Bab 1: Dasar-dasar Jantung & Sistem Peredaran Darah Anda

"Hampir 1/3 dari semua kematian akibat menyelam dikaitkan dengan kejadian jantung akut."

Menyelam adalah kegiatan rekreasi yang menarik bagi orang-orang dari segala usia. Memang, menyelam dalam kondisi yang mendukung hanya membutuhkan sedikit tenaga, sehingga mudah bagi yang belum tahu untuk menganggap bahwa menyelam adalah hobi yang aman dan mudah. Namun, penting untuk diingat bahwa selama menyelam, kondisi dan situasi berbahaya dapat muncul yang mungkin memerlukan latihan yang kuat dalam sekejap.

Perendaman saja sudah merupakan stresor bagi tubuh, terutama jantung dan sistem peredaran darah. Orang yang memiliki kapasitas olahraga terbatas dapat terdorong hingga batas kemampuannya saat menyelam - hingga mengalami cedera serius dan bahkan kematian. Bab ini menjelaskan beberapa informasi dasar tentang jantung dalam kaitannya dengan menyelam untuk membantu Anda tetap aman dan sehat saat menyelam.

Dalam bab ini, Anda akan mempelajari tentang:


Bagaimana Menyelam Mempengaruhi Kesehatan dan Sistem Peredaran Darah Anda

Ilustrasi jantung manusia dan sistem kardiovaskular bagian atas

Menyelam scuba membuat Anda terpapar banyak efek, termasuk perendaman, kedinginan, gas hiperbarik, tekanan pernapasan yang meningkat, olahraga dan stres, serta risiko gelembung gas yang beredar di dalam darah Anda setelah menyelam. Kapasitas jantung Anda untuk mendukung peningkatan output darah menurun seiring bertambahnya usia dan penyakit. Memiliki jantung yang sehat sangat penting bagi keselamatan Anda saat menyelam, serta kemampuan Anda untuk berolahraga secara umum dan masa hidup Anda. Informasi dalam buklet ini ditujukan untuk membantu Anda memahami bagaimana penyakit jantung dapat memengaruhi Anda saat menyelam dan cara meningkatkan kesehatan jantung yang optimal.

Efek Perendaman

Perendaman dalam air di dekat suhu tubuh manusia memaparkan tubuh Anda pada gradien tekanan yang menggeser darah dari pembuluh di kaki Anda ke pembuluh di rongga dada Anda. Ini meningkatkan volume darah di dalam dada Anda hingga 24 ons (700 mililiter). Dengan demikian, jantung Anda menerima tambahan 6 hingga 8 ons (180 hingga 240 mililiter) darah, yang mengakibatkan pembesaran keempat bilik, peningkatan tekanan di atrium kanan Anda, peningkatan lebih dari 30 persen dalam curah jantung dan peningkatan tekanan darah. sedikit peningkatan tekanan darah Anda secara keseluruhan.

Baroreseptor (sensor yang merasakan perubahan tekanan darah) di dalam pembuluh darah utama tubuh Anda bereaksi terhadap semua perubahan ini dengan menurunkan aktivitas sistem saraf simpatik Anda, yang mengatur apa yang secara populer disebut respons "melawan atau melarikan diri". Akibatnya, detak jantung Anda menurun dan konsentrasi norepinefrin, hormon sistem saraf simpatik dalam plasma Anda menurun; sebagai respons terhadap penurunan norepinefrin, ginjal Anda mengeluarkan lebih banyak natrium, dan produksi urin Anda meningkat.

Efek Dingin

Air memiliki konduktivitas termal yang tinggi-yaitu, tubuh Anda kehilangan lebih banyak panas saat Anda direndam dalam air daripada saat Anda berada di udara kering. Anda akan merasa lebih nyaman pada suhu udara tertentu dibandingkan ketika Anda direndam dalam air dengan suhu yang sama. Dan ketika tubuh Anda kehilangan panas, hal itu akan mengintensifkan penyempitan pembuluh darah perifer (suatu kondisi yang dikenal sebagai "vasokonstriksi perifer"). Hal ini pada gilirannya mengirimkan lebih banyak darah ke jantung Anda, yang meningkatkan tekanan pengisian di sisi kanan jantung Anda dan membuatnya memompa lebih banyak darah. Penyempitan arteri kecil tubuh juga meningkatkan resistensi terhadap darah yang mengalir melalui pinggiran tubuh Anda, yang meningkatkan tekanan darah Anda, yang berarti jantung Anda harus bekerja lebih keras untuk mempertahankan aliran darah yang memadai ke seluruh tubuh Anda.

Efek Tekanan

Menghirup udara di bawah tekanan yang meningkat, seperti yang Anda lakukan saat menyelam, juga memengaruhi jantung dan sistem peredaran darah Anda. Peningkatan kadar oksigen menyebabkan vasokonstriksi, meningkatkan tekanan darah, dan menurunkan detak jantung serta curah jantung. Dan peningkatan kadar karbon dioksida-yang dapat terakumulasi dalam tubuh saat Anda berolahraga selama menyelam, karena berkurangnya ventilasi paru yang disebabkan oleh gas padat-dapat meningkatkan aliran darah ke otak Anda, yang dapat mempercepat keracunan oksigen jika Anda menghirup campuran gas hiperoksik (gas yang mengandung kadar oksigen yang tinggi).

Efek Latihan

Menyelam bisa sangat menuntut fisik, tetapi penyelam rekreasi memiliki pilihan untuk memilih kondisi dan aktivitas menyelam yang biasanya tidak membutuhkan banyak tenaga. Namun demikian, penyelaman apa pun akan menuntut energi metabolisme pada tubuh Anda. Misalnya, berenang perlahan dan santai di permukaan merupakan aktivitas dengan intensitas sedang (lihat Tabel 2 di halaman 11), sedangkan berenang dengan sirip di permukaan membutuhkan energi hingga 40 persen lebih sedikit daripada berenang tanpa alas kaki. Namun, penambahan peralatan selam akan meningkatkan gaya tarik pada perenang dan dengan demikian biaya energi untuk berenang. Sebuah makalah tahun 1996 dalam jurnal Medicine & Science in Sports & Exercise menunjukkan bahwa hanya dengan mengenakan satu tangki selam dapat meningkatkan konsumsi energi penyelam sebesar 25 persen dibandingkan berenang di permukaan dengan kecepatan yang sama, dan menggunakan pakaian selam dapat meningkatkan konsumsi energi sebesar 25 persen.

Kebanyakan penyelaman dengan daya apung netral dan tanpa arus hanya memerlukan interval pendek dari renang intermiten dengan kecepatan lambat dan dengan demikian mewakili latihan intensitas rendah hingga sedang. Intensitas latihan diukur dengan nilai yang dikenal sebagai ekuivalen metabolik (MET), dengan 1 MET mewakili jumlah energi yang dikonsumsi saat istirahat. (Lihat halaman 11 untuk penjelasan rinci tentang perhitungan MET.) Disarankan agar penyelam dapat mempertahankan latihan pada 6 MET untuk jangka waktu 20 hingga 30 menit. Karena orang hanya dapat mempertahankan sekitar 50 persen dari kapasitas latihan puncak mereka untuk waktu yang lama, disarankan agar penyelam dapat lulus tes stres latihan pada 12 MET.

Efek Stres

Sistem saraf otonom (ANS) - sistem yang sebagian besar tidak disengaja yang mengatur fungsi internal, seperti detak jantung, laju pernapasan, dan pencernaan - juga terpengaruh oleh penyelaman. Di antara komponen ANS adalah sistem simpatis dan parasimpatis; sementara sistem simpatis mengatur respons "melawan atau lari" tubuh Anda, sistem parasimpatis mengatur fungsi istirahat dan membantu tubuh Anda menghemat energi. Pada individu yang sehat, menyelam umumnya meningkatkan efek parasimpatis, menjaga detak jantung dan ukuran yang dikenal sebagai variabilitas detak jantung. Namun, penyelaman yang dianggap menegangkan akan mendorong ANS ke arah lain, yang berarti efek simpatis lebih dominan, yang mengakibatkan peningkatan denyut jantung, penurunan variabilitas denyut jantung, dan peningkatan risiko aritmia.

Efek Samping yang Serius

Sebagian besar efek menyelam terhadap jantung dan sistem peredaran darah masih dapat diatasi oleh tubuh Anda, tetapi terkadang reaksi merugikan yang serius dapat terjadi. Reaksi yang dikenal sebagai bradiaritmia (detak jantung yang sangat lambat dan tidak teratur) dapat menyebabkan kematian mendadak saat penyelam masuk ke dalam air, terutama pada individu yang sudah memiliki kelainan irama jantung. Sebaliknya, takiaritmia (detak jantung yang sangat cepat dan tidak teratur) juga dapat menyebabkan kematian mendadak, terutama pada penyelam yang memiliki penyakit jantung struktural atau iskemik. Dan aktivitas berlebihan atau efek stres dapat membebani jantung dan mengakibatkan manifestasi akut penyakit jantung iskemik yang sebelumnya tidak terdiagnosis.

Menyelam dengan menahan napas dapat memiliki efek samping yang serius terhadap jantung; efek ini terjadi secara berurutan dalam waktu yang cepat dalam sebuah
respons yang dikenal sebagai "refleks menyelam". Elemen yang paling signifikan termasuk bradikardia (perlambatan denyut jantung);
reaksi vasokonstriksi perifer yang dijelaskan di atas; dan hipoksia progresif (atau kurangnya pasokan
oksigen). Untuk menghindari paru-paru pecah, penyelam scuba tidak boleh menahan napas selama naik menuju permukaan.


Kesehatan Jantung dan Risiko Kematian Saat Menyelam

Statistik menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari semua kematian akibat menyelam terkait dengan kejadian jantung akut. Dalam penelitian terbaru terhadap anggota DAN, insiden kematian terkait penyelaman secara keseluruhan ditentukan sebagai 16 per 100.000 penyelam per tahun, dan kematian terkait penyelaman akibat penyebab jantung, hampir sepertiga dari jumlah tersebut - 5 per 100.000 penyelam per tahun. Perlu diperhatikan bahwa risiko kematian terkait jantung saat menyelam 10 kali lebih tinggi pada penyelam yang berusia di atas 50 tahun dibandingkan mereka yang berusia di bawah 50 tahun. Memang, penelitian terhadap anggota DAN menunjukkan peningkatan risiko yang terus menerus seiring dengan bertambahnya usia. Meskipun beberapa peristiwa jantung yang dicurigai dapat dipicu oleh aktivitas atau situasi khusus penyelaman, peristiwa jantung lainnya mungkin sama sekali tidak disebabkan oleh penyelaman - karena kematian jantung mendadak juga dapat terjadi saat melakukan aktivitas berenang di permukaan atau aktivitas olahraga darat dalam berbagai jenis, dan bahkan saat beristirahat atau tidur.

Infark miokard akut (umumnya dikenal sebagai "serangan jantung") yang disebabkan oleh aktivitas - seperti saat berenang melawan arus, dalam ombak besar, atau dalam kondisi daya apung negatif yang berlebihan - kemungkinan besar terlibat dalam beberapa kematian yang dipicu oleh penyelaman. Serangan jantung disebabkan oleh pasokan darah yang tidak mencukupi ke otot-otot jantung; serangan jantung akibat menyelam biasanya terjadi pada pria paruh baya dengan penyakit arteri koroner yang tidak terdiagnosis.

Menyelam (atau sekadar berendam) juga dapat memicu aritmia akut, atau gangguan irama jantung, yang juga dapat mengakibatkan kematian mendadak. Aritmia lebih mungkin menyebabkan kematian pada penyelam yang lebih tua. Carl Edmonds menjelaskan dalam bukunya Diving and Subaquatic Medicine, dan data DAN menegaskan, "Korban sering tampak tenang sebelum pingsan. Beberapa korban tampak sangat lelah atau sedang beristirahat, setelah sebelumnya memaksakan diri, atau sedang ditarik pada saat itu - menunjukkan tingkat kelelahan tertentu. Beberapa bertindak seolah-olah mereka merasa tidak enak badan sebelum keruntuhan terakhir mereka. Beberapa mengeluhkan kesulitan bernapas hanya beberapa detik sebelum jatuh, sementara yang lain di bawah air memberi isyarat bahwa mereka perlu bantuan pernapasan, tetapi menolak regulator yang ditawarkan. Penjelasan untuk dispnea termasuk hiperventilasi psikogenik, stimulasi pernapasan yang diinduksi otonom, dan edema paru - yang terakhir ini ditunjukkan pada saat otopsi. Dalam semua kasus, tersedia pasokan udara yang memadai, menunjukkan bahwa dispnea mereka tidak terkait dengan masalah peralatan. Beberapa korban kehilangan kesadaran tanpa memberikan tanda apa pun kepada rekan mereka, sedangkan yang lainnya meminta bantuan dengan cara yang tenang."

Insiden kematian jantung mendadak (SCD) juga meningkat seiring bertambahnya usia. Pola SCD serupa di antara penyelam dan di antara populasi umum; namun demikian, penting bagi penyelam untuk tidak mengabaikan kemungkinan adanya hubungan kausatif antara penyelaman dan SCD. Kasus SCD di mana tidak ada faktor pemicu eksternal yang jelas terjadi lebih sering pada penyelam yang lebih tua. Pemeriksaan postmortem korban SCD lebih mungkin untuk mengungkapkan tanda-tanda penyakit jantung yang tidak terduga sebelumnya daripada peristiwa pencetus tertentu. Cara terbaik untuk mencegah SCD adalah dengan mencegah penyakit jantung dan menjaga kebugaran dan kesehatan fisik seiring bertambahnya usia.


Memahami Konsep Kapasitas Latihan Aerobik

Kapasitas Anda untuk melakukan aktivitas fisik yang berkelanjutan bergantung pada jumlah energi yang dapat dihasilkan tubuh Anda dalam proses yang menggunakan oksigen, yang disebut kapasitas aerobik. Kapasitas aerobik individu Anda tergantung pada seberapa baik sistem kardiovaskular Anda-jantung dan pembuluh darah-bekerja. Sistem inilah yang menggerakkan darah Anda melalui paru-paru Anda, di mana darah dipenuhi dengan oksigen, dan kemudian mendistribusikannya ke setiap bagian tubuh Anda, di mana oksigen menopang kehidupan, menyehatkan otot-otot Anda, dan mendukung kemampuan Anda untuk berolahraga. "Motor" dari sistem peredaran darah adalah jantung. Jantung adalah pompa yang terbuat dari jaringan hidup: otot, jaringan pendukung dan sistem konduksi yang menghasilkan sinyal listrik yang menstimulasi aksi pemompaan jantung Anda. Jantung yang kosong memiliki berat rata-rata lebih dari setengah pon (250 hingga 300 gram) pada wanita dan antara dua pertiga hingga tiga perempat pon (300 hingga 350 gram) pada pria. Jantung memiliki empat ruang: atrium kanan, ventrikel kanan, atrium kiri, dan ventrikel kiri.

Atrium menerima darah pada tekanan rendah. Atrium kanan menerima darah vena yang kembali ke jantung dari seluruh tubuh setelah kehabisan oksigen. Atrium kiri menerima darah yang kembali ke jantung dari paru-paru setelah diperkaya lagi dengan oksigen. Ventrikel melakukan sebagian besar pemompaan. Ventrikel kanan memompa darah ke dan melalui paru-paru, sedangkan ventrikel kiri mempertahankan sirkulasi darah ke seluruh tubuh, ke semua organ dan jaringan. Darah mengalir melalui jantung hanya dalam satu arah, berkat sistem katup yang membuka dan menutup pada waktu yang tepat. Seberapa keras jantung Anda harus bekerja bervariasi tergantung pada banyak faktor, termasuk tingkat aktivitas Anda.

Rata-rata, jantung manusia memompa sekitar 2,4 ons (70 mililiter) darah per detak jantung-ukuran yang dikenal sebagai "stroke volume".

Jantung seseorang yang sedang beristirahat berdetak rata-rata 72 kali per menit (ini adalah "denyut jantung" Anda), yang menghasilkan curah jantung sebagai berikut:

  • 1,3 galon (5 liter) darah per menit.
  • 1.900 galon (7.200 liter) per hari.
  • 700.000 galon (2.628.000 liter) per tahun.
  • 48 juta galon (184 juta liter) selama rentang hidup rata-rata 70 tahun.

Dan output tersebut hanya untuk memenuhi kebutuhan metabolisme dasar tubuh saat istirahat: sekitar 3,5 mililiter oksigen per kilogram massa tubuh per menit. Tingkat metabolisme istirahat ini ditetapkan sebagai satu ekuivalen metabolisme, yang dinyatakan sebagai "1 MET." Ketika Anda berolahraga, otot-otot tubuh Anda membutuhkan lebih banyak oksigen, sehingga aliran darah Anda meningkat untuk memenuhi kebutuhan tersebut; detak jantung Anda dapat meningkat tiga kali lipat dan volume stroke Anda dapat berlipat ganda. Hal ini meningkatkan curah jantung seseorang dengan kebugaran rata-rata dari sekitar 1,3 galon (5 liter) per menit menjadi antara 4 dan 5 galon (15 dan 20 liter) per menit, dan seorang atlet papan atas menjadi sebanyak 10 galon (40 liter) per menit. Dan tidak hanya aliran darah yang meningkat, tetapi lebih banyak oksigen yang diekstraksi dari setiap unit darah. Sebagai hasil dari perubahan ini, tingkat metabolisme seseorang dengan kebugaran rata-rata yang berolahraga pada kapasitas puncak meningkat menjadi sekitar 12 MET, dan seorang atlet top yang berlari sejauh 4:17 mil (atau kecepatan 22,5 kilometer per jam) dapat meningkat menjadi 23 MET.


Efek Penuaan pada Sistem Kardiovaskular Anda

Kemampuan seseorang untuk mempertahankan olahraga tingkat tinggi dalam jangka waktu yang lama akan menurun seiring bertambahnya usia, bahkan dengan penuaan yang sehat. Penurunan ini dapat diperlambat dengan olahraga teratur, tetapi tidak dapat dihindari sepenuhnya. Penurunan ini disebabkan oleh melemahnya fungsi semua sistem tubuh, meskipun fokusnya di sini adalah pada jantung.

Jantung memiliki sistem pacu jantung yang mengontrol detak jantung dan mengatur sinyal listrik yang menstimulasi aksi pemompaan jantung. Seiring waktu, alat pacu jantung alami ini akan kehilangan beberapa selnya, dan beberapa jalur listriknya dapat rusak. Perubahan ini dapat menyebabkan detak jantung yang sedikit lebih lambat saat istirahat dan kerentanan yang lebih besar terhadap irama abnormal (yang paling umum dikenal sebagai "fibrilasi atrium").

Dengan bertambahnya usia, semua struktur jantung juga menjadi lebih kaku. Otot-otot ventrikel kiri menjadi lebih tebal, ukuran jantung mungkin sedikit membesar dan volume ventrikel kiri mungkin menurun. Akibatnya, jantung dapat mengisi dan mengosongkan lebih lambat, sehingga mengalirkan lebih sedikit darah ke dalam sirkulasi. Peningkatan denyut jantung dan curah jantung sebagai respons terhadap aktivitas fisik juga berkurang, dan denyut jantung maksimum seseorang menurun. Penurunan denyut jantung maksimum tampaknya lebih besar daripada rata-rata pada individu yang tidak banyak bergerak dan pada mereka yang memiliki penyakit kardiovaskular.

Tabel - Denyut Jantung Maksimum berdasarkan Usia
* Rumus tradisional untuk menghitung denyut jantung maksimum, yang diusulkan pada tahun 1970-an, adalah 220 dikurangi usia individu.
+ Tanaka dan rekan penulis mengusulkan formula yang diperbarui pada tahun 2001 untuk non-perokok sehat yang berusia 208 tahun lebih sedikit 7/10 dari usia individu.
Sumber: Dimodifikasi dari "Detak jantung maksimal yang diprediksi berdasarkan usia ditinjau kembali" oleh H. Tanaka H dkk. Jurnal American College of Cardiology; 2001; Vol. 37; halaman 153-156

Sistem saraf otonom juga berubah seiring bertambahnya usia. Biasanya, komponen parasimpatis mengatur tingkat denyut jantung saat istirahat, sedangkan komponen simpatis mengatur jantung untuk mengantisipasi dan merespons aktivitas fisik-merangsang peningkatan aliran darah yang tepat waktu dan tepat untuk mendukung aktivitas. Penyesuaian yang terus menerus antara sistem simpatis dan parasimpatis menghasilkan variasi kecil pada detak jantung (faktor yang dikenal sebagai "variabilitas detak jantung") yang terlihat jelas dari detak ke detak jantung - jenis regulasi sensitif yang merupakan ciri khas sistem kontrol yang sehat. Namun, dengan bertambahnya usia, kontribusi sistem parasimpatis berkurang; aktivitas sistem simpatis meningkat, bahkan pada saat istirahat; variabilitas detak jantung menghilang; dan ritme jantung menjadi lebih rentan terhadap gangguan. Penurunan variabilitas denyut jantung dan peningkatan denyut jantung saat istirahat (akibat penurunan aktivitas parasimpatis) yang berkaitan dengan usia ini bertanggung jawab terhadap peningkatan risiko SCD sebesar 2,6 kali lipat.


Menghitung Intensitas Aktivitas Fisik

Tabel 2. Kebutuhan Energi Metabolisme Rata-Rata untuk Aktivitas Fisik Terpilih

Intensitas aktivitas fisik apa pun dapat dihitung secara langsung-dengan mengukur jumlah oksigen yang Anda gunakan untuk metabolisme energi (faktor yang disingkat VO2kependekan dari "volume oksigen") per menit latihan-atau secara tidak langsung-dengan mengukur detak jantung Anda dan menggunakan nilai tersebut sebagai indeks tekanan yang diberikan pada jantung dan paru-paru Anda.

Pengukuran Intensitas Latihan Langsung

Jumlah energi yang Anda gunakan pada waktu tertentu sebanding dengan jumlah oksigen yang dibutuhkan tubuh Anda. Saat istirahat, rata-rata orang sehat menggunakan sekitar 3,5 mililiter oksigen per kilogram berat badan per menit; hal ini dikenal sebagai "tingkat metabolisme istirahat." Biaya energi dari aktivitas fisik dapat dinyatakan sebagai kelipatan dari tingkat metabolisme istirahat; ini dikenal sebagai "metabolic equivalent of task", atau hanya metabolic equivalent, dan disingkat MET.

Seseorang dengan kebugaran rata-rata dapat mencapai sekitar 12 kali lipat peningkatan laju metabolisme (yang dinyatakan sebagai "12 MET"), sementara atlet top dapat melebihi peningkatan 20 MET.

Tabel di sebelah kanan mencantumkan contoh aktivitas yang diklasifikasikan sebagai intensitas ringan, sedang, atau kuat, berdasarkan jumlah energi yang diperlukan untuk melakukannya.

Sumber: "Rangkuman aktivitas fisik: pembaruan kode aktivitas dan intensitas MET"; "Konsumsi oksigen dalam renang bawah air"; dan "Studi penyerapan oksigen penyelam saat berenang dengan sirip dengan upaya maksimum pada kedalaman 6-176 kaki" (lihat daftar bacaan lebih lanjut di halaman 53 untuk rincian tentang sumber-sumber ini).

Kapasitas aerobik puncak seseorang dinyatakan sebagai pengambilan oksigen maksimum saat melakukan olahraga habis-habisan (yang disingkat sebagai "VO2 max"). Mengukur VO2 max secara akurat memerlukan mengikuti protokol yang ketat di laboratorium performa olahraga - prosedur yang dikenal sebagai "tes latihan maksimal." Melakukan tes semacam itu memakan waktu dan mahal, sehingga hanya digunakan dalam situasi khusus.

EKG mengukur detak jantung

Estimasi Intensitas Latihan Tidak Langsung

Anda juga dapat membuat perkiraan relatif intensitas aktivitas dengan mengukur efeknya pada detak jantung dan laju pernapasan Anda. Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa cara.

Tes bicara: Jika rata-rata orang sehat dapat berbicara tetapi tidak bernyanyi saat berolahraga, aktivitas tersebut dianggap dengan intensitas sedang. Seseorang yang terlibat dalam aktivitas intensitas tinggi tidak dapat mengucapkan lebih dari beberapa kata tanpa berhenti sejenak untuk menarik napas. Jika Anda harus terengah-engah dan tidak dapat berbicara selama apa yang umumnya dianggap sebagai latihan intensitas sedang, itu berarti kapasitas fisik Anda di bawah rata-rata.

Tes detak jantung: Denyut jantung Anda meningkat secara teratur seiring dengan meningkatnya intensitas aktivitas Anda (meskipun denyut jantung maksimum yang dapat Anda capai akan menurun seiring dengan bertambahnya usia). Anda dapat mengetahui detak jantung maksimum rata-rata untuk orang sehat seusia Anda dengan mengurangkan usia Anda dengan 220. Sebagai contoh, detak jantung maksimum untuk orang berusia 50 tahun akan dihitung sebagai berikut: 220 - 50 = 170 denyut per menit (bpm). Anda kemudian dapat menggunakan detak jantung Anda yang sebenarnya untuk memperkirakan intensitas relatif dari berbagai aktivitas yang Anda lakukan dan secara tidak langsung memperkirakan kapasitas latihan maksimum Anda. Para ahli sering merekomendasikan untuk mencapai dan mempertahankan detak jantung tertentu untuk meningkatkan atau mempertahankan kebugaran.

Tes latihan sub-maksimal: Tes latihan submaksimal dapat digunakan untuk mengetahui kapasitas latihan maksimum Anda tanpa melebihi 85 persen dari perkiraan denyut jantung maksimum untuk usia Anda. Melakukan tes ini mengharuskan Anda untuk meningkatkan intensitas latihan secara bertahap, berdasarkan protokol yang ditentukan, sementara detak jantung Anda dipantau. Ketika Anda mencapai detak jantung target, Anda berhenti berolahraga dan kapasitas olahraga maksimum Anda kemudian dapat diekstrapolasikan dengan berbagai metode. Namun, karena adanya variasi dalam hubungan antara detak jantung dan intensitas latihan karena usia, tingkat kebugaran, dan faktor lainnya, estimasi tidak langsung kapasitas aerobik maksimum memiliki nilai yang terbatas. Namun demikian, tes ini masih merupakan alat klinis yang berharga untuk menilai toleransi seseorang terhadap olahraga dan kemungkinan memiliki penyakit jantung iskemik.


Rekomendasi Aktivitas Fisik

Orang dewasa membutuhkan dua jenis aktivitas rutin untuk menjaga atau meningkatkan kesehatan mereka- aerobik dan latihan kekuatan. Pedoman Aktivitas Fisik 2008 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat merekomendasikan setidaknya dua setengah jam seminggu untuk melakukan latihan aerobik dengan intensitas sedang untuk mendapatkan manfaat kesehatan, dan lima jam seminggu untuk mendapatkan manfaat kebugaran tambahan. Dan yang sama pentingnya dengan melakukan latihan aerobik adalah melakukan aktivitas penguatan otot setidaknya dua hari dalam seminggu.

Aktivitas fisik biasanya diklasifikasikan berdasarkan intensitas ke dalam salah satu dari empat kategori berikut:

  • PERILAKU SEDENTER: Perilaku tidak aktif mengacu pada aktivitas yang tidak secara substansial meningkatkan detak jantung atau pengeluaran energi di atas tingkat istirahat; termasuk dalam kategori ini adalah aktivitas seperti tidur, duduk, berbaring, dan menonton televisi. Aktivitas tersebut melibatkan pengeluaran energi sebesar 1,0 hingga 1,5 MET.
  • AKTIVITAS FISIK INTENSITAS RINGAN: Aktivitas fisik ringan-yang sering dikelompokkan dengan perilaku kurang gerak, namun sebenarnya merupakan tingkat aktivitas yang berbeda-melibatkan pengeluaran energi antara 1,6 hingga 2,9 MET dan meningkatkan detak jantung hingga kurang dari 50 persen dari detak jantung maksimum. Aktivitas ini mencakup kegiatan seperti berjalan lambat, bekerja di meja kerja, memasak, dan mencuci piring.
  • AKTIVITAS FISIK INTENSITAS SEDANG: Aktivitas fisik yang meningkatkan detak jantung hingga antara 50 persen dan 70 persen dari detak jantung maksimum seseorang dianggap sebagai intensitas sedang. Sebagai contoh, orang berusia 50 tahun memiliki perkiraan detak jantung maksimum 170 detak per menit (bpm), sehingga tingkat 50 persen dan 70 persen adalah 85 bpm dan 119 bpm. Itu berarti aktivitas dengan intensitas sedang untuk usia 50 tahun adalah aktivitas yang menjaga detak jantung mereka antara 85 bpm dan 119 bpm. Sebaliknya, orang berusia 30 tahun memiliki perkiraan detak jantung maksimum 190 bpm, sehingga aktivitas intensitas sedang adalah aktivitas yang meningkatkan detak jantung mereka antara 95 bpm dan 133 bpm.
  • AKTIVITAS FISIK INTENSITAS KUAT: Aktivitas dengan intensitas berat adalah aktivitas yang meningkatkan detak jantung hingga antara 70 persen hingga 85 persen dari detak jantung maksimum seseorang. Untuk usia 60 tahun, detak jantung maksimalnya adalah antara 122 bpm dan 136 bpm; untuk usia 25 tahun, detak jantung maksimalnya adalah antara 136 bpm dan 167 bpm.

Rekomendasi aktivitas fisik terperinci dapat ditemukan di cdc.gov/physicalactivity/everyone/guidelines.

Penyaringan Pra-Kegiatan

Melakukan aktivitas fisik bermanfaat bagi kesehatan seseorang, tetapi melakukan transisi dari gaya hidup yang tidak banyak bergerak menjadi aktif secara fisik, atau meningkatkan tingkat aktivitas yang biasa dilakukan, dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko-terutama pada individu dengan penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya. Menyelam scuba biasanya melibatkan aktivitas fisik dengan intensitas sedang, tetapi dapat terjadi situasi yang membutuhkan aktivitas intensitas tinggi. Selain itu, scuba diving menantang sistem kardiovaskular dengan berbagai cara yang dapat mengancam jiwa bagi individu dengan penyakit jantung atau kapasitas olahraga yang rendah.

Alat skrining pra-kegiatan yang umum digunakan adalah Pernyataan dan Pedoman Medis Recreational Scuba Training Council (RSTC). Kuesioner RSTC menanyakan tentang riwayat medis Anda, serta gejala dan tanda penyakit kronis dan akut. Jika calon penyelam memiliki salah satu dari kondisi yang tercantum, mereka disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan evaluasi medis tentang kebugaran mereka untuk menyelam. Sebagian besar operator selam menggunakan formulir RSTC untuk menyaring pelanggan, dan jika Anda mencentang kondisi apa pun yang memerlukan evaluasi medis, tetapi tidak dapat menunjukkan dokumentasi pemeriksaan terakhir yang menyatakan Anda layak untuk menyelam, Anda mungkin tidak dapat menyelam. Jadi, Anda harus melengkapi Pernyataan Medis RSTC sebelum melakukan perjalanan apa pun yang Anda rencanakan untuk menyelam, dan, jika perlu, dapatkan evaluasi tertulis dari dokter yang memiliki pengetahuan tentang pengobatan selam - dan bawalah dalam perjalanan Anda.

Dan ingat bahwa sangat penting bagi Anda untuk jujur dalam mengisi kuesioner: Anda memegang kunci partisipasi yang aman dalam aktivitas fisik apa pun, termasuk menyelam scuba.

Selain itu, apa pun kondisi medisnya, pria berusia 45 tahun ke atas dan wanita berusia 50 tahun ke atas disarankan untuk memeriksa kesehatannya setiap tahun dengan dokter perawatan primer. Dan semua penyelam yang memiliki faktor risiko penyakit jantung harus menemui dokter perawatan primer mereka sebelum melakukan penyelaman dan harus memastikan untuk mengikuti semua saran yang diberikan.


Menempatkan Risiko dan Manfaat Aktivitas Fisik dalam Perspektif

orang yang mengenakan sepatu kets berlari di atas rumput pada hari yang cerah

Secara umum, melakukan aktivitas fisik secara teratur dapat mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung-tetapi pada individu yang rentan, aktivitas yang berat dapat meningkatkan risiko infark miokard akut (serangan jantung) atau kematian jantung mendadak (SCD). Individu dengan aterosklerosis lanjut - gangguan yang melibatkan penyempitan arteri akibat penumpukan timbunan lemak di dinding bagian dalam - sangat rentan terhadap risiko tersebut.

Insiden infark miokard akut dan SCD paling besar pada individu yang umumnya tidak aktif, terutama mereka yang melakukan aktivitas fisik yang tidak biasa. Sebuah makalah yang diterbitkan di New England Journal of Medicine menemukan bahwa pria yang tidak banyak bergerak memiliki kemungkinan 56 kali lebih besar mengalami kematian jantung selama atau setelah olahraga berat daripada saat istirahat; sebaliknya, pria yang sangat aktif secara fisik hanya lima kali lebih mungkin meninggal selama atau setelah olahraga berat daripada saat istirahat. Makalah New England Journal of Medicine lainnya melaporkan bahwa infark miokard akut adalah 50 kali lebih mungkin selama atau segera setelah latihan fisik yang kuat pada subjek yang paling tidak aktif daripada subjek yang paling aktif.

Jadi, meskipun orang yang tidak banyak bergerak disarankan untuk mengubah gaya hidup mereka dan melakukan latihan fisik secara teratur-dimulai dengan aktivitas berintensitas rendah dan secara bertahap meningkatkan intensitas latihan mereka-mereka mungkin memerlukan skrining sebelum berolahraga. Individu dengan keterbatasan kesehatan memerlukan izin medis dan, sebaiknya, pelatih kebugaran profesional. Individu yang teridentifikasi berisiko tinggi mengalami masalah jantung harus menjauhkan diri dari aktivitas tertentu. Untuk panduan yang relevan, baca "Kapan harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan sebelum melakukan aktivitas fisik."

Namun, penting untuk ditekankan bahwa praktik yang paling ketat sekalipun tidak akan dapat sepenuhnya mencegah kejadian kardiovaskular yang terkait dengan olahraga. Oleh karena itu, penting bagi individu yang berolahraga untuk mengenali dan melaporkan gejala-gejala yang sering mendahului kejadian jantung; gejala-gejala tersebut dikenal sebagai "gejala prodromal" dan dapat mencakup satu atau lebih dari yang berikut ini:

  • Nyeri dada (dikenal sebagai "angina").
  • Kelelahan meningkat.
  • Gangguan pencernaan, mulas atau gejala gastrointestinal lainnya.
  • Sesak napas yang berlebihan.
  • Sakit telinga atau leher.
  • Perasaan tidak enak badan yang samar-samar.
  • Infeksi saluran pernapasan atas.
  • Pusing, palpitasi atau sakit kepala parah.

Gejala seperti itu telah terbukti hadir pada 50 persen pelari, 75 persen pemain squash, 81 persen pelari jarak jauh, dan 60 persen penyelam scuba yang meninggal saat berolahraga. Orang yang berolahraga harus menyadari fakta ini, dan dokter harus menanyakan pasien selama pemeriksaan medis tentang kebiasaan olahraga mereka dan pengetahuan mereka tentang gejala prodromal. Penyelam yang mengalami salah satu gejala di atas selama berolahraga harus mendapatkan evaluasi medis sebelum mereka melanjutkan menyelam.

Berikutnya Bab 2 - Faktor Risiko Penyakit Kardiovaskular >

Indonesian