Bab 2: Faktor Risiko Penyakit Kardiovaskular

“Penyakit jantung koroner adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas di antara orang dewasa di Amerika Utara dan Eropa.”

Penyelam harus waspada terhadap faktor risiko penyakit kardiovaskular, terutama aterosklerosis, dan tindakan spesifik yang dapat mereka ambil untuk menguranginya. Aterosklerosis - yang dikenal sebagai "pengerasan arteri" - adalah penyakit jantung yang paling umum. Prevalensinya meningkat seiring bertambahnya usia, dan menyebabkan kematian dini pada banyak orang. Memang, sering diasumsikan terkait dengan penuaan normal. Namun, gangguan tersebut dapat dicegah – atau setidaknya diperlambat – dan gaya hidup aktif secara fisik berlanjut hingga usia yang lebih tua.

Dalam bab ini, Anda akan belajar tentang:


Gambaran Umum Faktor Risiko Kardiovaskular

Manifestasi paling umum dari penyakit kardiovaskular didapat (bukan bawaan) adalah penyakit jantung koroner, stroke dan penyakit arteri perifer. Penyakit jantung koroner merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas di antara orang dewasa di Amerika Utara dan Eropa.

Kemungkinan bahwa individu tertentu akan mendapatkan penyakit kardiovaskular dan menderita kejadian kardiovaskular yang mengancam jiwa tergantung pada banyak faktor risiko. Beberapa faktor risiko — seperti riwayat keluarga, jenis kelamin, etnis, dan usia — tidak dapat diubah. Faktor risiko lain dapat dimodifikasi - termasuk beberapa kondisi kesehatan yang tidak disengaja dan beberapa faktor yang berhubungan dengan gaya hidup. Kondisi yang tidak disengaja seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes dapat diobati dengan obat-obatan serta dengan penyesuaian pola makan dan gaya hidup. Faktor risiko yang berhubungan dengan gaya hidup termasuk penggunaan tembakau, pola makan yang tidak sehat, kurangnya aktivitas fisik dan konsumsi alkohol yang berlebihan - yang semuanya dapat diubah secara sukarela.

Penting untuk dipahami bahwa memiliki salah satu dari faktor risiko ini tidak berarti bahwa Anda pasti akan mengembangkan penyakit kardiovaskular. Namun, semakin banyak faktor risiko yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda terkena penyakit kardiovaskular — kecuali jika Anda mengontrol kondisi kesehatan yang tidak diinginkan dan menerapkan gaya hidup sehat.

Persentase kematian berikut yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskular dapat dikaitkan dengan faktor-faktor risiko spesifik ini:

  • Tekanan darah tinggi: 13%
  • Penggunaan tembakau: 9%
  • Gula darah tinggi: 6%
  • Kurangnya aktivitas fisik: 6%
  • Kelebihan Berat Badan dan Obesitas: 5%

Hipertensi

Hipertensi, atau tekanan darah tinggi, adalah kondisi medis umum pada populasi umum dan juga di antara penyelam. Tekanan darah adalah ukuran kekuatan yang mendorong darah keluar pada dinding arteri. Pembacaan tekanan darah adalah rasio dua angka. Angka atas adalah tekanan sistolik, saat jantung Anda berdetak, dan angka bawah adalah tekanan diastolik, saat jantung Anda beristirahat di antara detak. Satuan pengukuran untuk pembacaan tekanan darah adalah milimeter air raksa, yang disingkat sebagai “mmHg”; pembacaan normal adalah 120/80 mmHg, sering disebut sebagai "120 di atas 80."

Kriteria untuk diagnosis hipertensi sedikit berbeda dari satu negara ke negara lain dan bahkan dari satu referensi ke referensi lainnya. Tabel di bawah ini menunjukkan kriteria yang paling umum digunakan di Amerika Serikat.

Table 3. Classification of Blood Pressure Categories (AHA)
Sumber: American Heart Association

Statistik

  • 78 juta orang dewasa Amerika (atau 31% - hampir 1 dari 3) menderita hipertensi.
  • 69% dari mereka yang mengalami serangan jantung pertama, 77% dari mereka yang mengalami stroke pertama, dan 74% dari mereka yang mengalami gagal jantung kronis mengalami hipertensi; itu juga merupakan faktor risiko utama untuk penyakit ginjal.
  • 348.000 kematian di Amerika pada tahun 2009 dikaitkan, baik sebagai penyebab utama atau penyebab, dengan hipertensi.
  • $47,5 miliar per tahun dihabiskan untuk biaya pengobatan langsung yang berhubungan dengan hipertensi.
  • $3.5 miliar per tahun hilang dalam produktivitas karena hipertensi.
  • Hanya 47% (kurang dari setengah) penderita hipertensi yang kondisinya terkendali.
  • 30% orang dewasa Amerika memiliki pra-hipertensi.

Sumber: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS; dan American Heart Association

doctor measures woman's BP using a blood pressure cuff

Dua jenis komplikasi yang dihadapi seseorang dengan hipertensi: jangka pendek dan jangka panjang. Komplikasi jangka pendek umumnya diakibatkan oleh tekanan darah yang sangat tinggi; yang paling signifikan adalah risiko stroke (juga disebut "cerebrovascular accident") akibat pecahnya pembuluh darah di otak. Efek merugikan jangka panjang lebih sering terjadi; mereka termasuk penyakit arteri koroner, penyakit ginjal, gagal jantung kongestif, masalah mata dan penyakit serebrovaskular.

Hipertensi ringan seringkali dapat dikontrol dengan diet dan olahraga; namun, pengobatan mungkin diperlukan untuk menjaga tekanan darah dalam batas yang dapat ditoleransi. Banyak kelas obat yang digunakan untuk mengobati hipertensi, dan mereka memiliki berbagai efek samping. Beberapa individu harus mengganti obat setelah satu obat tampak atau menjadi tidak efektif. Orang lain mungkin perlu minum lebih dari satu obat sekaligus untuk menjaga tekanan darah mereka tetap terkendali.

Kelas obat antihipertensi yang dikenal sebagai beta blocker dapat menyebabkan penurunan toleransi latihan maksimum dan mungkin juga memiliki beberapa efek pada saluran udara. Efek samping ini biasanya tidak menimbulkan masalah bagi rata-rata penyelam. Kelas antihipertensi lain, yang dikenal sebagai penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE), mungkin lebih disukai untuk penyelam, meskipun batuk terus-menerus adalah kemungkinan efek samping dari penghambat ACE. Penghambat saluran kalsium adalah pilihan lain, tetapi efek samping potensial dari obat ini adalah pusing saat berpindah dari posisi duduk atau terlentang ke posisi berdiri.

Diuretik – obat yang meningkatkan produksi urin – juga sering digunakan untuk mengobati hipertensi. Penggunaannya membutuhkan perhatian yang cermat untuk menjaga hidrasi yang memadai dan untuk memantau kadar elektrolit dalam darah.

Efek pada Menyelam

Selama tekanan darah seseorang terkendali, perhatian utama terkait kebugaran untuk menyelam adalah efek samping dari obat apa pun dan bukti kerusakan pada organ utama. Sebagian besar obat antihipertensi kompatibel dengan menyelam selama efek sampingnya minimal dan kinerja penyelam di dalam air tidak terganggu secara signifikan. Selain itu, seorang penyelam dengan hipertensi yang sudah berlangsung lama harus dipantau untuk bukti kerusakan terkait pada jantung dan ginjal.

Penyelam yang menunjukkan kontrol yang memadai atas tekanan darah mereka dan yang tidak menunjukkan penurunan yang signifikan dalam kinerja mereka di dalam air karena efek samping obat dapat menyelam dengan aman. Namun, penting bahwa penyelam tersebut melakukan pemeriksaan fisik secara teratur, termasuk skrining untuk konsekuensi jangka panjang dari hipertensi, seperti penyakit arteri koroner.


Hiperlipidemia

Kolesterol — zat lunak seperti lilin — adalah salah satu lipid yang ditemukan dalam darah dan, memang, di semua sel tubuh. Penting untuk fungsi tubuh kita yang sehat, kolesterol adalah bagian dari membran sel kita dan digunakan dalam produksi hormon.

LDL cholesterol can build up in arteries

Kolesterol dalam tubuh manusia dapat berasal dari makanan yang kaya akan kolesterol – seperti daging, telur dan produk-produk susu – atau dapat dibuat secara internal oleh tubuh kita. Tubuh juga dapat memproduksi kolesterol dari makanan yang tidak sendiri mengandung kolesterol tetapi mengandung lemak jenuh — seperti minyak kelapa sawit dan minyak kelapa — atau dari lemak trans — seperti gorengan di restoran dan kue komersial atau kue kering. Kolesterol dengan sendirinya tidak larut dalam darah; itu harus dikombinasikan dengan protein untuk membentuk partikel lipoprotein larut. Lipoprotein datang dalam dua bentuk: low-density lipoprotein (LDL) dan high-density lipoprotein (HDL).

LDL dianggap "kolesterol jahat" karena terlalu banyak menyebabkan penyempitan dan pengerasan arteri karena penumpukan kolesterol, yang menumpuk di deposito yang disebut "plak" di dinding bagian dalam arteri. Kondisi ini disebut aterosklerosis. Ini berkontribusi terhadap hipertensi dan menyebabkan penyakit arteri perifer, penyakit arteri koroner, serangan jantung dan stroke - serta disfungsi ereksi pada pria.

Sebaliknya, kolesterol HDL dianggap "kolesterol baik" karena mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dengan mengangkut kolesterol dari aliran darah dan kembali ke hati, yang memfasilitasi pembuangannya dari tubuh. HDL dengan demikian membantu mencegah penumpukan plak kolesterol pada dinding arteri. Tingkat kolesterol HDL seseorang sampai batas tertentu merupakan faktor susunan genetik seseorang. Tetapi kadar HDL dapat diturunkan oleh diabetes tipe 2; obat-obatan tertentu, seperti beta blocker dan steroid anabolik; merokok; kelebihan berat badan; dan menjadi tidak banyak bergerak. Di sisi lain, estrogen, hormon wanita, meningkatkan kadar HDL, sebagian menjelaskan mengapa penyakit kardiovaskular kurang lazim pada wanita pramenopause.

Trigliserida adalah faktor lain dalam hiperlipidemia. Trigliserida adalah jenis lemak yang paling umum dalam tubuh. Kadar trigliserida normal bervariasi menurut usia dan jenis kelamin. Kadar trigliserida yang tinggi dikombinasikan dengan kadar kolesterol LDL yang tinggi meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular.

Tingkat kolesterol Anda adalah ukuran gabungan dari semua lipid ini, baik dalam miligram per desiliter darah (mg/dL) atau milimol per liter darah (mmol/L).

Banyak ahli Amerika merekomendasikan kadar kolesterol berikut:

  • Kolesterol total: 200 mg/dL (5,2 mmol/L)
  • Kolesterol LDL: dari di bawah 70 mg/dL (1,8 mmol/L) hingga 129 mg/dL (3,3 mmol/L), tergantung pada status kesehatan Anda
  • Kolesterol HDL: di atas 60 mg/dL (1,6 mmol/L)
  • Trigliserida: di bawah 150 mg/dL (3,9 mmol/L)

Sumber: American Heart Association

American Heart Association merekomendasikan agar semua orang dewasa berusia 20 dan lebih tua untuk memeriksakan kolesterol dan faktor risiko hiperlipidemia lainnya setiap empat hingga enam tahun dan juga bekerja dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk menentukan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke.


Kelebihan Berat Badan dan Obesitas

weight scale

Istilah kelebihan berat badan dan obesitas mengacu pada berat badan dalam kaitannya dengan tinggi badan yang lebih besar dari yang dianggap sehat; kedua kondisi tersebut seringkali (tetapi tidak selalu) menghasilkan proporsi lemak tubuh yang lebih tinggi, yang dikenal sebagai jaringan adiposa, dibandingkan dengan massa otot tanpa lemak. Kelebihan berat badan (overweight) diterapkan pada mereka yang memiliki berat badan agak tinggi, dan obesitas untuk mereka yang sangat kelebihan berat badan.

Statistik

  • 69% orang dewasa Amerika (lebih dari dua pertiga) kelebihan berat badan atau obesitas.
  • Tingkat obesitas orang dewasa meningkat lebih dari dua kali lipat hanya dalam waktu 30 tahun, dari 15% pada tahun 1976–1980 menjadi 36% persen pada tahun 2009–2010.
  • 10 tahun yang lalu, tingkat obesitas secara signifikan lebih tinggi di antara wanita daripada pria; saat ini tingkatannya pada dasarnya sama — dalam beberapa tempat desimal 36% untuk pria dan wanita.

Indeks Massa Tubuh (BMI) adalah cara umum untuk mengekspresikan rasio antara berat dan tinggi badan. Persamaan berikut digunakan untuk menghitung BMI:

how to calculate bmi based on imperial and metric measurements
Table - Classification of Weight Status Based on BMI

BMI adalah ukuran penting untuk memahami tren populasi, tetapi memiliki beberapa keterbatasan, sebagai berikut:

  • Ini mungkin melebih-lebihkan proporsi lemak tubuh pada atlet dan orang lain dengan tubuh berotot.
  • Ini mungkin meremehkan proporsi lemak tubuh pada orang tua dan orang lain yang telah kehilangan massa otot.

Oleh karena itu, BMI hanyalah salah satu dari banyak faktor yang harus dipertimbangkan dalam mengevaluasi apakah seseorang memiliki berat badan yang sehat — bersama dengan ukuran pinggang, rasio pinggang-pinggul, dan pengukuran yang dikenal sebagai “ketebalan lipatan kulit.”


Sindrom Metabolik

Sindrom metabolik adalah gangguan yang memengaruhi cara tubuh menggunakan dan menyimpan energi. Menurut American Heart Association, diagnosis sindrom metabolik memerlukan adanya tiga atau lebih dari kondisi ini:

  1. Obesitas perut — didefinisikan sebagai lingkar pinggang 40 inci (102 sentimeter) atau lebih untuk pria dan 35 inci (89 sentimeter) atau lebih untuk wanita).
  2. Tingkat trigliserida sama dengan atau lebih besar dari 150 mg/dL (3,9 mmol/L).
  3. Kadar kolesterol HDL di bawah 40 mg/dL (1,0 mmol/L) untuk pria dan di bawah 50 mg/dL (1,3 mmol/L) untuk wanita.
  4. Tekanan darah sama dengan atau lebih besar dari 130/85 mmHg atau penggunaan obat untuk hipertensi.
  5. Kadar glukosa darah puasa sama atau lebih besar dari 100 mg/dL (5,6 mmol/L) atau penggunaan obat untuk hiperglikemia.

Sindrom metabolik dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular. Gangguan lain yang terkait dengan sindrom metabolik termasuk disfungsi endotel dan peradangan kronis tingkat rendah.

Mengukur lingkar pinggang Anda untuk mendeteksi obesitas perut, yang berarti lebih banyak lemak di pinggang Anda daripada di pinggul Anda, adalah awal yang baik dalam menilai apakah Anda mungkin memiliki sindrom metabolik. Hal ini penting karena obesitas perut merupakan risiko yang lebih tinggi untuk penyakit jantung dan diabetes tipe 2, dan risiko meningkat secara progresif seiring dengan peningkatan ukuran pinggang di luar dimensi yang disebutkan di atas. Implikasi dari faktor-faktor ini ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Table. Disease Risks Associated with Increased BMI and Increased Waist Circumference
Sumber: Institut Jantung, Paru-Paru, dan Darah Nasional

Berikutnya Bab 3 – Anomali Struktural > >

Bahasa Indonesia