Bab 6: Gangguan Paru dan Vena

"Risiko terjadinya DVT dalam penerbangan yang berlangsung lebih dari empat jam adalah antara 1 dari 4.650 penerbangan dan 1 dari 6.000 penerbangan."

Paru-paru Anda memiliki banyak fungsi di dalam tubuh Anda, lebih dari sekadar mengoksigenasi darah Anda. Salah satu peran penting lainnya adalah menyaring darah vena yang kembali dari tubuh. Sistem vena ditandai dengan aliran darah yang lebih lambat daripada sistem arteri, yang berkontribusi terhadap pembentukan bekuan darah (dikenal sebagai "trombosis vena perifer"), yang dapat diangkut ke dalam paru-paru dan bahkan dapat menyebabkan emboli paru (atau penyumbatan pada pembuluh darah paru-paru).

Dalam bab ini, Anda akan mempelajari tentang:


Trombosis Vena Dalam

Trombosis vena dalam (DVT) adalah suatu kondisi di mana bekuan darah ("trombus") terbentuk di satu atau lebih vena dalam tubuh, biasanya di kaki. Jika gumpalan terlepas dan bergerak melalui sistem peredaran darah, maka dapat menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa. Sebagai contoh, jika gumpalan bersarang di paru-paru, hal ini dikenal sebagai emboli paru (PE) dan memengaruhi kemampuan paru-paru untuk mengoksidasi darah (lihat "Emboli Paru"). Secara kolektif, DVT dan PE kadang-kadang disebut sebagai tromboemboli vena (VTE).

Gumpalan yang berasal dari DVT juga dapat menyebabkan stroke pada individu dengan patent foramen ovale (PFO, lubang di dinding antara atrium - lihat "Patent Foramen Ovale" untuk rincian tentang kondisi ini); dalam kasus seperti itu, gumpalan berjalan melalui vena ke atrium kanan jantung, melewati PFO ke atrium kiri, lalu berjalan melalui arteri ke otak.

DVT tidak terkait dengan menyelam, tetapi penyelam sering bepergian, dan perjalanan merupakan faktor risiko yang signifikan untuk DVT. Pada sekitar setengah dari semua kasus DVT, individu tidak mengalami gejala yang nyata sebelum timbulnya kondisi tersebut. Paling sering, itu dimulai di betis. Gejala mungkin termasuk yang berikut:

  • Pembengkakan di kaki, pergelangan kaki atau kaki yang terkena
  • Nyeri di betis yang menyebar ke pergelangan kaki atau kaki
  • Kehangatan di daerah yang terkena
  • Perubahan warna kulit - menjadi pucat, merah atau biru

Sebagian besar VTE yang terkait dengan perjalanan udara terjadi dalam waktu dua minggu setelah penerbangan dan diselesaikan dalam waktu delapan minggu. Jika tidak diobati, DVT yang dimulai di betis akan menyebar ke paha dan panggul pada sekitar 25 persen kasus. DVT paha dan panggul yang tidak diobati memiliki risiko sekitar 50 persen mengarah ke PE, yang merupakan komplikasi DVT yang paling serius. Banyak kasus DVT tidak menunjukkan gejala dan sembuh secara spontan. Namun, DVT sering kambuh pada individu yang pernah mengalami satu episode kondisi tersebut.

Sebagian besar DVT terjadi pada individu dengan faktor risiko DVT yang sudah ada sebelumnya, yang tidak bergerak dalam waktu yang lama - seperti saat melakukan perjalanan jauh dengan pesawat, mobil atau kereta api; saat melakukan pekerjaan di belakang meja dalam waktu berjam-jam; atau saat terbaring di tempat tidur. Hal ini karena tidak bergerak memperlambat aliran darah dalam vena (suatu kondisi yang dikenal sebagai "stasis vena"); selain itu, tekanan pada betis dari tempat duduk yang tidak memadai dapat melukai dinding vena. Jika Anda duduk diam selama 90 menit, aliran darah di betis Anda akan berkurang setengahnya, dan hal ini akan melipatgandakan peluang Anda untuk mengalami pembekuan darah. Untuk setiap jam tambahan yang Anda habiskan untuk duduk, risiko pembekuan darah meningkat 10 persen.

Insiden DVT pada populasi umum adalah sepersepuluh dari satu persen, tetapi lebih tinggi pada mereka yang memiliki faktor risiko dan mereka yang sering bepergian. Perjalanan udara jarak jauh dapat melipatgandakan atau bahkan melipatgandakan risiko menderita VTE. Meskipun DVT sering disebut sebagai "penyakit kelas ekonomi", pelancong kelas bisnis juga rentan. Risiko terjadinya DVT pada penerbangan yang berlangsung lebih dari empat jam adalah antara 1 dari 4.650 penerbangan dan 1 dari 6.000 penerbangan; ini lebih rendah daripada risiko pada populasi umum, tetapi itu karena orang yang melakukan perjalanan jauh cenderung lebih sehat daripada rata-rata. Insiden DVT di antara para pelancong dengan risiko VTE yang sudah ada sebelumnya yang rendah hingga menengah yang melakukan perjalanan lebih dari delapan jam ditemukan sebesar 0,3 persen untuk kasus bergejala dan 0,5 persen jika menyertakan kasus tanpa gejala.

Faktor risiko DVT meliputi:

  • Usia yang lebih tua (risiko meningkat setelah usia 40 tahun)
  • Obesitas (didefinisikan sebagai indeks massa tubuh lebih besar dari 30)
  • Penggunaan estrogen (baik kontrasepsi hormonal atau terapi penggantian hormon)
  • Kehamilan (termasuk masa nifas)
  • Trombofilia (kecenderungan peningkatan abnormal darah untuk menggumpal)
  • VTE sebelumnya atau riwayat keluarga VTE
  • Kanker aktif
  • Gangguan medis yang serius
  • Baru menjalani operasi, rawat inap atau trauma
  • Mobilitas terbatas
  • Kateterisasi vena sentral (pemasangan kateter di dada pasien, untuk digunakan dalam pemberian obat atau nutrisi dan/atau pengambilan sampel darah)

Antara 75 persen dan 99 persen dari mereka yang mengembangkan VTE terkait perjalanan memiliki lebih dari satu faktor risiko ini.

Tinggi badan juga merupakan faktor risiko seseorang terkena DVT yang berhubungan dengan perjalanan. Orang yang sangat pendek - kurang dari 5 kaki, 3 inci (1,6 meter) - atau sangat tinggi - lebih dari 6 kaki, 3 inci (1,9 meter) - tampaknya memiliki risiko yang lebih tinggi akibat ketidakmampuan mereka untuk menyesuaikan kursi mereka secara memadai untuk mengakomodasi tinggi badan mereka. Selain efek imobilitas, penumpang yang lebih pendek dapat mengalami tekanan yang lebih besar dari biasanya pada bagian belakang lutut mereka, dan penumpang yang lebih tinggi dapat merasa sesak karena ruang kaki yang tidak memadai. Semua faktor ini dapat menyebabkan cedera pada vena dalam, stasis vena, dan aktivasi mekanisme pembekuan darah.

Mereka yang berisiko tinggi mengalami DVT harus mengenakan kaus kaki kompresi setiap kali terbang atau berkendara jarak jauh dan harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan primer mereka mengenai kemungkinan manfaat mengonsumsi pencegah pembekuan darah seperti aspirin. Meskipun risiko DVT untuk orang sehat kecil, setiap orang harus menyadari faktor-faktor yang dapat memicu kondisi ini - dan menghindari imobilitas dalam waktu lama. Cara terbaik untuk mencegah DVT adalah dengan bangun dan berjalan-jalan dari waktu ke waktu. Hal ini juga membantu melenturkan otot kaki dan betis Anda secara teratur jika Anda harus tetap duduk untuk waktu yang lama. Terakhir, menjaga tubuh tetap terhidrasi dengan baik juga dapat membantu mencegah DVT.

Efek pada Menyelam

Setiap individu yang telah didiagnosis dengan DVT akut atau yang menggunakan antikoagulan harus menahan diri dari menyelam. Dimungkinkan untuk kembali ke penyelaman yang aman setelah DVT, tetapi evaluasi kebugaran untuk menyelam harus dilakukan secara individual.


Emboli Paru

Emboli paru (PE) adalah sumbatan (atau "embolus") yang bersarang di pembuluh darah sistem paru, atau paru-paru. Embolus dapat berupa udara, lemak atau bekuan darah (atau "trombus"). Jika PE disebabkan oleh trombus, gumpalan biasanya berasal dari sistem vena dalam pada kaki - suatu kondisi yang dikenal sebagai trombosis vena dalam (DVT); lihat "Trombosis Vena Dalam" untuk pembahasan DVT. Obstruksi yang terjadi pada aliran darah ke paru-paru biasanya menyebabkan penurunan curah jantung dan penurunan tekanan darah yang signifikan.

Onset PE bisa akut atau kronis. PE akut sering menyebabkan gejala yang jelas bagi individu, sementara PE dengan onset kronis sering mengungkapkan kehadirannya hanya dengan temuan yang sangat halus yang tidak diperhatikan oleh individu yang terkena. PE yang tidak diobati memiliki angka kematian yang tinggi. Prognosis yang sangat suram berlaku untuk individu yang memiliki DVT bersamaan, trombus ventrikel kanan atau disfungsi ventrikel kanan. Diperkirakan 1,5 persen dari semua kematian didiagnosis karena PE.

Faktor risiko DVT - dan dengan demikian juga PE - termasuk pembedahan baru-baru ini; stroke; diagnosis penyakit autoimun, keganasan atau penyakit jantung; obesitas; merokok; hipertensi; dan DVT sebelumnya.

Gejala PE meliputi nyeri dada (juga dikenal sebagai "dispnea"), nyeri atau bengkak pada betis (menandakan DVT), hipotensi (tekanan darah rendah yang tidak normal), tingkat kesadaran yang berubah, dan pingsan (pingsan). Distensi pembuluh darah leher tanpa adanya kondisi lain - seperti pneumotoraks (penumpukan udara di membran yang mengelilingi paru-paru, kadang-kadang disebut sebagai paru-paru yang kolaps) atau gagal jantung - juga dapat diamati pada individu yang menderita PE.

PE harus menjadi salah satu kondisi pertama yang dipertimbangkan ketika mencoba membuat diagnosis pada seseorang yang menunjukkan gejala akut dari gejala-gejala yang disebutkan di atas dan faktor risiko yang terkait. Tes diagnostik yang tepat dapat mencakup pengukuran kadar hormon yang disebut brain natriuretic peptide (BNP) dan protein yang dikenal sebagai troponin jantung, serta CT angiogram paru-paru.

Perawatan pada awalnya harus difokuskan pada penanganan gangguan kardiopulmoner yang signifikan yang biasanya terjadi pada PE. Perawatan tersebut dapat mencakup bantuan pernapasan dari ventilator buatan dan manajemen cairan. Penggunaan obat antikoagulan juga penting, baik untuk mengobati embolus maupun untuk menghentikan perkembangan trombus lain. Trombolisis (dikenal sebagai "penghilang gumpalan"), embolektomi (operasi pengangkatan embolus) atau penempatan di vena cava (salah satu pembuluh darah besar di dada) dari filter yang dirancang untuk mencegah gumpalan di masa depan mencapai paru-paru juga dapat dipertimbangkan - terutama pada siapa pun yang mengalami syok, karena angka kematian pada kasus seperti itu mendekati 50 persen. Tindakan serupa dapat dilakukan pada kasus PE yang disebabkan oleh gelembung gas vena. Terapi oksigen hiperbarik dapat diindikasikan juga, jika kondisi pasien tidak membaik atau memburuk bahkan setelah penerapan tindakan suportif.

Efek pada Menyelam

Meskipun ada banyak kemajuan medis, angka kematian selama lima tahun pada individu yang menderita PE karena faktor risiko yang mendasarinya tetap lebih dari 30 persen. Dan hipertensi pulmonal - tekanan tinggi di arteri yang membawa darah dari jantung ke paru-paru, suatu kondisi yang membatasi kapasitas olahraga seseorang - sering kali tetap ada pada individu yang pernah mengalami PE, bahkan setelah pengobatan yang berhasil. Dengan demikian, setiap penentuan kebugaran untuk menyelam oleh mereka yang pernah mengalami PE harus mencakup evaluasi fungsi paru-paru, kondisi yang mendasari, status antikoagulasi, kapasitas latihan, dan status jantung.


Edema Paru Perendaman

Edema paru perendaman (IPE) adalah suatu bentuk edema paru - akumulasi cairan dalam jaringan paru-paru - yang secara khusus memengaruhi penyelam dan perenang. Perendaman di kedalaman adalah faktor kunci dalam perkembangan IPE. Hal ini karena perendaman dalam posisi tegak menyebabkan pergeseran cairan yang signifikan dari sistem peredaran darah perifer ke sistem peredaran darah pusat, yang mengakibatkan tekanan yang lebih tinggi pada kapiler sistem paru. Elemen lingkungan penyelaman yang berkontribusi terhadap terjadinya IPE meliputi fakta bahwa penyelam menghirup gas yang lebih padat daripada udara di permukaan laut, yang berarti lebih banyak tekanan negatif di dalam dada yang diperlukan untuk menarik napas; kemungkinan gelembung gas terperangkap di pembuluh darah paru-paru; lingkungan bawah air yang dingin; dan potensi di lingkungan bawah air untuk melakukan aktivitas atau kepanikan, yang dapat memperparah tekanan kapiler yang meningkat.

Mempertahankan keseimbangan cairan yang tepat dalam jaringan paru-paru dan pembuluh darah Anda memerlukan kombinasi dinamis dari berbagai kekuatan yang berlawanan. Perubahan yang tidak diimbangi pada salah satu dari kekuatan ini dapat menyebabkan penumpukan cairan berlebih - atau edema - dalam jaringan paru Anda. Variabel utama yang terlibat dalam mengatur keseimbangan cairan ini adalah sebagai berikut:

  • Tekanan onkotik (suatu bentuk tekanan yang diberikan oleh protein) di kapiler paru, pembuluh terkecil dari sistem peredaran darah
  • Tekanan onkotik pada cairan interstisial sistem paru (cairan di dalam rongga jaringan paru-paru Anda)
  • Permeabilitas kapiler paru
  • Tekanan hidrostatik (tekanan cairan saat istirahat) di kapiler paru
  • Tekanan hidrolik (tekanan cairan yang dikompresi atau dipompa) dalam cairan interstitial
  • Tekanan di alveolus, kantung udara kecil di paru-paru.

Faktor-faktor ini, yang secara kolektif dikenal sebagai "Starling forces," semuanya dapat dikuantifikasi dan ditempatkan dalam sebuah persamaan yang kemudian dapat digunakan untuk menghitung diferensial bersih
yang bekerja.

Edema paru disebabkan oleh perubahan pada kekuatan-kekuatan ini - seperti penurunan kadar protein utama dalam darah; kebocoran dari kapiler paru akibat sepsis (komplikasi infeksi yang mengancam jiwa); peningkatan tekanan hidrostatik pada kapiler paru akibat gagal jantung; dan tekanan negatif pada alveoli akibat resistensi dari pernapasan melalui alat bantu pernapasan yang rusak. Masalah tambahan yang dapat berkontribusi terhadap perkembangan edema paru termasuk efek samping dari beberapa obat kardiovaskular; ARDS (sindrom gangguan pernapasan akut, suatu kondisi yang mengancam jiwa yang mencegah oksigen masuk ke paru-paru); reperfusi (prosedur yang memulihkan sirkulasi setelah serangan jantung atau stroke); kardiomiopati (melemahnya otot jantung); edema paru ketinggian tinggi; embolus paru (gumpalan darah yang bersarang di pembuluh darah di paru-paru); ekspansi ulang (penggelembungan kembali paru-paru yang kolaps); hipertensi paru (tekanan tinggi dalam arteri yang membawa darah dari jantung ke paru-paru); kanker paru-paru; perdarahan (pendarahan yang tidak terkendali); dan berbagai gangguan pada sistem saraf. Faktor lain dapat mencakup kelebihan air oleh penyelam yang berniat baik yang telah mendengar kebijaksanaan konvensional bahwa dehidrasi adalah faktor risiko penyakit dekompresi, serta kondisi fisik yang buruk, yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan negatif pada alveoli selama inspirasi dalam.

Gejala IPE termasuk nyeri dada; dispnea (ketidaknyamanan atau kesulitan bernapas); mengi; dan dahak berwarna merah muda dan berbusa saat terendam atau segera setelah keluar dari air. Kebanyakan orang yang menderita episode IPE tidak memiliki riwayat atau tanda signifikan yang menunjukkan kerentanan terhadap kondisi tersebut; namun, risiko IPE memang meningkat seiring bertambahnya usia, obesitas, dan tekanan darah tinggi.

Begitu edema paru terjadi, hipoksia (kurangnya pasokan oksigen yang memadai) menyebabkan penyempitan pembuluh darah paru, yang memperburuk rangkaian efek buruk. Situasi ini dapat diperparah oleh dispnea yang menyertainya, yang, jika dialami di bawah air, dapat memicu kepanikan dan naik ke permukaan yang tidak terkendali - yang menyebabkan paru-paru mengembang secara berlebihan dan bahkan nyaris tenggelam.

Untuk membantu membedakan edema paru akibat perendaman dari kondisi lain dengan gejala serupa (seperti hampir tenggelam, penyakit dekompresi paru, dan sindrom inflasi paru), penting untuk diingat bahwa onset IPE dapat terjadi di kedalaman atau saat mencapai permukaan. Dan tidak selalu dipicu oleh penyelaman yang agresif, pendakian yang cepat, atau aspirasi air.

Perawatan untuk IPE harus dimulai dengan mengeluarkan individu yang terkena dampak dari air (untuk meringankan kompresi pembuluh darah di ekstremitas bawah, sehingga cairan yang terkumpul secara terpusat dapat kembali ke ekstremitas) dan dengan pemberian oksigen (dimulai dengan 100 persen dan kemudian dengan konsentrasi yang lebih rendah). Diuretik seperti Lasix dapat membantu mengurangi kelebihan cairan intravaskular, meskipun diuresis - ekskresi cairan tubuh secara alami - mungkin sudah berlangsung sebagai akibat dari pengaruh hormonal. Kondisi ini biasanya sembuh dengan cepat pada penyelam yang sehat. Rawat inap dalam waktu lama jarang diperlukan; jika diperlukan, biasanya karena faktor penyebab, seperti masalah jantung.

Efek pada Menyelam

Beberapa penyelam mengalami satu episode IPE dan tidak pernah mengalami kondisi tersebut lagi, tetapi episode berulang mungkin terjadi. Setiap orang yang mengalami episode pertama IPE disarankan untuk menjalani pemeriksaan terperinci untuk menyingkirkan kondisi medis apa pun yang mungkin menyebabkan edema dan kemudian berdiskusi secara menyeluruh dengan dokter mereka mengenai risiko untuk terus menyelam. Dan semua penyelam didesak untuk melakukan perawatan rutin pada regulator mereka, menahan diri dari overhidrasi dan melakukan perencanaan penyelaman yang tepat untuk menghindari kelelahan dan kepanikan - serta menjaga kondisi seperti obesitas dan hipertensi tetap terkendali.

Berikutnya Bab 7 - Masalah yang Melibatkan Obat Kardiovaskular >

Indonesian