasi karena faktor lingkungan. Karena karang api dapat berkoloni pada struktur keras, bahkan dapat mengadopsi penampilan yang agak berbatu dengan warna berkarat.

Meskipun strukturnya berkapur, karang api bukanlah karang yang sebenarnya; hewan-hewan ini lebih dekat hubungannya dengan Portuguese man-of-war dan hidrozoa lainnya.

Mekanisme Cedera

Karang api mendapatkan namanya karena sensasi panas terbakar yang dialami setelah bersentuhan dengan anggota spesies ini. Rasa terbakar ringan hingga sedang yang disebabkannya adalah hasil dari cnydocites yang tertanam di kerangka berkapurnya; cnydocites ini mengandung nematocysts yang akan menembak ketika disentuh, menyuntikkan racun mereka.

Tanda dan Gejala

Sensasi terbakar dapat berlangsung beberapa jam dan sering dikaitkan dengan ruam kulit yang muncul beberapa menit hingga beberapa jam setelah kontak. Ruam kulit ini bisa memakan waktu beberapa hari untuk sembuh. Seringkali, reaksi kulit akan mereda dalam satu atau dua hari, tetapi mungkin muncul kembali beberapa hari atau minggu setelah ruam awal menghilang.

Laserasi karang api, di mana luka terbuka menerima envenomasi internal, adalah cedera karang api yang paling bermasalah. Racun dari Millepora spp. diketahui menyebabkan nekrosis jaringan pada tepi luka. Cedera ini harus diamati dengan hati-hati, karena jaringan nekrotik menyediakan lingkungan yang sempurna untuk kultur infeksi jaringan lunak yang serius.

Karang api ditemukan di perairan tropis dan subtropis di seluruh dunia.

Pencegahan

  • Hindari menyentuh formasi berkapur ini.
  • Jika Anda perlu berlutut di dasar laut, carilah area berpasir yang jernih.
  • Ingatlah bahwa permukaan keras seperti batu dan keong tua dapat dikolonisasi oleh karang api meskipun tidak terlihat bercabang.
  • Selalu kenakan pakaian selam yang menutup seluruh tubuh untuk memberikan perlindungan terhadap efek kontak.
  • Kuasai kontrol daya apung.
  • Selalu melihat ke bawah saat turun.

Pertolongan Pertama

  1. Bilas area yang terkena dengan cuka rumah tangga.
  2. Kemerahan dan vesikel kemungkinan akan berkembang. Jangan menusuk mereka; biarkan saja mengering secara alami.
  3. Jaga agar area cedera tetap bersih, kering, dan diangin-anginkan—selebihnya waktu yang akan menyelesaikannya.
  4. Untuk luka terbuka, cari evaluasi medis.
    CATATAN: Racun karang api diketahui memiliki efek dermonekrotik. Bagikan informasi ini dengan dokter Anda sebelum mencoba menjahit luka, karena tepi luka mungkin menjadi nekrotik.
  5. Antibiotik dan booster tetanus mungkin diperlukan

Portuguese Man-of-War

Portuguese man-of-war adalah cnidaria mengambang bebas yang dicirikan oleh kantung berisi gas biru dan tentakel panjang yang melayang di permukaan laut. Kontak dengan tentakel man-of-war dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat dan gejala sistemik lainnya.

Biologi dan Identifikasi

Ada dua spesies pada genus ini: Physalia physalis di Atlantik dan Physalia utriculus di Indo-Pasifik. Man-of-war Atlantik dapat mencapai dimensi yang sedikit lebih besar, dengan kantong gas jarang melebihi satu kaki (30 sentimeter) dan tentakel rata-rata 33 kaki (10 meter) dan mungkin memanjang hingga 165 kaki (50 meter).

Meskipun banyak orang salah mengira Portuguese man-of-war ini sebagai spesies ubur-ubur, genus ini termasuk dalam ordo Siphonophora, kelas hidrozoa. Apa yang kita lihat sebagai spesimen tunggal sebenarnya adalah sebuah koloni yang terdiri dari hingga empat jenis polip yang berbeda. Meskipun kemiripannya, hewan ini lebih dekat hubungannya dengan karang api daripada ubur-ubur.

Portuguese man-of-war mudah dikenali; jika Anda melihat tentakel biru, Anda bisa bertaruh bahwa itu milik Physalia.

Risiko bagi Manusia

Polip man-of-war mengandung knidosit yang menghasilkan neurotoksin proteik kuat yang mampu melumpuhkan ikan kecil. Bagi manusia, sebagian besar sengatan menyebabkan bekas merah disertai pembengkakan dan nyeri sedang hingga berat. Gejala lokal ini berlangsung selama dua hingga tiga hari.

Gejala sistemik lebih jarang, tetapi berpotensi parah. Mereka mungkin termasuk malaise umum, muntah, demam, peningkatan denyut jantung saat istirahat (takikardia), sesak napas dan kram otot di perut dan punggung. Reaksi alergi parah terhadap racun man-of-war dapat mengganggu fungsi jantung dan pernapasan, jadi penyelam harus selalu mencari evaluasi medis profesional yang tepat waktu.

Epidemiologi

Sekitar 10.000 envenomasi cnidaria terjadi setiap musim panas di lepas pantai Australia, sebagian besar
di antaranya melibatkan Physalia. Faktanya, man-of-wars menyebabkan envenomations cnidarian paling banyak yang mendorong evaluasi darurat secara global. Namun, risikonya mungkin tidak terlalu besar bagi penyelam, karena sebagian besar sengatan Physalia terjadi di pantai atau di permukaan air daripada saat menyelam. Daerah tertentu diketahui memiliki wabah musiman, tetapi kejadiannya sangat bervariasi antar daerah.

Pencegahan

  • Selalu melihat ke atas dan ke sekeliling saat muncul ke permukaan. Berikan perhatian khusus selama 15-20 kaki terakhir pendakian Anda, karena ini adalah area di mana Anda dapat menemukan cnidaria dan tentakel mereka yang di dalam air.
  • Kenakan pakaian selam seluruh tubuh terlepas dari suhu air. Perlindungan mekanis adalah cara terbaik untuk mencegah sengatan dan ruam.
  • Di daerah di mana hewan-hewan ini dikenal sebagai endemik, pemakaian rompi berkerudung mungkin merupakan cara terbaik untuk melindungi leher Anda.

Pertolongan Pertama

  1. Hindari menggosok area tersebut. Tentakel cnidaria seperti spageti berlapis nematocyst, jadi menggosok area tersebut atau membiarkan tentakel berguling di atas kulit akan secara eksponensial meningkatkan area permukaan yang terkena dan proses envenomasi.
    CATATAN: Nyeri awal mungkin hebat. Meskipun komplikasi yang mengancam jiwa jarang terjadi, pantau sirkulasi, jalan napas dan pernapasan, dan bersiaplah untuk melakukan CPR jika perlu.
  2. Lepaskan tentakel. Anda harus sangat berhati-hati untuk melepaskan tentakel man-of-war untuk menghindari keracunan lebih lanjut. Tentakel biru yang khas itu cukup tahan terhadap traksi, jadi Anda bisa melepasnya dengan cukup mudah dengan pinset atau sarung tangan.
    CATATAN: Jika Anda tidak memiliki akses ke pinset atau sarung tangan, kulit di jari Anda kemungkinan cukup tebal untuk melindungi Anda. Namun, perlu diingat bahwa setelah pengangkatan jari Anda mungkin mengandung ratusan atau bahkan ribuan nematocyst yang tidak terbakar, jadi berpura-puralah Anda telah menangani cabai pedas yang menyebabkan lepuh di mana pun Anda menyentuh dan perlakukan jari Anda seperti yang direkomendasikan dari langkah berikutnya.
  3. Siram area tersebut dengan air laut. Setelah tentakel dan sisa-sisanya telah dihilangkan, gunakan jarum suntik volume tinggi dan siram area tersebut dengan aliran air laut yang kuat untuk menghilangkan sisa nematocyst yang belum menembak. Jangan pernah menggunakan air tawar karena ini akan menyebabkan nematocysts yang belum menembak menjadi menembak.
  4. Terapkan panas. Benamkan area yang terkena dalam air panas (batas atas 113°F/45°C) selama 30 hingga 90 menit. Jika Anda membantu korban sengatan, coba air pada diri Anda terlebih dahulu untuk menilai tingkat panas yang dapat ditoleransi. Jangan mengandalkan penilaian korban, karena rasa sakit yang hebat dapat mengganggu kemampuannya untuk mengevaluasi tingkat panas yang dapat ditoleransi. Jika Anda tidak dapat mengukur suhu air, aturan praktis yang baik adalah menggunakan air terpanas yang dapat Anda toleransi tanpa mendidih. Perhatikan bahwa area tubuh yang berbeda memiliki toleransi yang berbeda terhadap panas, jadi uji air di area yang sama di mana penyelam terluka. Ulangi jika perlu. Jika air panas tidak tersedia, masukkan kompres dingin atau es ke dalam kantong plastik kering.
    CATATAN: Aplikasi panas memiliki dua tujuan: 1) dapat menutupi persepsi nyeri; dan 2) dapat membantu dalam termolisis. Karena kita tahu racunnya adalah protein yang telah diinokulasi secara dangkal, aplikasi panas dapat membantu dengan mendenaturasi toksin.
  5. Selalu cari evaluasi medis darurat.
  6. Lanjutkan pemantauan pasien sampai tingkat perawatan yang lebih tinggi telah tercapai.

Aplikasi Cuka

Penggunaan cuka kontroversial dengan Physalia spp. Meskipun penggunaan cuka secara tradisional telah direkomendasikan, beberapa penelitian baik in-vivo dan in-vitro menunjukkan pelepasan nematocyst besar-besaran saat menuangkan cuka rumah tangga ke spesies cnidaria tertentu, termasuk Physalia. Namun, pedoman American Heart Association terbaru (AHA 2010) merekomendasikan aplikasi cuka untuk semua ubur-ubur, termasuk Physalia spp. Jika ada perubahan, DAN akan memberi tahu Anda.

Jika Anda memilih untuk menerapkan cuka, Anda dapat mengoptimalkan aplikasi dan menghemat secara signifikan dengan menggunakan botol semprot. Semprotkan area tersebut dengan cuka selama tidak kurang dari 30 detik untuk menetralisir sisa-sisa yang tidak terlihat. Ambil tentakel yang tersisa.


Ikan Singa (Lionfish),

Lionfish adalah genus ikan berbisa yang biasa ditemukan di terumbu tropis. Berasal dari Indo-Pasifik, ikan ini adalah salah satu spesies invasif paling terkenal di Atlantik barat. Predator rakus ini bukanlah ancaman bagi penyelam, tetapi pengenalannya ke ekosistem eksotis dapat memusnahkan spesimen remaja. Dalam upaya untuk mengendalikan penyebaran populasi lionfish, penyelam rekreasi di Amerika telah memulai kampanye agresif untuk memburu mereka; Dalam prosesnya, banyak penyelam yang tersengat duri tajam lionfish, yang dapat menyebabkan luka yang sangat menyakitkan dan terkadang rumit untuk disembuhkan.

Identifikasi dan Distribusi

Lionfish, turkeyfish dan zebrafish adalah nama umum untuk spesies ikan dari genus Pterois, subset ikan dari keluarga Scorpaeniform berbisa. Meskipun lionfish berasal dari Indo-Pasifik, anggota ordo Scorpaenidae dapat ditemukan di lautan di seluruh dunia, bahkan di perairan Arktik. Spesimen Lionfish biasanya berwarna merah dengan garis-garis putih dan hitam dan memiliki sirip runcing yang mencolok. Spesies termasuk Pterois volitans, P. miles, P. radiata, dan P. antenata di antara beberapa lainnya.

Invasi Atlantik Barat

Sejak awal 1990-an, lionfish invasif telah mendatangkan malapetaka pada populasi ikan karang remaja lokal di Atlantik barat. Dari sembilan spesies Pterois, hanya P. volitans dan P. miles yang ditemukan di perairan Atlantik Barat, tetapi mereka berkisar dari utara sejauh Rhode Island hingga Venezuela dan The Guianas.

Risiko bagi Manusia

Karena tidak mengenal predator, ikan ini umumnya jinak, memungkinkan penyelam untuk mendekati cukup dekat dan menjadikan diri mereka sasaran empuk untuk spearfishing. Sayangnya, upaya putus asa untuk membasmi ikan ini dari Amerika telah menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam insiden luka tusukan lionfish.

Epidemiologi

Prevalensi dan kejadian envenomasi lionfish tidak diketahui. Dokter yang merawat mungkin memilih untuk tidak berkonsultasi dengan pusat kendali racun, dan di Amerika Serikat tidak ada kewajiban untuk melaporkan cedera ini ke lembaga negara bagian atau federal. Literatur ilmiah mencatat 108 kasus envenomasi lionfish dilaporkan antara tahun 1976 dan 2001, dan hampir semua laporan ini sebenarnya dari aquarists laut. Mustahil untuk mengetahui seberapa sering korban tidak diobati dan seberapa sering pengobatan tidak dilaporkan, tetapi frekuensi laporan kasus tampaknya menunjukkan bahwa keracunan lionfish tidak jarang terjadi.

Turnamen pemusnahan Lionfish menjadi semakin populer di seluruh Karibia. Studi terbaru yang dilakukan oleh staf DAN dari Cozumel, Meksiko mencatat selama lebih dari empat tahun turnamen. Insiden cedera yang terjadi selama acara ini adalah antara 7-10% dari jumlah peserta.

Mekanisme Cedera

Sebagian besar insiden terkait lionfish terjadi akibat penanganan yang ceroboh, biasanya selama spearfishing atau saat menyiapkannya untuk dikonsumsi. Lionfish memiliki duri seperti jarum yang terletak di sepanjang sirip punggung, panggul dan dubur, dan tusukan bisa sangat menyakitkan dan menyebabkan perkembangan cepat edema lokal dan perdarahan subkutan. Nyeri dapat berlangsung selama beberapa jam, edema biasanya sembuh dalam dua hingga tiga hari, dan perubahan warna jaringan dapat berlangsung hingga empat atau lima hari. Karena edema dan toksisitas racun yang melekat, luka tusukan pada jari dapat menyebabkan iskemia (pembatasan suplai darah ke jaringan) dan nekrosis.

Pencegahan

Lionfish sama sekali tidak agresif. Untuk mencegah cedera, jaga jarak dengan hati-hati. Jika Anda berkomitmen untuk terlibat dalam kegiatan spearfishing atau pemusnahan, hindari improvisasi dan jangan mencoba menangani hewan ini sampai Anda belajar dari penyelam yang lebih berpengalaman.

Pertolongan Pertama

Jika Anda tersengat, tetap tenang. Beritahu pemimpin selam dan teman Anda. Prioritasnya adalah mengakhiri penyelaman Anda dengan aman, kembali ke permukaan mengikuti kecepatan naik normal. Jangan lewatkan kewajiban dekompresi apa pun.

Di permukaan, pemberi pertolongan pertama harus:

  1. Membilas luka dengan air bersih.
  2. Singkirkan benda asing yang terlihat jelas.
  3. Kontrol perdarahan jika diperlukan. Tidak apa-apa membiarkan tusukan kecil berdarah selama satu menit segera setelah disengat (ini dapat mengurangi muatan racun).
  4. Terapkan panas. Benamkan area yang terkena dalam air panas (batas atas 113°F/45°C) selama 30 hingga 90 menit. Jika Anda membantu korban sengatan, coba air pada diri Anda terlebih dahulu untuk menilai tingkat panas yang dapat ditoleransi. Jangan mengandalkan penilaian korban, karena rasa sakit yang hebat dapat mengganggu kemampuannya untuk mengevaluasi tingkat panas yang dapat ditoleransi. Jika Anda tidak dapat mengukur suhu air, aturan praktis yang baik adalah menggunakan air terpanas yang dapat Anda toleransi tanpa mendidih. Perhatikan bahwa area tubuh yang berbeda memiliki toleransi yang berbeda terhadap panas, jadi uji air di area yang sama di mana penyelam terluka. Ulangi jika perlu.
    CATATAN: Termolisis juga bisa menjadi manfaat sekunder yang layak dilakukan, tetapi cenderung kurang efektif dalam kasus di mana racun telah disuntikkan jauh ke dalam jaringan tubuh.
  5. Perban sesuai kebutuhan.
  6. Carilah evaluasi medis profesional.

Gurita Cincin Biru (Blue-Ringed Octopus)

Gurita cincin biru adalah spesies kecil gurita berbisa yang hidup di kolam pasang surut tropis dari Jepang selatan hingga terumbu pesisir Australia dan Indo-Pasifik barat. Gurita kecil ini adalah satu-satunya cephalopoda yang diketahui berbahaya bagi manusia.

Identifikasi

Gurita cincin biru hampir tidak pernah melebihi ukuran delapan inci (20 sentimeter). Ciri paling khas mereka adalah cincin warna-warni biru yang menutupi tubuh berwarna kuning; namun, penting untuk ditekankan bahwa fitur ini hanya ditampilkan saat hewan tersebut diganggu, berburu, atau kawin. Saat tenang atau saat istirahat, hewan tersebut dapat menampilkan keseluruhan warna kekuningan, abu-abu atau krem ​​tanpa cincin biru yang terlihat. Gurita cincin biru lebih aktif di malam hari, menghabiskan sebagian besar waktunya bersembunyi di sarangnya di daerah dangkal atau kolam air pasang.

Epidemiologi

Envenomasi gurita cincin biru sangat jarang. Hewan ini hanya endemik di Jepang bagian selatan, Australia dan Indo-Pasifik bagian barat. Kasus di luar wilayah ini umumnya karena penanganan spesimen akuarium yang disengaja. Hanya ada beberapa kasus fatal yang dilaporkan. Pemulihan penuh diharapkan dengan intervensi medis profesional yang tepat waktu.

Mekanisme Cedera

Seperti semua cephalopoda, gurita memiliki paruh yang kuat mirip dengan burung beo dan parkit. Semua gurita memiliki semacam racun untuk melumpuhkan korbannya, tetapi gigitan gurita cincin biru mungkin mengandung neurotoksin yang sangat kuat yang disebut tetrodotoxin (TTX), yang bisa mencapai 10.000 kali lebih kuat daripada sianida dan dapat melumpuhkan korban dalam hitungan menit. Secara teoritis, sedikit lebih dari setengah miligram racun ini—jumlah yang dapat ditempatkan di kepala peniti—cukup untuk membunuh manusia dewasa. Bakteri tertentu yang ada di kelenjar ludah gurita cincin biru mensintesis racun. TTX tidak unik untuk gurita cincin biru; kadal air tertentu, katak panah, siput kerucut dan ikan buntal juga bisa menjadi sumber keracunan TTX, meskipun dari mekanisme yang berbeda.

Tanda dan Gejala

Gigitan gurita cincin biru biasanya tidak menimbulkan rasa sakit atau tidak lebih menyakitkan daripada sengatan lebah; namun, bahkan gigitan yang tidak menyakitkan harus ditanggapi dengan serius. Gejala neurologis mendominasi setiap tahap envenomasi, dan bermanifestasi sebagai parestesia (kesemutan dan mati rasa) yang berkembang menjadi kelumpuhan yang berpotensi berujung pada kematian. Jika envenomation telah terjadi, tanda dan gejala biasanya mulai dalam beberapa menit dan mungkin termasuk parestesia pada bibir dan lidah. Ini biasanya diikuti oleh air liur yang berlebihan, masalah dengan pengucapan (disartria), kesulitan menelan (disfagia), berkeringat, pusing dan sakit kepala. Kasus yang serius dapat berkembang menjadi kelemahan otot, inkoordinasi, tremor dan kelumpuhan. Kelumpuhan pada akhirnya dapat mempengaruhi otot-otot pernapasan, yang dapat menyebabkan hipoksia parah dengan sianosis (perubahan warna jaringan menjadi biru atau ungu karena kekurangan oksigen dalam darah).

Pencegahan

Hewan ini tidak agresif, dan penyelam tidak perlu takut dengan gurita cincin biru. Jika ditemui, hindari memegang hewan ini. Karena ukurannya yang kecil dan tidak memiliki kerangka, sarang gurita cincin biru mungkin merupakan ruang kecil yang hanya dapat diakses melalui celah kecil, jadi hindari mengambil botol, kaleng, atau cangkang moluska di area yang mereka huni.

Pertolongan Pertama

Perawatan bersifat mendukung. Tidak ada anti bisa yang tersedia. Jika seseorang digigit:

  1. Bersihkan luka dengan air tawar dan rawat luka tusukan kecil.
  2. Terapkan teknik imobilisasi tekanan.
    CATATAN: TTX adalah toksin yang tahan panas, sehingga aplikasi panas tidak akan mengubah sifat toksin.
  3. Perhatikan tanda dan gejala kelumpuhan progresif.
    • Bersiaplah untuk menyediakan pernapasan mekanis dengan perangkat bag valve mask atau ventilator yang dipicu secara manual.
    • Jangan menunggu tanda dan gejala kelumpuhan. Selalu mencari evaluasi di unit gawat darurat terdekat.
      CATATAN: Tempat gigitan mungkin tidak menimbulkan rasa sakit namun masih beracun mematikan.
  4. Wound excision is never recommended.

Ubur-ubur Kotak (Box Jellyfish)

Ubur-ubur kotak (cubozoans) adalah medusa berbentuk kubus yang terkenal memiliki salah satu racun paling kuat yang diketahui umat manusia. Spesies tertentu dapat membunuh manusia dewasa hanya dalam waktu tiga menit, waktu yang hampir tidak cukup untuk melakukan tindakan penyelamatan.

Biologi dan Identifikasi

Medusa adalah bentuk migran dari cnidaria. Dalam kasus ubur-ubur kotak, tubuh mereka yang seperti lonceng berbentuk kubus, dengan tentakel memanjang dari setiap sudut. Ubur-ubur kotak adalah hewan yang kompleks dengan mekanisme penggerak dan sistem saraf yang relatif canggih untuk ubur-ubur. Mereka memiliki hingga 24 mata, beberapa di antaranya dengan kornea dan retina, memungkinkan mereka tidak hanya mendeteksi cahaya tetapi juga melihat dan mengelilingi objek untuk menghindari tabrakan.

Sementara beberapa ubur-ubur hidup dari alga simbiosis, ubur-ubur kotak memangsa ikan kecil, yang segera lumpuh saat kontak dengan tentakel mereka. Kemudian tentakel ditarik, membawa mangsa ke dalam bel untuk pencernaan. Beberapa spesies berburu setiap hari, dan pada malam hari beberapa spesies dapat diamati beristirahat di dasar laut.

Epidemiologi dan Distribusi

Dari tahun 1884 hingga 1996, dilaporkan ada lebih dari 60 kematian akibat sengatan ubur-ubur kotak di Australia. Ada spesies ubur-ubur kotak di hampir semua laut tropis dan subtropis, tetapi spesies yang mengancam kehidupan tampaknya terbatas di Indo-Pasifik.

Spesies Terkenal

TAWON LAUT (SEA WASP)

Ditemukan di perairan pesisir Australia dan Asia Tenggara, tawon laut adalah nama umum untuk cnidarian paling berbahaya: Chironex fleckerii. Kubozoa terbesar, tawon laut memiliki lonceng berdiameter sekitar 20 sentimeter dan tentakel mulai dari beberapa sentimeter hingga 10 kaki (tiga meter). Kontak dengan hewan-hewan ini memicu proses envenomasi paling kuat dan mematikan yang diketahui ilmu pengetahuan. Racun tawon laut menyebabkan rasa sakit yang menyiksa segera diikuti dengan gagal jantung. Kematian dapat terjadi hanya dalam tiga menit.

Studi terbaru telah mengidentifikasi komponen racun yang membuat lubang di sel darah merah, menyebabkan pelepasan potasium secara besar-besaran, yang mungkin bertanggung jawab atas depresi kardiovaskular yang mematikan. Studi yang sama mungkin juga mengidentifikasi cara untuk menghambat efek ini, yang di tahun-tahun mendatang terbukti menjanjikan secara klinis.

UBUR-UBUR KOTAK EMPAT TANGAN

Ubur-ubur kotak empat tangan (Chiropsalmus quadrumanus) habitatnya membentang dari Carolina Selatan ke Karibia, Teluk Meksiko dan selatan sejauh Brasil. Ubur-ubur kotak empat tangan dapat menimbulkan sengatan yang sangat menyakitkan dan merupakan sepupu asal Amerika yang sedikit lebih kecil dari tawon laut Australia. Ada satu kasus terdokumentasi dari seorang anak laki-laki berusia empat tahun yang tersengat di Teluk Meksiko dan meninggal dalam waktu 40 menit.

UBUR-UBUR KOTAK BERPITA BONAIRE

Bonaire banded box jellyfish (Tamoya ohboya) adalah spesies yang relatif tidak dikenal dan sangat berbisa yang ditemukan di Karibia Belanda. Sejak 1989, ada sekitar 50 penampakan yang dikonfirmasi terutama di Bonaire dengan sisanya di pantai Meksiko, St. Lucia, Honduras, St. Vincent dan Grenadines. Hanya ada tiga kasus keracunan yang dilaporkan, yang menyebabkan rasa sakit yang hebat dan kerusakan kulit; hanya satu kasus yang memerlukan rawat inap.

SINDROM IRUKANDJI

Ubur-ubur kotak kecil yang ditemukan di dekat Australia, Carukia barnesi dan Malo kingi, bertanggung jawab atas gejala kompleks yang terkenal dan sangat menyakitkan yang dikenal sebagai sindrom Irukandji. Lonceng kubozoa kecil ini hanya beberapa milimeter dengan tentakel setinggi tiga kaki (satu meter). Untungnya, kematian dari spesies yang lebih kecil ini jarang terjadi, tetapi sengatannya sangat menyakitkan dan dapat menyebabkan gejala sistemik termasuk ketidakstabilan kardiovaskular yang harus segera mendapat perhatian medis. Orang-orang yang selamat telah melaporkan perasaan seakan azab yang akan datang, mengklaim bahwa mereka yakin bahwa mereka tidak dapat bertahan dari rasa sakit yang intens dan umum seperti itu; namun, penting untuk ditekankan bahwa satu sengatan tidak dapat berakibat fatal.

Meskipun sengatan dari spesies kubozoa yang kurang dikenal belum tentu mematikan, mereka masih bisa sangat menyakitkan. Evaluasi medis segera selalu dianjurkan.

Pencegahan

  • Teliti dengan benar area yang ingin Anda selami.
  • Hindari habitat ubur-ubur kotak yang diketahui jika Anda tidak yakin tempat menyelam atau area berenang aman. Jika tersengat, stabilitas kardiovaskular dapat dengan cepat memburuk dengan waktu yang sangat sedikit untuk intervensi lapangan yang efektif.
  • Di Queensland Utara, Australia, selungkup jaring ditempatkan di air tempat ubur-ubur kotak diketahui berada selama bulan-bulan musim panas (November hingga Mei), tetapi ini tidak dapat menjamin keamanan.
  • Minimalkan area yang tidak terlindungi. Selalu kenakan pakaian selam lengkap, kerudung, sepatu bot, dan sarung tangan. Sesuatu yang sederhana seperti stoking nilon yang dikenakan di atas kulit akan mencegah sengatan ubur-ubur.
  • Bawalah cuka rumah tangga secukupnya kemanapun Anda menyelam.

Pertolongan Pertama

Jika disengat ubur-ubur, ikuti prosedur ini dengan urutan sebagai berikut:

  1. Aktifkan layanan medis darurat lokal.
  2. Pantau jalan napas, pernapasan, dan sirkulasi korban. Bersiaplah untuk melakukan CPR setiap saat (terutama jika Anda mencurigai ubur-ubur kotak).
  3. Hindari menggosok area tersebut. Tentakel ubur-ubur kotak bisa berbentuk silinder atau pipih, tetapi mereka dilapisi dengan cnydocites, jadi menggosok area tersebut atau membiarkan tentakel berguling di atas kulit akan secara eksponensial meningkatkan luas permukaan yang terkena dan proses envenomasi.
  4. Gunakan cuka rumah tangga ke area tersebut. Tuangkan atau semprot area tersebut dengan cuka selama tidak kurang dari 30 detik untuk menetralisir sisa-sisa yang tidak terlihat. Anda dapat menuangkan cuka ke area tersebut atau menggunakan botol semprot, yang mengoptimalkan aplikasi. Biarkan cuka selama beberapa menit sebelum melakukan hal lain.
    CATATAN: Tindakan ini tidak akan mengurangi rasa sakit atau racun yang sudah disuntikkan, tetapi ini dimaksudkan untuk menstabilkan nematocysts yang tersisa pada kulit penyelam sebelum Anda mencoba mengeluarkannya.
  5. Cuci area tersebut dengan air laut (atau air garam). Gunakan jarum suntik dengan aliran air yang stabil untuk membantu menghilangkan sisa tentakel. Jangan menggosok.
    CATATAN: Jangan gunakan air tawar; ini dapat menyebabkan keluarnya nematocyst dalam jumlah besar.
  6. Terapkan panas. Benamkan area yang terkena dalam air panas (batas atas 113°F/45°C) selama 30 hingga 90 menit. Jika Anda membantu korban sengatan, coba air pada diri Anda terlebih dahulu untuk menilai tingkat panas yang dapat ditoleransi. Jangan mengandalkan penilaian korban, karena rasa sakit yang hebat dapat mengganggu kemampuannya untuk mengevaluasi tingkat panas yang dapat ditoleransi. Jika Anda tidak dapat mengukur suhu air, aturan praktis yang baik adalah menggunakan air terpanas yang dapat Anda toleransi tanpa mendidih. Perhatikan bahwa area tubuh yang berbeda memiliki toleransi yang berbeda terhadap panas, jadi uji air di area yang sama di mana penyelam terluka. Ulangi jika perlu. Jika air panas tidak tersedia, masukkan kompres dingin atau es ke dalam kantong plastik kering.
    CATATAN: Aplikasi panas memiliki dua tujuan: 1) dapat menutupi persepsi nyeri; dan 2) dapat membantu dalam termolisis. Karena kita tahu racunnya adalah protein yang telah diinokulasi secara dangkal, aplikasi panas dapat membantu dengan mendenaturasi toksin.
  7. Selalu cari evaluasi medis darurat.

Keong Kerucut (Cone Snails)

Keong kerucut adalah gastropoda laut yang ditandai dengan cangkang kerucut dan pola warna yang indah. Siput kerucut memiliki gigi seperti tombak yang mampu menyuntikkan neurotoksin kuat yang bisa berbahaya bagi manusia.

Identifikasi dan Distribusi

Ada sekitar 600 spesies siput kerucut yang berbeda, yang semuanya beracun. Siput kerucut hidup di terumbu dangkal yang sebagian terkubur di bawah sedimen berpasir, batu atau karang di perairan tropis dan subtropis. Beberapa spesies telah beradaptasi dengan perairan yang lebih dingin.

Mekanisme Cedera

Cedera biasanya terjadi saat hewan dipegang. Siput kerucut memberikan sengatan dengan memperpanjang tabung fleksibel panjang yang disebut belalai dan kemudian menembakkan gigi berbisa seperti tombak (radula).

Tanda dan Gejala

Sengatan siput kerucut dapat menyebabkan nyeri ringan hingga sedang, dan area tersebut dapat mengembangkan tanda-tanda lain dari reaksi inflamasi akut seperti kemerahan dan pembengkakan. Conustoxins mempengaruhi sistem saraf dan mampu menyebabkan kelumpuhan mungkin menyebabkan kegagalan pernapasan dan kematian.

Epidemiologi

Prevalensi dan kejadian keracunan siput kerucut tidak diketahui, tetapi mungkin kejadian yang sangat jarang terjadi pada penyelam dan populasi umum. Kolektor cangkang (profesional atau amatir) mungkin berisiko lebih tinggi.

Pencegahan

Jika Anda melihat siput laut cantik yang bentuknya seperti kerucut, kemungkinan besar itu adalah siput kerucut. Sulit untuk mengatakan apakah siput kerucut menghuni cangkang tertentu karena mereka dapat bersembunyi di dalamnya. Karena semua siput kerucut berbisa, hindari untuk keamanan dan jangan menyentuhnya.

Pertolongan Pertama

Sayangnya, tidak ada pengobatan khusus untuk keracunan siput kerucut. Pertolongan pertama berfokus pada pengendalian rasa sakit, tetapi mungkin tidak mempengaruhi hasil. Racun tidak selalu berakibat fatal, tetapi tergantung pada spesies, jumlah racun yang disuntikkan, dan ukuran serta kerentanan korban, kelumpuhan total dapat terjadi dan ini dapat menyebabkan kematian. Racun siput kerucut adalah campuran dari banyak zat yang berbeda termasuk tetrodotoxin (TTX).

  1. Bersihkan luka dengan air tawar dan rawat luka tusukan kecil.
  2. Terapkan teknik imobilisasi tekanan.
    CATATAN: Aplikasi panas dapat membantu mengatasi nyeri, tetapi karena TTX adalah toksin yang tahan panas, aplikasi panas tidak akan mengubah sifat toksin.
  3. Perhatikan tanda dan gejala kelumpuhan progresif.
    • Bersiaplah untuk menyediakan pernapasan mekanis dengan perangkat bag valve mask atau ventilator yang dipicu secara manual.
    • Jangan menunggu tanda dan gejala kelumpuhan. Selalu mencari evaluasi di unit gawat darurat terdekat.
      CATATAN: Tempat gigitan mungkin tidak menimbulkan rasa sakit namun masih beracun mematikan.

Berikutnya Bab 2 – Cedera Traumatis dan Komplikasi >

Bahasa Indonesia