Bab 5 – Faktor-Faktor yang Berkontribusi pada Penyakit Dekompresi

"Sejumlah faktor berkontribusi terhadap kerentanan individu Anda terhadap DCS dan bahkan dapat mengubah kerentanan Anda dari hari ke hari."

Faktor risiko yang paling signifikan adalah profil paparan Anda - yaitu waktu, kedalaman, dan tingkat pendakian penyelaman Anda. Beberapa tingkat intensitas paparan diperlukan untuk memulai gangguan dekompresi, terlepas dari adanya faktor predisposisi lainnya.

Namun, ada sejumlah faktor yang dapat berperan dalam hasil Anda jika Anda mengalami paparan yang cukup untuk membuat DCS menjadi kemungkinan. Beberapa faktor risiko umum diuraikan dalam bab ini.

Dalam bab ini, Anda akan mempelajari tentang:


Beban kerja

Selama Penyelaman

Waktu dan intensitas olahraga selama penyelaman dapat secara substansial mempengaruhi risiko DCS Anda. Beban kerja yang tinggi selama fase penyelam turun ke kedalaman dan di dasar akan meningkatkan penyerapan gas inert Anda, yang secara efektif meningkatkan tekanan dekompresi berikutnya. Dan pengerahan tenaga di dekat akhir atau segera setelah menyelam, terutama jika melibatkan kekuatan gabungan yang tinggi, dapat merangsang pembentukan gelembung dan meningkatkan kemungkinan gelembung melewati paru-paru tanpa disaring keluar dari sirkulasi.

Anda harus menjaga intensitas latihan serendah mungkin selama fase dasar penyelaman. Olahraga ringan - tidak lebih dari dua hingga tiga kali upaya istirahat, dan dengan kekuatan sendi yang sangat rendah - sesuai selama fase naik dan berhenti dari penyelaman. Namun, olahraga apa pun, terutama olahraga yang melibatkan kekuatan sendi yang tinggi, harus dihindari selama mungkin setelah menyelam. Jika Anda tidak dapat menghindari latihan setelah menyelam, Anda harus menjaga profil penyelaman Anda tetap konservatif untuk meminimalkan risiko secara keseluruhan.


Stres Termal

Status termal penyelam telah lama diketahui memengaruhi risiko dekompresi. Dampaknya paling baik dipahami dengan mempertimbangkan dua fase mendasar dari setiap penyelaman: fase turun dan dasar, saat penyerapan gas terjadi, dan fase naik dan berhenti, saat eliminasi gas terjadi.

Dua Tahapan

Selama fase penurunan dan dasar dalam suatu penyelaman, keadaan yang relatif hangat menghasilkan peningkatan penyerapan gas inert; ini setara dengan melakukan penyelaman yang lebih dalam dan/atau lebih lama. Di sisi lain, jika Anda dapat mempertahankan keadaan dingin atau termonetral selama fase turun dan fase dasar, Anda akan secara efektif mengurangi penyerapan gas inert. Efek menguntungkan ini akan lebih diperbesar jika Anda mengerahkan diri sesedikit mungkin selama fase ini.

Selama fase naik dan penghentian dalam penyelaman Anda, keadaan yang relatif hangat akan mendorong eliminasi gas inert, sehingga mengurangi stres dekompresi secara keseluruhan. Di sisi lain, keadaan dingin atau dingin selama fase ini akan mengurangi eliminasi gas inert, secara efektif memperpanjang dan mungkin meningkatkan tekanan dekompresi.

Bahaya dekompresi yang terkait dengan pakaian air panas - yang secara efektif menciptakan kondisi hangat di kedua fase penyelaman - ditemukan dalam sebuah studi tentang penyelam Laut Utara yang dilakukan 30 tahun yang lalu (Shields dan Lee 1986). Dampak status termal terhadap tekanan dekompresi bahkan lebih elegan ditunjukkan dalam penelitian terbaru yang dilakukan oleh Angkatan Laut AS (Gerth et al. 2007). Kondisi terkontrol dari studi penelitian tidak dapat dikorelasikan secara langsung dengan praktik penyelaman sehari-hari, tetapi pesan utama dari studi ini adalah pentingnya status termal yang cermat. Menjaga kondisi netral saat turun - tentu saja menghindari kepanasan yang tidak perlu - dan hangat saat naik (mendekati pola dingin-hangat) akan mengurangi risiko DCS dibandingkan dengan kondisi hangat saat turun dan dingin saat naik (pola hangat-dingin).


Praktik Optimal

Kesulitannya adalah menyelaraskan praktik optimal untuk keselamatan dekompresi dengan keinginan penyelam dan praktik normal. Dapat dimengerti jika penyelam ingin menghangatkan diri sebelum memulai penyelaman, untuk mengantisipasi suhu yang semakin dingin saat penyelaman berlangsung. Secara historis, para penyelam melakukan hal ini dengan menuangkan air hangat ke dalam pakaian selam atau sarung tangan sebelum menyelam. Kemudian beberapa penyelam mulai menempatkan kantong panas kimiawi di pakaian mereka. Penyelam modern memiliki lebih banyak pilihan yang tersedia bagi mereka, karena rangkaian pakaian pemanas aktif saat ini yang cocok untuk digunakan dengan pakaian selam atau pakaian kering. Namun, masalahnya tetap sama: menghangatkan jaringan periferal tubuh akan meningkatkan sirkulasi dan meningkatkan pengiriman gas lembam, terutama jika pemanasan dilakukan di awal penyelaman, saat penyerapan gas lembam biasanya pada tingkat tertinggi. Selain itu, baik air hangat maupun kompres panas kimiawi akan kehilangan keefektifannya seiring waktu, sehingga berpotensi menciptakan pola hangat-dingin yang terbukti menimbulkan risiko DCS terbesar. Bahkan pakaian pemanas aktif - yang dapat menjaga penyelam tetap hangat selama menyelam - melibatkan risiko yang agak tinggi. Seperti yang ditunjukkan pada pakaian air panas, pola hangat-hangat, meskipun terkait dengan DCS yang lebih sedikit daripada pola hangat-sejuk, tetap lebih berbahaya daripada pola dingin-hangat. Praktisnya, penyelam harus mempertahankan perlindungan termal yang memadai untuk memastikan pemikiran dan kemampuan fisik yang jernih. Pemanasan yang berlebihan selama penyelaman harus dihindari.

Penyelam juga harus ingat bahwa pemanasan pascaselam juga dapat memengaruhi risiko dekompresi. Memanjakan diri dengan pemanasan pascapenyelaman yang cepat, seperti mandi air panas atau berendam di bak mandi air panas, akan mengurangi kelarutan gas inert dalam jaringan. Hal ini akan mendorong terbentuknya gelembung di jaringan lokal, sering kali sebelum perfusi meningkat secara memadai untuk mengeluarkan gas. Untungnya, gejala kulit, yang biasanya ringan dan sementara - bukan cutis marmorata - dapat berkembang dengan pemanasan kulit yang cepat setelah menyelam. Tantangannya adalah membuat penyelam memprioritaskan dekompresi yang aman di atas kenyamanan murni. Jika sistem pemanas aktif akan digunakan, ini berarti membiarkannya mati atau pada pengaturan terendah selama fase turun dan turun, dan kemudian menaikkannya sedikit selama fase naik dan berhenti. Ini juga berarti menunda kenikmatan setelah menyelam dengan melompat ke pancuran air panas atau bak mandi air panas. Jika kepuasan yang tertunda bukan gaya Anda, maka Anda harus menggunakan profil penyelaman yang lebih konservatif untuk mengurangi risiko Anda secara keseluruhan.


Perjalanan Udara Setelah Menyelam

blank

Perjalanan udara modern telah membuat lokasi penyelaman yang jauh mudah diakses. Terbang ke suatu tujuan di dekat permukaan laut sebelum menyelam hampir tidak menimbulkan risiko (di luar kemungkinan dehidrasi ringan atau gangguan karena periode imobilitas relatif yang lama). Karena penerbangan berakhir dengan kompresi, jaringan tubuh para penumpang pesawat akan menjadi kurang jenuh saat mendarat dan selanjutnya mengakumulasi gas inert untuk membangun kembali keseimbangan dengan tekanan sekitar.

Terbang setelah menyelam, bagaimanapun, meningkatkan tekanan dekompresi, karena tekanan di kabin pesawat lebih rendah daripada tekanan atmosfer di permukaan tanah. Pesawat komersial harus memiliki kemampuan untuk menjaga tekanan kabin setara dengan 8.000 kaki (2.438 meter), sekitar 0,76 ATA. Ini tidak berarti bahwa tekanan kabin selalu dipertahankan pada tekanan yang lebih tinggi. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa 10 persen dari penerbangan komersial yang diuji memiliki tekanan kabin melebihi 8.000 kaki (Hampson et al. 2013). Sekarang bayangkan Anda baru saja menyelesaikan penyelaman hingga 66 kaki (20 meter), di mana Anda mengalami tekanan bawah air sebesar 3,0 ATA. Kembalinya Anda ke permukaan, dan tekanan permukaan laut 1,0 ATA, telah membuat tubuh Anda mengalami pengurangan tekanan tiga kali lipat (3.0:1.0). Jika Anda kemudian naik pesawat yang memiliki ketinggian kabin 8.000 kaki, Anda akan mengalami pengurangan empat kali lipat (3.0:0.76) dan dengan demikian mengalami stres dekompresi yang lebih besar. Selain itu, jika pesawat Anda mengalami depresurisasi kabin yang tidak mungkin tetapi bukan tidak mungkin, Anda akan mengalami stres dekompresi yang jauh lebih besar.

DAN dan Undersea and Hyperbaric Medical Society (UHMS) mengadakan lokakarya pada tahun 2002 untuk meninjau data yang tersedia mengenai tekanan dekompresi terbang setelah menyelam dan mengembangkan pedoman konsensus (Sheffield dan Vann 2004). Ada dua ketentuan penting mengenai pedoman ini: pertama, mematuhinya akan mengurangi risiko Anda tetapi tidak memberikan jaminan bahwa Anda akan menghindari DCS, dan kedua, mengamati interval permukaan yang lebih lama dari minimum yang disarankan akan mengurangi risiko DCS Anda lebih jauh lagi. Dengan mengingat peringatan ini, ini adalah panduannya:

  • Setelah satu kali penyelaman tanpa dekompresi, disarankan interval permukaan pra-penerbangan minimum 12 jam.
  • Setelah beberapa kali menyelam per hari atau beberapa hari menyelam, disarankan interval permukaan pra-penerbangan minimum 18 jam.
  • Setelah penyelaman yang membutuhkan penghentian dekompresi, hanya ada sedikit bukti yang menjadi dasar rekomendasi, tetapi interval permukaan sebelum penerbangan yang jauh lebih lama dari 18 jam dianggap bijaksana.

Ada dua faktor catatan lebih lanjut mengenai pedoman DAN-UHMS tentang terbang setelah menyelam:

  • Peraturan ini berlaku untuk penerbangan di ketinggian antara 2.000 dan 8.000 kaki (610 dan 2.438 meter). Efek penerbangan pada ketinggian di bawah 2.000 kaki dianggap cukup ringan sehingga tidak memerlukan pertimbangan khusus - memberikan fleksibilitas bagi penyelam untuk melakukan perjalanan udara pascapenyelaman yang tidak terlalu berat, seperti penerbangan antarpulau yang singkat dan di ketinggian rendah.
  • Mereka hanya berlaku untuk penyelam yang tidak mengalami gejala DCS. Sangat penting bahwa seorang penyelam yang mengalami gejala apapun yang konsisten dengan DCS untuk mencari pengobatan sebelum terbang.

Penting untuk diingat bahwa setiap pendakian pascapenyelaman ke tempat yang lebih tinggi - bahkan dengan menggunakan transportasi darat - akan meningkatkan tekanan dekompresi Anda. Mengambil pendekatan yang hati-hati dalam kasus seperti ini, dengan menjaga profil penyelaman akhir Anda lebih konservatif dan/atau menunda perjalanan ke ketinggian yang lebih tinggi, selalu disarankan. Angkatan Laut AS telah membuat tabel dan prosedur terperinci yang memungkinkan penghitungan batas paparan pada kisaran ketinggian yang lebih luas dan dengan lebih banyak fleksibilitas waktu daripada panduan DAN-UHMS (USN 2008). Namun, penting untuk dipahami bahwa ini hanyalah konstruksi matematis berdasarkan data yang sama dengan yang digunakan dalam mengembangkan pedoman DAN-UHMS. Selain itu, mereka memerlukan penghitungan kelompok berulang untuk perencanaan, sesuatu yang dilakukan dengan tabel selam tetapi tidak dengan komputer selam. Terlepas dari keterbatasan ini, mereka dapat berguna, terutama untuk pola penyelaman ketinggian yang teratur.


Kebugaran Medis dan Fisik

blank

Kebugaran medis dan fisik yang buruk dapat membahayakan keselamatan Anda secara umum dan dapat meningkatkan risiko DCS Anda. Data definitif terbatas, tetapi tidak diragukan lagi bahwa adalah bijaksana untuk mempertahankan tingkat kebugaran fisik yang tinggi dan menyelam secara progresif lebih konservatif saat tingkat kebugaran Anda menurun. Penyelaman yang aman dimungkinkan selama sebagian besar rentang kehidupan normal, tetapi penting bagi semua penyelam untuk mencari evaluasi yang teratur dan objektif atas kemampuan mereka dan untuk menyesuaikan praktik menyelam mereka dengan tepat. Tetapi bahkan bagi penyelam yang telah beralih dari bentuk penyelaman mandiri ke bentuk yang lebih bergantung, di mana mereka semakin bergantung pada dukungan orang lain, pada akhirnya akan ada titik di mana mereka harus menggantung siripnya.

Rekomendasi Aktivitas Fisik

Orang dewasa membutuhkan dua jenis aktivitas rutin untuk menjaga atau meningkatkan kesehatan mereka- aerobik dan latihan kekuatan. Pedoman Aktivitas Fisik 2008 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat merekomendasikan setidaknya dua setengah jam seminggu untuk melakukan latihan aerobik dengan intensitas sedang untuk mendapatkan manfaat kesehatan, dan lima jam seminggu untuk mendapatkan manfaat kebugaran tambahan. Dan yang sama pentingnya dengan melakukan latihan aerobik adalah melakukan aktivitas penguatan otot setidaknya dua hari dalam seminggu.

Sementara kesehatan dan kebugaran fisik yang baik tidak akan menyelesaikan semua masalah, fondasi adalah salah satu yang penting. Cadangan fisik yang memadai dapat memungkinkan respons cepat untuk mencegah masalah kecil menjadi serius. Skenario yang relevan dapat dengan mudah dibayangkan untuk hampir semua penyelaman.

Latihan aerobik secara teratur memiliki banyak manfaat positif. Cadangan jantung adalah perbedaan antara tingkat di mana jantung memompa darah saat istirahat dan kapasitas maksimumnya. Peningkatan cadangan ini dapat memudahkan untuk memenuhi tuntutan fisik aktivitas menyelam dan stres. Nilai kolesterol darah dapat meningkat, mengurangi kerentanan terhadap penyakit jantung. Sensitivitas insulin dapat meningkat, mengurangi risiko terkena diabetes. Sementara data khusus untuk menyelam jauh lebih awal, ada juga beberapa bukti bahwa tingkat kebugaran aerobik yang lebih tinggi dapat berkontribusi pada pengurangan stres dekompresi.

Kebanyakan individu sadar bahwa menjadi bugar dapat meningkatkan kualitas hidup. Masalah utama, bagaimanapun, adalah bahwa waktu mengambil korban pada kita. Kemudahan yang kita gunakan untuk mempertahankan tingkat kebugaran kita di usia 20-an bisa sangat berbeda dari kenyataan seiring berlalunya waktu. Kebugaran aerobik biasanya menurun rata-rata satu persen per tahun setelah usia 30 tahun. Poin pentingnya adalah bahwa sementara beberapa penurunan mungkin tidak dapat dihindari karena hilangnya massa otot secara bertahap dan pengurangan aktivitas metabolisme otot yang menua, tingkatnya dapat melambat dan jangkauan cadangan diperluas dengan menerapkan gaya hidup sehat sedini mungkin.

Kebugaran fisik yang dibutuhkan untuk menyelam akan bervariasi dengan tuntutan lingkungan, peralatan, dan sifat penyelaman. Strategi terbaik adalah memasukkan aktivitas fisik secara teratur ke dalam hidup Anda untuk meningkatkan atau mempertahankan kemampuan Anda, dan untuk memperpanjang kehidupan menyelam Anda. Jangan mengandalkan menyelam untuk membuat Anda tetap fit secara fisik. Jika dilakukan dengan benar, itu akan menjadi waktu santai Anda di dalam air. Untuk mempertahankan atau membangun kapasitas dan kekuatan aerobik, berenang, bersepeda, berlari, atau melakukan aktivitas fisik lainnya yang dapat Anda nikmati. Semakin fit Anda, semakin lama Anda bisa bermain.

Rekomendasi aktivitas fisik terperinci dapat ditemukan di cdc.gov/physicalactivity/everyone/guidelines.


Keadaan Hidrasi

blank
air

Dehidrasi mendapat banyak perhatian dalam komunitas selam awam sebagai faktor risiko DCS, tetapi mungkin lebih dari yang diperlukan. Hidrasi yang baik penting untuk kesehatan yang baik, baik untuk kesehatan secara umum maupun untuk kesehatan menyelam, tetapi untuk profil penyelaman Anda, tekanan panas dan tingkat pengerahan tenaga merupakan faktor risiko yang jauh lebih penting untuk DCS. Fokus yang tidak semestinya pada dehidrasi mungkin disebabkan oleh dua masalah. Yang pertama adalah bahwa pergeseran cairan yang substansial dapat diakibatkan oleh DCS, yang sering kali menimbulkan kebutuhan akan terapi cairan yang substansial dan menciptakan kesan bahwa hal ini merupakan penyebab, bukan akibat, dari penyakit ini. Masalah kedua adalah sifat manusia - keinginan yang dapat dimengerti untuk menyalahkan suatu kondisi yang berubah-ubah. DCS berubah-ubah. Seorang penyelam dapat mengikuti profil penyelaman yang sama berkali-kali tanpa insiden, tetapi kemudian mengembangkan DCS saat mengikuti profil yang sama. Akan lebih mudah untuk mencoba mengidentifikasi satu penyebab tunggal, meskipun hal ini lebih bersifat angan-angan daripada fakta. Penting bagi penyelam untuk menyadari bahwa banyak faktor yang secara halus dapat memengaruhi risiko pada satu penyelaman dan bahwa penyakit ini bersifat probabilistik. Berfokus pada berbagai strategi untuk mengurangi risiko akan lebih efektif daripada mencoba menimpakan semua kesalahan pada satu faktor.


Campuran Gas Pernapasan

Campuran gas pernapasan tertentu yang Anda gunakan, dan bagaimana Anda menggunakannya, dapat berperan dalam perkembangan DCS. Campuran yang dikenal sebagai nitrox udara yang diperkaya, atau hanya nitrox, semakin populer untuk penyelaman rekreasi. Persentase oksigen dalam campuran meningkat, mengurangi fraksi nitrogen. Ini berarti bahwa ada lebih sedikit serapan nitrogen pada kedalaman tertentu. Efek dekompresi nitrox, dibandingkan dengan udara, dapat dihitung dengan menghitung apa yang dikenal sebagai kedalaman udara ekuivalen (EAD). Risiko DCS saat menyelam dengan nitrox ke batas tabel EAD tidak jauh berbeda dari menyelam dengan udara ke batas tabel udara. Dimungkinkan untuk mencapai penyangga keamanan dekompresi dengan menggunakan nitrox dengan batas tabel udara, karena ini akan mengurangi penyerapan gas inert Anda dibandingkan dengan menggunakan udara.

blank

Peringatan penting tentang nitrox adalah kandungan oksigennya yang lebih tinggi berarti penyelam yang menghirup nitrox berisiko mengalami keracunan oksigen pada kedalaman yang lebih dangkal daripada penyelam yang menghirup udara. Tekanan parsial oksigen maksimum yang direkomendasikan - tekanan parsial adalah bagian dari tekanan gas total yang diwakili oleh satu gas - adalah 1,4 ATA untuk penyelaman rekreasi. Saat menyelam dengan udara (21 persen oksigen), tingkat ini dicapai pada kedalaman air laut 187 kaki (57 meter) - di luar batas penyelaman rekreasi yang biasa (187 kaki air laut = 6,6 ATA * 0,21 ATA oksigen di udara = 1,4 ATA). Saat menyelam dengan campuran nitrox 32 persen, tingkat ini dicapai pada kedalaman air laut 111 kaki (34 meter), dan dengan nitrox 36 persen hanya pada 95 kaki (29 meter) - kedalaman yang biasa dicapai oleh penyelam rekreasi.


Tingkat Karbon Dioksida

blank

Peningkatan kadar karbon dioksida dapat meningkatkan risiko DCS dan menurunkan ambang batas toksisitas oksigen. Karbon dioksida adalah vasodilator yang kuat, yang berarti menyebabkan pembuluh darah melebar, meningkatkan aliran darah dan pengantaran gas ke jaringan. Faktor-faktor yang dapat meningkatkan kadar karbon dioksida penyelam meliputi peningkatan ruang mati peralatan pernapasan (volume gas yang harus dipindahkan tetapi tidak ikut serta dalam pertukaran gas), kerja tambahan untuk menghirup gas pekat di bawah air, dan olahraga. Menggunakan sistem pernapasan yang dirancang dengan baik dan terawat dengan baik, meminimalkan upaya fisik dan tetap rileks saat berada di bawah air dapat meminimalkan peningkatan karbon dioksida.


Paten Foramen Ovale

blank

Patent foramen ovale (PFO), secara harfiah berarti jendela ovale yang terbuka, adalah bukaan yang menetap di antara atrium kiri dan kanan jantung. Pada sirkulasi janin, bukaan besar di antara atrium memungkinkan darah melewati sebagian besar paru-paru yang belum digunakan untuk pertukaran gas. Sebuah flap biasanya menutup bukaan tersebut setelah lahir dan ditutup oleh jaringan. Pada sekitar 25 persen populasi, masih ada pembukaan parsial, yaitu PFO. Ukurannya dapat berkisar dari yang secara fungsional tidak relevan hingga yang signifikan secara fisiologis, yang terakhir ini memungkinkan sebagian besar darah dialirkan dari jantung kanan ke jantung kiri, melewati pertukaran gas dan penyaringan di paru-paru. PFO biasanya tidak menimbulkan gejala dan orang tidak menyadari statusnya kecuali jika ditemukan secara tidak sengaja melalui tes medis. Namun, keberadaan PFO yang besar dapat meningkatkan risiko DCS pada penyelam yang mengalami beban gelembung yang signifikan. Korelasi antara risiko PFO dan DCS tidak jelas, karena frekuensi PFO dalam populasi cukup tinggi, sedangkan DCS relatif jarang terjadi. Strategi teraman - bahkan jika Anda belum didiagnosis dengan PFO, tetapi yang pasti jika sudah - adalah menyelam dengan cara yang diperhitungkan untuk menjaga agar beban gelembung Anda tetap rendah; ini secara efektif menghilangkan kekhawatiran bahwa gelembung dapat melewati PFO dan melewati paru-paru, tempat biasanya gelembung disaring.

Konsensus yang paling umum dipegang adalah bahwa penyaringan semua penyelam untuk PFO mungkin tidak diperlukan. Dan bahkan pada penyelam yang telah didiagnosis dengan PFO, memutuskan apakah itu memerlukan penutupan dengan pembedahan adalah pilihan yang harus dipertimbangkan oleh setiap individu dengan hati-hati dengan tim medis yang terinformasi dengan baik.


Faktor-Faktor Tambahan

blank
Seporsi fillet salmon segar yang lezat dengan bumbu, rempah-rempah, dan sayuran aromatik - makanan sehat, konsep diet atau memasak

Sejumlah faktor lain juga dapat berkontribusi terhadap risiko DCS pada seseorang. Beberapa mungkin memainkan peran kecil, dan beberapa berpotensi memainkan peran penting yang belum sepenuhnya didefinisikan. Status gizi, misalnya, memainkan peran utama dalam kesehatan umum seseorang dan sering kali juga dalam kebugaran fisiknya. Meskipun penelitian tentang masalah nutrisi dan penyelaman masih terbatas, ada kemungkinan bahwa hal itu juga memengaruhi keselamatan dekompresi. Sebagai contoh, satu penelitian menilai hubungan antara kadar kolesterol dan gelembung yang disebabkan oleh dekompresi. Ultrasonografi Doppler digunakan untuk mengklasifikasikan 30 subjek sebagai "rawan gelembung" atau "tahan gelembung". Di antara temuan penelitian ini adalah, rata-rata, subjek yang rentan terhadap gelembung memiliki kadar kolesterol total darah yang lebih tinggi daripada subjek yang tahan terhadap gelembung (Webb et al. 1988). Penelitian tambahan mengenai hal ini dan banyak bidang lainnya diperlukan.

Jenis Kelamin

Ada sedikit bukti dalam literatur kedokteran menyelam bahwa jenis kelamin berperan dalam perkembangan DCS. Bahkan jika wanita memang memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi, seperti yang disarankan dalam literatur kedokteran penerbangan, ada kemungkinan bahwa membuat pilihan yang lebih aman sehubungan dengan praktik menyelam Anda dapat mengimbangi kerentanan fisiologis yang sedikit meningkat.

Usia

Pertambahan usia kadang-kadang dipandang meningkatkan risiko DCS, tetapi mungkin hanya mencerminkan pola khas kebugaran fisik dan medis yang dikompromikan.

Berikutnya Bab 6 - Ringkasan dan Penutup >

Bab 6 – Ringkasan dan Pikiran Penutup

blank

"Memperpanjang pemberhentian dangkal - baik untuk keselamatan atau kewajiban - adalah asuransi yang murah. Tinggal lama, bernapaslah dengan tenang."

Cara terbaik untuk menghindari DCS adalah dengan mendapat informasi yang baik dan menyelam secara konservatif, dengan kontrol yang baik. Mengakui dan mengakomodasi faktor apa pun yang dapat mempengaruhi Anda terhadap DCS, menetapkan batas wajar untuk diri sendiri, dan kemudian mengikuti batas tersebut dapat memberikan harapan keselamatan yang wajar.

Pastikan Keamanan Anda

Sebagian besar penyelaman sekarang dipandu oleh komputer selam. Namun, penting untuk dipahami bahwa hanya menyelam dalam batas-batas algoritme komputer tidak akan menjamin keselamatan Anda. Komputer selam memberikan panduan berdasarkan profil kedalaman waktu Anda. Komputer tidak dapat mempertimbangkan kondisi tambahan atau faktor individu yang dapat memengaruhi risiko Anda secara dramatis - dan karenanya harus digunakan dengan hati-hati. Banyak komputer selam memungkinkan pengguna membuat penyesuaian dalam perhitungan algoritme, dengan tujuan menambah buffer keselamatan. Penting bagi penyelam untuk mengetahui langkah-langkah konservatif yang tersedia, mengetahui cara menggunakannya, dan didorong untuk menggunakannya - dan tetap menyelam dengan tetap berhati-hati. Sebagai aturan umum, penyelaman bertingkat yang berkembang dari dalam ke dangkal, dengan langkah yang semakin panjang pada tahap paling dangkal, kemungkinan besar akan mengurangi risiko dekompresi.

DCS menjadi perhatian utama bagi penyelam karena potensi keparahan kondisinya. Namun tanpa mengabaikan kekhawatiran itu, penyelam juga harus ingat bahwa DCS adalah penyakit yang relatif langka dan hanya salah satu dari banyak masalah kesehatan terkait penyelaman.

Untungnya, semua tindakan yang dapat Anda ambil untuk mengurangi kemungkinan Anda menderita DCS akan meningkatkan keselamatan menyelam Anda secara keseluruhan juga. Ini adalah langkah-langkah utama:

  • Ambil langkah-langkah kecil yang mendukung konservatisme di berbagai bidang, untuk secara substansial meningkatkan kemungkinan keseluruhan Anda mendapatkan hasil yang aman saat menyelam.
  • Dapatkan pengetahuan yang cukup untuk memungkinkan Anda menghargai bahaya menyelam dan kemungkinan solusinya.
  • Dapatkan keterampilan yang memadai, terutama yang berkaitan dengan kontrol daya apung, untuk memastikan bahwa semua penyelaman Anda dapat dilakukan sesuai rencana.
  • Latih pemilihan teman (buddy) yang baik, sehingga rencana dan tindakan Anda sesuai dengan rencana dan tindakan rekan menyelam Anda dan dengan praktik menyelam yang aman.
  • Pertahankan komunikasi yang baik dengan teman-teman Anda, untuk mengatasi masalah dengan cepat, ketika masalah itu paling mudah ditangani. Tindakan kolektif yang terinformasi dan bijaksana dari semua penyelam dalam suatu kelompok sangat penting untuk memastikan hasil yang baik.

Berikutnya Daftar Pustaka >

Daftar Pustaka

Ainsworth BE, Haskell WL, Herrmann SD, Meckes N, Bassett DR Jr, Tudor-Locke C, Greer JL, Vezina J, Whitt-Glover MC, Leon AS. Ringkasan aktivitas fisik: pembaruan kedua kode dan nilai MET. Med Sci Sports Exerc. 2011; 43 (8):1575-81.

Gerth WA, Ruterbusch VL, Long ET. Pengaruh paparan termal terhadap kerentanan penyelam terhadap penyakit dekompresi. Laporan NEDU TR 06-07. November, 2007; 70 hal.

Hampson NB, Kregenow DA, Mahoney AM, Kirtland SH, Horan KL, Holm JR, Gerbino AJ. Paparan ketinggian selama penerbangan komersial: penilaian ulang. Aviat Space Environ Med. 2013; 84(1): 27-31.

Longphre JM, Denoble PJ, Moon RE, Vann RD, Freiberger JJ. Oksigen normobarik pertolongan pertama untuk perawatan cedera penyelaman rekreasi. Hyperb Med Bawah Laut. 2007; 34(1): 43-9.

Pollock NW. REMO2 - alat bantu pernapasan oksigen untuk aplikasi medis darurat. Penyelam Siaga. 2004; Juli/Agustus: 50-5.

Pollock NW, Natoli MJ. Pembangkit oksigen kimiawi: evaluasi perangkat emOx portabel tanpa tekanan dari Green Dot Systems, Inc. Wilderness Environ Med. 2010; 21(3): 244-9.

Pollock NW, Natoli MJ. Karakteristik kinerja dari alat bantu pernapasan sirkuit tertutup oksigen medis darurat jarak jauh generasi kedua. Wilderness Environ Med. 2007; 18(2): 86-92.

Sheffield PJ, Vann RD, eds. Prosiding Lokakarya Terbang Setelah Penyelaman Rekreasi. Durham, NC: Jaringan Peringatan Penyelam, 2004.

Shields TG, Lee WB. Insiden Penyakit Dekompresi yang Timbul dari Operasi Penyelaman Udara Lepas Pantai Komersial di Sektor Inggris di Laut Utara selama 1982/83. Departemen Energi dan Institut Teknologi Robert Gordon: INGGRIS, 1986.

Panduan Menyelam Angkatan Laut A.S., Revisi 6Jilid 2. Diterbitkan oleh Direction of Commander, Naval Sea Systems Command; 2008; Washington, D.C.

Vann RD, Butler FK, Mitchell SJ, Moon RE. Penyakit dekompresi. Lancet. 2011; 377(9760): 153-64.

Webb JT, Smead KW, Jauchem JR, Barnicott PT. Faktor darah dan emboli gas vena: permukaan hingga 429 mmHg (8,3 psi). Penelitian Biomedis Bawah Laut. 1988; 15(2): 107-21.

Pedoman Diabetes dan Selam Rekreasi

blank

Ringkasan Prosiding | Lokakarya Diabetes dan Menyelam Rekreasi DAN/UHMS


Pendahuluan

Diabetes adalah penyakit kronis utama yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia dengan tren yang meningkat. Di Amerika Serikat, lebih dari 14 persen orang dewasa terpengaruh. Diabetes mellitus tergantung insulin (IDDM) mempengaruhi hingga setengah juta orang dari segala usia, di mana 150.000 di antaranya berusia di bawah 19 tahun. Banyak orang terus menjadi anggota masyarakat yang produktif dan mengejar berbagai minat dan karir meskipun menderita diabetes. Namun, dalam hal menyelam, komunitas kedokteran selam telah lama mempertahankan posisi konservatif bahwa IDDM merupakan kontraindikasi mutlak untuk menyelam. Menyadari bahwa sejumlah besar penyelam berhasil menyelam (baik secara terbuka atau diam-diam) dengan diabetes terlepas dari pembatasan telah membuat banyak orang percaya bahwa inilah saatnya untuk mengakui fakta ini dan memeriksa kembali posisi tentang diabetes dalam menyelam.

Lokakarya yang membahas masalah diabetes dan penyelaman rekreasi disponsori bersama oleh Undersea and Hyperbaric Medical Society (UHMS) dan Divers Alert Network (DAN) pada 19 Juni 2005 di Las Vegas, Nevada. Mereka mengumpulkan para ahli dan pihak-pihak yang berkepentingan dari dalam dan luar komunitas penyelaman internasional. Pada lokakarya, peserta meninjau data yang ada, mendiskusikan kekhawatiran, dan akhirnya mengembangkan pedoman konsensus untuk mengatasi diabetes dan penyelaman rekreasional. Isu-isu mengenai penyelaman profesional membutuhkan pertimbangan yang terpisah di masa depan.

Pedoman konsensus ini dirilis dengan pernyataan yang jelas bahwa pedoman ini merupakan seperangkat panduan, bukan aturan, dan dengan pemahaman bahwa berbagai kelompok kepentingan harus memiliki fleksibilitas untuk menggunakan pedoman ini sesuai dengan kebutuhan komunitas mereka.

Konsensus ini mencerminkan pendekatan yang lebih inklusif dan memberikan panduan tentang bagaimana mengevaluasi kebugaran untuk menyelam secara individual dan bagaimana menjaganya agar tetap aman bagi mereka yang memenuhi syarat. Tidak semua orang dengan diabetes yang ingin menyelam dapat melakukannya; Ada berbagai kondisi dan kondisi diabetes yang akan membuat menyelam dengan kondisi terlalu berisiko bagi penyelam dan bagi mereka yang menyelam bersama mereka.

Pedoman ini dirancang untuk penyelam individu yang terutama bertanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan mereka sendiri. Mereka harus mematuhi pedoman yang dikembangkan untuk meningkatkan perlindungan mereka dan mitra selam mereka. Pedoman ini juga bertujuan untuk membantu dokter primer dan dokter selam mengevaluasi dan memantau penyelam dengan diabetes. Penyelam lain juga harus mengetahui pedoman ini, dan memperhatikan pertimbangan khusus saat berteman atau memimpin penyelaman dengan penyelam dengan diabetes.


Siapa yang dapat memenuhi syarat untuk penyelaman scuba rekreasi dan bagaimana mereka harus dipantau?

Individu dengan diabetes yang ingin menyelam harus menjalani evaluasi kebugaran medis yang sama dengan kandidat lainnya untuk memastikan terlebih dahulu, bahwa tidak ada kondisi pengecualian lainnya (misalnya, epilepsi, penyakit paru, penyakit jantung, dll.); dan kedua, bahwa tidak ada komplikasi diabetes yang dapat meningkatkan risiko cedera saat menyelam.

Mereka harus berusia 18 tahun atau lebih (≥16 tahun jika mengikuti program pelatihan khusus), dengan pengobatan yang mapan, kadar glukosa plasma yang terpelihara dengan baik, dan kemampuan untuk mempertahankan kadar tersebut secara efisien dalam perubahan tuntutan aktivitas sehari-hari. Calon dan penyelam yang menderita diabetes harus menjalani pemeriksaan kesehatan wajib setiap tahun, dan jika berusia di atas 40 tahun, mereka harus dievaluasi secara teratur untuk mengetahui adanya penyakit kardiovaskular diam.

Cara menyelam dengan diabetes

Kandidat yang lulus evaluasi kebugaran dan menguasai pelatihan scuba reguler, juga harus mempelajari dan mematuhi protokol menyelam diabetes. Mereka harus menyelam hanya dalam kondisi lingkungan yang nyaman, tanpa overhead. Penyelaman mereka tidak boleh melebihi kedalaman 30 meter air laut (100 fsw), tidak melebihi durasi satu jam atau melibatkan penghentian dekompresi wajib.

Penyelam dengan diabetes harus menyelam dengan seorang teman yang diberi tahu tentang kondisi mereka dan mengetahui respons yang tepat jika terjadi episode hipoglikemik. Disarankan agar teman menyelamnya tidak menderita diabetes.

blank

Manajemen glukosa pada hari menyelam

Penyelam dengan diabetes yang pengobatannya dapat menempatkan mereka pada risiko hipoglikemia, harus menggunakan protokol untuk mengelola kesehatan mereka pada hari menyelam.

  • Penyelam dengan diabetes harus membawa glukosa oral dalam bentuk yang mudah diakses dan dicerna di permukaan dan selama semua penyelaman. Sangat disarankan agar glukagon parenteral tersedia di permukaan. Rekan penyelam atau orang lain di permukaan harus memiliki pengetahuan tentang penggunaan glukagon. Jika gejala atau indikasi hipoglikemia terlihat di bawah air, penyelam harus muncul ke permukaan, membangun daya apung positif, menelan glukosa, dan meninggalkan air. Seorang rekan yang berpengetahuan luas harus berada dalam posisi untuk membantu selama proses ini. Penggunaan sinyal "L" dengan ibu jari dan jari telunjuk kedua tangan direkomendasikan sebagai sinyal dugaan hipoglikemia.
  • Kadar glukosa darah harus diperiksa pada akhir setiap penyelaman. Respon yang tepat untuk tingkat yang diukur dapat ditentukan oleh individu yang sadar akan rencananya untuk sisa hari itu. Perlu dicatat bahwa persyaratan status glukosa darah tetap sama untuk setiap penyelaman berikutnya. Mengingat potensi penurunan kadar glukosa darah yang terlambat setelah menyelam, sangat disarankan agar kadarnya sering diperiksa selama 12-15 jam setelah menyelam.
  • Penyelam dengan diabetes sangat disarankan untuk memberikan perhatian khusus pada hidrasi yang cukup pada hari-hari menyelam. Peningkatan glukosa darah akan menyebabkan peningkatan diuresis. Meskipun datanya terbatas, ada beberapa bukti dari penyelam dengan diabetes bahwa peningkatan hematokrit yang diamati setelah menyelam (menunjukkan dehidrasi) dapat dihindari dengan meminum cairan secara sengaja.
  • Penyelam dengan diabetes harus mencatat semua penyelaman, intervensi diabetes terkait, dan hasil semua tes kadar glukosa darah yang dilakukan terkait dengan penyelaman. Log ini dapat digunakan untuk menyempurnakan perencanaan masa depan terkait dengan penyelaman.

Pedoman untuk rekreasi menyelam dengan diabetes

Seleksi dan Pengawasan

  • Usia ≥18 tahun (≥16 tahun jika mengikuti program pelatihan khusus)
  • Tunda menyelam setelah memulai/mengubah pengobatan:
    • Tiga bulan dengan agen hipoglikemik oral (OHA)
    • Satu tahun setelah memulai terapi insulin
  • Tidak ada episode hipoglikemia atau hiperglikemia yang memerlukan intervensi dari pihak ketiga setidaknya selama satu tahun
  • Tidak ada riwayat ketidaksadaran hipoglikemia
  • HbA1c ≤9% tidak lebih dari satu bulan sebelum pemeriksaan awal dan pada setiap pemeriksaan tahunan
    • nilai >9% menunjukkan perlunya evaluasi lebih lanjut dan kemungkinan modifikasi terapi
  • Tidak ada komplikasi sekunder yang signifikan dari diabetes
  • Dokter / Ahli Diabetes harus melakukan tinjauan tahunan dan menentukan bahwa penyelam memiliki pemahaman yang baik tentang penyakit dan efek olahraga
    • berkonsultasi dengan ahli dalam kedokteran selam, sesuai kebutuhan
  • Evaluasi untuk iskemia senyap untuk kandidat >40 tahun
    • setelah evaluasi awal, surveilans berkala untuk iskemia senyap dapat sesuai dengan pedoman lokal/nasional yang diterima untuk evaluasi penderita diabetes
  • Kandidat mendokumentasikan maksud untuk mengikuti protokol penyelam dengan diabetes dan berkehendak berhenti menyelam dan mencari tinjauan medis terhadap setiap kejadian buruk selama menyelam yang mungkin terkait dengan diabetes

Lingkup penyelaman

  • Penyelaman harus direncanakan untuk menghindari
    • kedalaman >100 fsw (30 msw)
    • durasi >60 menit
    • decompression stop wajib
    • lingkungan overhead (misal: gua, penelusuran wreck)
    • situasi yang dapat memperparah hypoglikemia (misal: penyelaman yang sulit di air dingin dalam waktu berkepanjangan)
  • Rekan penyelam/pemimpin menyelam diinformasikan tentang kondisi penyelam dan langkah-langkah yang harus diikuti jika terjadi masalah
  • Teman menyelam harus bukan penderita diabetes

Manajemen glukosa pada hari menyelam

  • Penilaian mandiri umum tentang kebugaran untuk menyelam
  • Glukosa darah (BG) ≥150 mg-dL-1 (8,3 mmol-L-1), stabil atau meningkat, sebelum masuk ke dalam air
    • selesaikan minimal tiga tes BG pra-penyelaman untuk mengevaluasi tren
  • Enam puluh menit, 30 menit dan segera sebelum menyelam
    • perubahan dosis OHA atau insulin pada malam sebelum atau hari menyelam dapat membantu
  • Tunda penyelaman jika BG
    • <150 mg-dL-1 (8,3 mmol-L-1)
    • >300 mg-dL-1 (16,7 mmol-L-1)
  • Pengobatan untuk pertolongan
    • membawa glukosa oral yang mudah diakses selama semua penyelaman
    • memiliki glukagon parenteral yang tersedia di permukaan
  • Jika hipoglikemia terlihat di bawah air, penyelam harus muncul ke permukaan (dengan teman), membangun daya apung positif, menelan glukosa dan meninggalkan air
  • Periksa gula darah sesering mungkin selama 12-15 jam setelah menyelam
  • Pastikan hidrasi yang cukup pada hari-hari menyelam
  • Catat semua penyelaman (termasuk hasil tes BG dan semua informasi yang berkaitan dengan manajemen diabetes)

Pollock NW, Uguccioni DM, Dear GdeL, eds. Diabetes dan penyelaman rekreasi: pedoman untuk masa depan. Prosiding Lokakarya UHMS/DAN 2005 tanggal 19 Juni. Durham, NC: Jaringan Peringatan Penyelam; 2005.


Infografis Diabetes & Menyelam

blank

Pemeriksaan Medis Terhadap Kematian Penyelaman

blank

Ringkasan Prosiding | Simposium DAN dan UHMS tentang Pemeriksaan Medis Terhadap Kematian Penyelaman


Pendahuluan

DAN/ Undersea & Hyperbaric Medical Society (UHMS) mensponsori Pemeriksaan Medis Simposium Kematian Penyelaman diadakan pada tanggal 18 Juni 2014 di St. Louis, Missouri. Meskipun simposium ditujukan untuk para pemeriksa medis, banyak masalah yang dibahas dalam lokakarya berkaitan dengan para profesional selam.


Mengapa Mungkin Bukan Tenggelam

  • Sejumlah besar kematian dalam scuba dianggap berasal dari tenggelam sebenarnya karena penyebab lain: khususnya, kematian jantung mendadak (Sudden Cardiac Death), dan pada tingkat lebih rendah, emboli gas arteri (AGE).
  • Beberapa kasus yang diberi label sebagai "tenggelam" atau "tenggelam" ternyata disebabkan oleh penyebab lain. Beberapa penyebab yang tidak biasa termasuk menghirup gas inert (nitrogen), terjerat selang udara, dan serangan sotong yang menyebabkan gendang telinga berlubang, yang menyebabkan kepanikan, pendakian yang cepat, dan emboli gas; ada juga penyebab lain yang dilabeli sebagai tenggelam.
  • Kebanyakan pemeriksa medis akan menyebutnya tenggelam, hanya karena seseorang berada di dalam air.

Kondisi Jantung Adalah Penyebab Umum

  • Kematian jantung mendadak (SCD): dua penyebab paling umum dari penyebab mendadak SCD pada orang dewasa adalah penyakit arteri koroner dan hipertrofi ventrikel kiri (LVH).
  • Penyakit jantung aterosklerotik: bukan serangan jantung yang membunuh orang secara instan, serangan jantung dan kerusakan berikutnya pada miokardium membunuh orang dalam jangka waktu berjam-jam hingga berhari-hari. Ini adalah disritmia yang membunuh orang secara instan.
  • Anda tidak dapat melihat aritmia pada otopsi.
  • Hipertrofi Ventrikel Kiri Kiri (LVH): penyakit aterosklerotik sering kali terjadi bersamaan dengan faktor risiko SCD lainnya dan LVH tersebut. Jika Anda tidak mengenalinya, Anda kehilangan faktor risiko yang sangat besar untuk kematian mendadak.
  • LVH mungkin memainkan peran penting dalam SCD pada penyelam karena stres pada tubuh akibat menyelam dapat memicu aritmia dan kematian.
  • Jika kita mengetahui faktor risiko apa yang harus dicari, kita mungkin dapat meningkatkan kebugaran kita untuk pemeriksaan selam dan berpotensi mencegah beberapa dari kematian ini.

Mencari Penyebab Kematian yang Dapat Dicegah

  • Investigasi kematian: dalam kebanyakan kasus investigasi biasanya berakhir dengan menetapkan penyebab kematian proksimal. Penyelidikan penyebab kematian yang tidak disengaja atau alami biasanya berhenti mengejar akar penyebab.
  • Penelitian cedera tergantung pada kualitas data yang disediakan oleh investigasi. Investigasi hukum dapat memberikan jawaban atas pertanyaan bagaimana kejadian tersebut terjadi, namun sering kali tidak berkaitan dengan "mengapa". Pemeriksaan medis dapat menjawab apa penyebab kematian dan cara kematian.

Investigasi Lapangan: Mengamankan Bukti

Tiga pola umum kematian seorang penyelam:

  • Pertama, kematian terjadi di bawah air tanpa upaya penyelamatan atau resusitasi. Kerugian karena kemungkinan penundaan di antara saat penyelam meninggal dan saat ditemukan - informasi otopsi dapat berubah atau terpengaruh.
  • Kedua, penyelam memiliki pemicu bahkan di dalam air dan dibawa ke pantai atau perahu untuk upaya penyelamatan tetapi meninggal sebelum transportasi ke fasilitas medis. Biasanya memberikan saksi untuk menggambarkan apa yang terjadi.
  • Ketiga, penyelam diangkut ke fasilitas medis dan bertahan selama beberapa jam atau hari. Keuntungannya adalah bahwa pencitraan dan tes laboratorium dapat memandu penentuan penyebab kematian, namun temuan otopsi dapat diubah oleh interval kelangsungan hidup dan intervensi medis.

Kondisi penyelaman dan peralatan selam dapat menyebabkan atau berkontribusi pada kematian penyelam. Informasi dapat hilang saat saksi pergi, lupa membawa peralatan, atau lebih buruk lagi, peralatan dikembalikan kepada keluarga.

Investigasi lapangan dikategorikan menjadi enam bagian:

  • Sejarah
  • Peristiwa Antemortem
  • Lingkungan sekitar
  • Pengambilan jasad
  • Perawatan medis yang diberikan sebelum kematian
  • Pengambilan jasad dan peralatan serta dokumentasi dan pengamanan bukti

Penanganan Post Mortem

  • Sangat sedikit ahli patologi forensik dengan pengalaman yang signifikan dalam penyelidikan kematian yang melibatkan penyelam yang menghirup gas terkompresi.
  • Kurang dari 100 kematian gabungan terjadi di AS, Kanada, dan Karibia setiap tahun.
  • Ahli patologi harus mengetahui keadaan di sekitar kecelakaan penyelaman yang fatal, tetapi riwayat medis dan bedah penyelam di masa lalu, status kesehatan terkini, dan obat apa pun yang diminum secara teratur dan pada hari kecelakaan perlu diketahui.
  • Penyakit kardiovaskular khususnya merupakan faktor yang sering menyebabkan kematian terkait penyelaman, terutama pada penyelam yang lebih tua.

Apa yang Perlu Diketahui oleh Pemeriksa Medis Tentang Rebreather

  • Tiga akar penyebab utama kecelakaan fatal dengan rebreather:
    • Kesalahan penyelam (paling umum)
    • Masalah mekanis
    • Masalah elektronis
  • Otopsi tidak dapat mengungkapkan hipoksia, hiperoksia, atau hiperkapnia (tiga penyebab paling umum kematian rebreather). Dalam kebanyakan kasus, pemeriksa medis tidak dapat mendeteksi akar penyebab kematian rebreather.

Tinjauan Panel Ahli atas Temuan Investigasi dan Otopsi

Pedoman yang diidentifikasi oleh tren umum yang terlihat pada kematian penyelam:

  • Pastikan kebugaran fisik untuk menyelam: berlatihlah untuk olahraga Anda dan pastikan Anda berolahraga secara teratur dan mengikuti pola makan yang sehat.
  • Gunakan buddy system.
  • Ikuti latihan Anda: sering-seringlah memeriksa pengukur Anda, hormati batasan kedalaman dan waktu, dan jangan menyelam melebihi batas latihan Anda.
  • Gunakan pemberat dengan jumlah yang benar dan ingatlah untuk melepaskan pemberat Anda bila perlu.
  • Pastikan tingkat keahlian dan kefasihan Anda sesuai dengan kondisi.
  • Rawat dan servis peralatan Anda secara teratur.
  • Perhitungkan semua penyelam (tanggapan fisik dan individu harus diterima dari setiap penyelam sebelum masuk ke/setelah keluar dari air).
  • Hindari lingkungan overhead kecuali terlatih dan diperlengkapi dengan benar.
  • Penyelam tahan napas harus ingat untuk menggunakan sistem buddy dan waspada terhadap bahaya pingsan di air dangkal.

Denoble PJ (editor). Pemeriksaan Medis pada Simposium Simposium Kecelakaan Penyelaman. Durham, NC, Divers Alert Network, 2015, 64 hal.


blank

Lampiran F Prosiding Lokakarya Kematian Rekreasi Menyelam adalah Protokol Otopsi untuk Kematian Akibat Selam Rekreasi oleh Dr. James Caruso

Vann RD, Lang MA, eds. Kematian Akibat Penyelaman Rekreasi. Prosiding Lokakarya Divers Alert Network 2010 tanggal 8-10 April. Durham, NC: Jaringan Peringatan Penyelam, 2011. IBSN#978-0615-54812-8.

Sejarah

Ini benar-benar bagian terpenting dari evaluasi kematian penyelaman rekreasional. Idealnya, seseorang harus memperoleh riwayat medis masa lalu yang signifikan dengan fokus khusus pada penyakit kardiovaskular, gangguan kejang, diabetes, asma, dan penyakit paru obstruktif kronik. Obat-obatan yang diminum secara teratur serta pada hari penyelaman harus dicatat, dan informasi mengenai perasaan penyelam sebelum penyelaman harus diperoleh. Setiap riwayat penggunaan obat-obatan atau alkohol juga harus dicatat.

Riwayat penyelaman sangat penting. Jika memungkinkan, penyelidik harus mencari tahu pengalaman dan tingkat sertifikasi penyelam. Bagian terpenting dari riwayat ini adalah peristiwa spesifik yang terkait dengan penyelaman itu sendiri. Profil penyelaman (kedalaman, waktu di dasar laut) adalah informasi penting, dan jika penyelam tidak menyelam sendirian, laporan saksi mata akan sangat berharga. Dengan penggunaan komputer selam yang hampir universal, komputer yang digunakan oleh penyelam yang meninggal harus diinterogasi, dan jika komputer tersebut memiliki fungsi unduh, semua penyelaman terakhir harus ditinjau.

Tidak hanya penyelaman terakhir atau rangkaian penyelaman yang sangat berharga bagi penyelidikan, banyak yang dapat dipelajari tentang penyelam dengan melihat penyelaman sebelumnya yang dilakukan, termasuk frekuensi, kedalaman, kebiasaan naik, dan dengan komputer tertentu, bahkan penggunaan gas pernapasan. Catatan penyelaman tertulis juga merupakan sumber informasi berharga yang berkaitan dengan tingkat pengalaman dan kebiasaan menyelam penyelam.

Pertanyaan Termasuk:

  • Kapan penyelam mulai mengalami masalah (sebelum menyelam, saat turun, di dasar, saat naik, setelah menyelam)?
  • Apakah penyelam naik ke permukaan dengan cepat (salah satu faktor emboli dan barotrauma paru)?
  • Apakah ada riwayat terjebak, belitan atau trauma?
  • Jika dilakukan resusitasi, apa yang dilakukan, dan bagaimana respon penyelam?

Pemeriksaan Eksternal dan Persiapannya

Pemeriksaan eksternal menyeluruh termasuk dokumentasi tanda-tanda trauma atau gigitan hewan atau sengatan harus dilakukan. Palpasi daerah antara klavikula dan sudut rahang untuk bukti emfisema subkutan. Foto rontgen kepala, leher, dada dan perut harus dilakukan untuk mencari udara bebas. Pencitraan CT postmortem dapat diperoleh sebagai alternatif.

Modifikasi sayatan awal di atas dada untuk membuat "tenda" atau "kantong" dari jaringan lunak (sayatan berbentuk "I") dan isi area ini dengan air. Jarum bor besar dapat dimasukkan ke dalam ruang interkostal kedua di setiap sisi; jika diinginkan, udara yang keluar dapat ditangkap dalam silinder bertingkat yang terbalik dan berisi air untuk pengukuran dan analisis. Saat penutup dada dilepas, catat setiap gas yang keluar dari pembuluh darah. Tes alternatif untuk pneumotoraks adalah dengan mengiris otot interkostal dengan pisau bedah dan mengamati hubungan antara pleura viseral dan parietal saat setiap rongga pleura dimasuki. Jika kedua lapisan pleura masih berdekatan hingga rongga pleura ditembus, maka tidak ada bukti adanya pneumotoraks. Jika pneumotoraks telah terjadi selama penyelaman terakhir, paru-paru setidaknya sudah mengempis sebagian dan tidak menempel pada pleura parietal.

Kantung perikardial dapat diisi dengan air dan bilik jantung dapat diiris dengan pisau bedah untuk mencari gas intrakardiak. Seperti yang mungkin terjadi pada rongga pleura, gas yang keluar dapat ditangkap dan dianalisis, tetapi sebagian besar kantor pemeriksa medis tidak memiliki sumber daya untuk upaya tersebut. Setelah mediastinum, jantung dan pembuluh darah besar diperiksa di bawah air untuk mengetahui adanya gas, air dapat dievakuasi dan otopsi standar dapat dilakukan.

Periksa paru-paru dengan hati-hati untuk mencari bula, bleb emfisematous, dan perdarahan.

Perhatikan adanya defek septum interatrial atau interventrikular. Hati-hati memeriksa bukti penyakit kardiovaskular dan setiap perubahan yang akan membahayakan fungsi jantung.

Toksikologi: Mendapatkan darah, urin, vitreus, empedu, hati dan isi lambung. Tidak semua spesimen perlu dijalankan, tapi setidaknya mencari obat-obatan atau penyalahgunaan. Jika dicurigai adanya kelainan elektrolit atau jika orang yang meninggal adalah penderita diabetes, cairan vitreus mungkin berguna untuk analisis.

Sebelum membuka tengkorak, ikat semua pembuluh darah di leher untuk mencegah udara artifaktual memasuki pembuluh darah intrakranial. Ikat pembuluh di dasar otak setelah tengkorak dibuka. Abaikan gelembung di vena superfisial atau sinus vena. Periksa pembuluh meningeal dan pembuluh kortikal superfisial untuk mengetahui adanya gas. Periksa dengan hati-hati Lingkaran Willis dan arteri serebral tengah untuk mencari gelembung.

Mintalah seorang ahli mengevaluasi peralatan selam. Apakah silindernya kosong? Jika tidak, gas harus dianalisis kemurniannya (sedikit karbon monoksida akan berpengaruh pada kedalaman). Semua peralatan harus berfungsi dengan baik dengan fungsi pengukur yang akurat.

Kemungkinan Temuan

Emboli Udara

Gelembung udara intra-arteri dan intra-arteriolar di otak
dan pembuluh darah meningeal, perdarahan petekie berwarna abu-abu dan
materi putih, bukti PPOK atau barotrauma paru (pneumotoraks, pneumomediastinum, emfisema subkutan), tanda-tanda gagal jantung kanan akut, pneumoperikardium, udara di koroner dan retina
arteri.

Keracunan Karbonmonoksida

Kematian akibat keracunan karbon monoksida jarang terjadi dalam penyelaman rekreasi, tetapi memang terjadi. Temuan otopsi mirip dengan kematian terkait karbon monoksida di pengaturan lain, dengan temuan klasik warna merah ceri pada organ dan darah. Pengukuran karboksi-hemoglobin harus diperoleh sebagai toksikologi rutin pada semua kematian terkait penyelaman untuk mengecualikan kontribusi gas pernapasan yang terkontaminasi.

Penyakit Dekompresi

Lesi pada substansia alba di sepertiga tengah medula spinalis termasuk infark stasis, jika ada foramen ovale paten (atau pirau jantung kanan ke kiri potensial lainnya), emboli udara paradoks dapat terjadi karena gelembung vena yang signifikan memasuki sirkulasi arteri.

Tenggelam

Sementara tenggelam pada dasarnya tetap merupakan diagnosis eksklusi, ada beberapa temuan anatomi yang diamati dengan frekuensi yang cukup besar. Paru-paru biasanya tampak hiperinflasi dan bahkan dapat bertemu di garis tengah ketika dinding dada anterior diangkat. Paru-paru biasanya berat dan edematous, dan efusi pleura mungkin ada. Air dalam jumlah sedang dan bahkan beberapa bahan tanaman mungkin ada, tidak hanya di saluran napas tetapi juga di kerongkongan dan perut. Dilatasi ventrikel kanan jantung biasanya terlihat seperti pembengkakan vena sentral yang besar. Cairan juga sering ditemukan di sinus sphenoid.

Gigitan atau Sengatan Berbisa

Gigitan atau sengatan di bagian tubuh mana pun, edema yang tidak dapat dijelaskan di bagian tubuh mana pun, bukti anafilaksis atau reaksi alergi parah lainnya.

Interpretasi

Adanya gas di organ atau pembuluh darah apa pun yang diamati pada otopsi seseorang yang menghirup gas terkompresi sesaat sebelum kematian bukanlah bukti konklusif penyakit dekompresi atau emboli udara. Selama penyelaman, terutama pada kedalaman atau waktu dasar yang cukup, gas inert larut dalam jaringan, dan gas akan keluar dari larutan ketika tubuh kembali ke tekanan atmosfer. Ini, dikombinasikan dengan produksi gas postmortem, akan menghasilkan gelembung di jaringan dan pembuluh darah. Fenomena tersebut telah menyebabkan banyak ahli patologi yang berpengalaman salah menyimpulkan bahwa kematian terjadi karena penyakit dekompresi atau emboli udara.

Gelembung intravaskular hadir terutama di arteri dan diamati selama otopsi dilakukan segera setelah kematian terjadi mencurigakan untuk emboli udara. Sejarah penyelaman akan membantu mendukung atau menyangkal teori ini.

Gas yang hanya ada di ventrikel kiri atau jika analisis menunjukkan bahwa gas di ventrikel kiri memiliki kandungan oksigen yang lebih tinggi daripada yang ada di sisi kanan juga akan mendukung terjadinya emboli udara.

Gas intravaskular dari dekomposisi atau pelepasan gas dari penyelaman akan mengandung sedikit oksigen dan sebagian besar terdiri dari nitrogen dan karbon dioksida.

Penyelaman yang lebih dalam dan lebih lama dapat menyebabkan penyakit dekompresi dan gas intravaskular (kebanyakan vena) yang signifikan. Penyakit dekompresi jarang berakibat fatal dan lebih sering menyebabkan morbiditas (penyakit dan cedera) yang signifikan pada kasus yang parah. Pendakian cepat dan barotrauma paru berhubungan dengan emboli udara.


Infografis Kematian Penyelaman

blank

Pedoman Terbang Setelah Menyelam

blank

Ringkasan Prosiding | Lokakarya Terbang Setelah Menyelam DAN


Pendahuluan

Workshop terbang setelah rekreasi menyelam ini diselenggarakan oleh Divers Alert Network (DAN) untuk mempertemukan perwakilan dari industri selam rekreasi dengan para ahli dari komunitas penyelaman lainnya. Lokakarya ini memiliki dua tujuan: (a) untuk meninjau pedoman dan data eksperimen yang dikembangkan sejak lokakarya pertama tentang terbang setelah menyelam pada tahun 1989; dan (b) untuk memperdebatkan konsensus untuk pedoman baru penerbangan setelah penyelaman rekreasi.

Konsensus sebelumnya menyarankan untuk menunggu 12 jam setelah penyelaman no-stop, 24 jam setelah penyelaman berulang selama beberapa hari, dan 48 jam setelah penyelaman yang memerlukan penghentian dekompresi. Ini dianggap terlalu konservatif. Selanjutnya, DAN mengusulkan penantian 24 jam yang lebih sederhana setelah setiap dan semua penyelaman rekreasi. Ada keberatan atas hal ini dengan alasan bahwa risiko penyakit dekompresi (DCS) dari terbang setelah menyelam (FAD) terlalu rendah untuk menjamin penundaan yang begitu lama dan akan mengakibatkan hilangnya bisnis resor penyelaman di pulau-pulau.


Ujicoba DAN tentang terbang setelah penyelaman

Karena hanya sedikit data percobaan pada manusia yang dapat ditemukan yang relevan dengan terbang setelah penyelaman rekreasi, DAN mendanai serangkaian uji coba di Pusat Kedokteran Hiperbarik dan Fisiologi Lingkungan Universitas Duke yang dilakukan pada tahun 1992-1999. Para sukarelawan yang kering dan sedang beristirahat menguji sembilan profil penyelaman tunggal dan berulang yang mendekati batas tanpa dekompresi untuk penyelaman rekreasi. Penyelaman diikuti dengan simulasi penerbangan selama empat jam di ketinggian 8.000 kaki (2.438 meter). Dalam uji coba 802, terdapat 40 insiden DCS selama atau setelah penerbangan. Untuk penyelaman tunggal tanpa henti hingga 60 fsw (kaki air laut; 18 msw, atau meter air laut) atau lebih dalam, tidak ada DCS untuk interval permukaan 11 jam atau lebih. Untuk penyelaman berulang tanpa henti, DCS terjadi untuk interval permukaan kurang dari 17 jam. Hasil penelitian ini digunakan oleh Angkatan Laut AS pada tahun 1999 untuk merevisi peraturannya tentang pendakian ke ketinggian setelah penyelaman udara. Prosedur baru ini didasarkan pada kelompok penyelam yang berulang-ulang saat muncul ke permukaan dari penyelaman dan pada ketinggian yang diharapkan setelah penyelaman. Meskipun tidak diuji secara resmi di laboratorium sebelum diterbitkan, tidak ada kasus DCS yang dilaporkan ke Pusat Keselamatan Angkatan Laut hingga saat ini. Namun, berapa kali prosedur baru ini telah digunakan di lapangan tidak diketahui.

Terbang dengan gejala DCS

Lokakarya ini meninjau uji coba FAD yang dilakukan dan data lapangan yang tersedia mengenai terbang setelah menyelam dan terbang dengan gejala DCS. Ada perbedaan yang berpotensi penting antara studi lapangan dan chamber. Menyelam di lapangan melibatkan perendaman, olahraga, dan beberapa hari menyelam, sedangkan uji coba di chamber dilakukan pada satu hari dengan penyelam istirahat kering. Dengan demikian, uji coba dalam chamber mungkin tidak cukup mensimulasikan terbang setelah menyelam seperti yang sebenarnya terjadi. Karena lebih banyak penyelam yang terbang dengan gejala dibandingkan yang mengembangkan gejala selama atau setelah penerbangan, terbang dengan gejala mungkin merupakan masalah kesehatan yang lebih besar daripada gejala yang terjadi selama atau setelah penerbangan. Ini adalah masalah pendidikan, bukan masalah ilmiah. Penyelam perlu diajari untuk mencari nasihat medis daripada terbang jika mereka mencatat tanda dan gejala yang konsisten dengan penyakit dekompresi.

Menyelam nitrox dan menghirup oksigen sebelum terbang mengurangi risiko DCS terbang setelah menyelam

blank

Manfaat menghirup oksigen setelah menyelam memakai udara dikonfirmasi oleh uji coba yang dilakukan oleh Komando Operasi Khusus (SOCOM). Organisasi ini prihatin dengan operasi parasut ketinggian tinggi yang mungkin terjadi setelah menyelam di udara. Uji coba terbang setelah menyelam dilakukan dengan penyelam kering dan istirahat yang menghirup udara saat terpapar selama 60 menit pada 60 fsw (18 msw). Penyelaman diikuti dengan simulasi penerbangan berdurasi dua atau tiga jam pada ketinggian 25.000 kaki (7.620 meter). Telah ditunjukkan bahwa penerbangan ini dapat menyebabkan DCS bahkan tanpa penyelaman sebelumnya. Saat penyelaman diikuti dengan interval permukaan 24 jam dan penerbangan tiga jam, dengan penyelam menghirup oksigen selama 30 menit segera sebelum penerbangan, selama pendakian, dan saat berada di ketinggian tidak ada DCS dalam 23 percobaan. Studi tersebut menunjukkan bahwa: (a) risiko DCS rendah untuk penerbangan ini setelah paparan menyelam, setidaknya untuk penyelam istirahat kering; dan (b) oksigen sebelum terbang mungkin merupakan cara yang efektif untuk mengurangi risiko DCS.


Mempertimbangkan kemungkinan dampak aturan terbang setelah menyelam pada operasi penyelaman

Orang pada umumnya berpikir bahwa panduan menyelam didasarkan pada keselamatan medis, tetapi keselamatan bukanlah satu-satunya tolok ukur yang digunakan manusia dalam menetapkan aturan untuk hidup. Ekonomi juga memiliki dampak besar, meskipun tidak selalu diartikulasikan dengan kenyamanan dalam komunitas medis. Ekonomi merupakan isu utama dalam diskusi tahun 1991 tentang dampak dari usulan panduan terbang 24 jam setelah menyelam dari DAN. Operasi penyelaman lepas pantai merasa bahwa mereka akan kehilangan bisnis secara sia-sia dengan satu pedoman 24 jam. Dengan mengingat hal ini, akan sangat berguna untuk mendekati masalah terbang setelah menyelam dengan model ekonomi di mana interval permukaan sebelum terbang yang optimal ditentukan oleh kepentingan ekonomi masyarakat yang diwakili oleh penyelam, resor, dan perusahaan asuransi. Model seperti ini bergantung pada asumsi-asumsinya, dan tidak ada model yang dapat mewakili semua situasi, tetapi pemodelan ekonomi dapat membedakan antara faktor yang penting dan yang tidak penting. Dalam model yang disajikan, misalnya, faktor penting termasuk biaya penyelaman, jumlah hari penyelaman, agresivitas penyelaman, dan risiko DCS akibat terbang setelah menyelam. Faktor-faktor yang tidak penting termasuk kemungkinan evakuasi, biaya perawatan, gaji penyelam, dan jumlah penyelaman per hari.

Proses konsensus

Sains adalah aktivitas kuantitatif, sedangkan determinasi
keselamatan adalah proses sosial yang mempertimbangkan kemungkinan,
keparahan dan biaya cedera. Pada akhirnya,
perwakilan masyarakat yang berpengetahuan membuat keputusan
tentang keselamatan bagi masyarakat luas berdasarkan ketersediaan
informasi. Para peserta lokakarya diminta untuk
mencapai konsensus tentang:

a. apakah pedoman terbang setelah menyelam diperlukan untuk penyelaman rekreasi; (b) apakah pedoman saat ini memadai;
b. apa pedoman yang paling panjang yang dibutuhkan; dan
c. jika pedoman yang lebih pendek sesuai
untuk penyelaman singkat.

Diskusi berikutnya menentukan bahwa pedoman itu
diperlukan, dan bukti-bukti yang telah diajukan
menunjukkan bahwa pedoman yang ada tidak memadai.
Setelah beberapa perdebatan diputuskan bahwa kecuali komputer
selam digunakan, pedoman tertulis untuk rekreasi
menyelam harus sederhana dan tidak ambigu tanpa
kebutuhan untuk merujuk prosedur yang diperlukan seperti
tabel U.S. Navy. Tiga kelompok penyelam
diusulkan untuk dipertimbangkan:

a. individu yang tidak bersertifikat yang ikut serta dalam "resor" atau pengalaman menyelam pengantar;
b. penyelam bersertifikat yang melakukan penyelaman tanpa dekompresi atau nitrox dalam jumlah tak terbatas selama beberapa hari; dan
c. penyelam teknikal yang melakukan penyelaman dekompresi atau menggunakan campuran helium untuk pernapasan.

Konsensus rekomendasi terbang setelah menyelam

  • Interval permukaan minimum 12 jam direkomendasikan untuk satu kali penyelaman tanpa dekompresi.
  • Interval permukaan minimal 18 jam untuk penyelaman berulang selama beberapa hari.
  • Secara substansial lebih lama dari 18 jam setelah menyelam yang melibatkan dekompresi wajib, atau menggunakan heliox dan trimix.

Batasan

Ditekankan bahwa karena percobaan eksperimental yang dijelaskan dalam lokakarya telah dilakukan di chamber hiperbarik yang kering dengan sukarelawan yang beristirahat, pedoman yang lebih panjang mungkin diperlukan untuk penyelam yang benar-benar menyelam dan beraktivitas fisik. Efek latihan dan perendaman pada interval permukaan sebelum penerbangan terlihat membutuhkan studi eksperimental. Studi tambahan dilakukan sejak itu dan hasilnya akan segera dipublikasikan.

Vann RD. Ringkasan Eksekutif. Dalam: Lokakarya Terbang Setelah Menyelam. Vann RD, ed. 2004. Durham: Jaringan Peringatan Penyelam. ISBN 0-9673066-4-7. 16-19.


Infografis Terbang Setelah Menyelam

blank

Panduan Patent Foramen Ovale dan Kebugaran

blank

Ringkasan Prosiding | Lokakarya DAN/UHMS tentang PFO dan Kebugaran untuk Menyelam


Pendahuluan

Sebelum kelahiran, darah beroksigen mengalir dari ibu melalui plasenta ke jantung janin melalui lubang di dinding yang memisahkan atrium kiri dan kanan (foramen ovale) ke dalam sirkulasi janin. Foramen ovale memiliki fitur "pintu jebakan" yang terbuka karena tekanan aliran darah dari plasenta ibu yang masuk ke atrium kanan, dan membiarkan darah masuk ke atrium kiri. Saat lahir, paru-paru mengembang dan tekanan di atrium kiri meningkat dan "membanting menutup" foramen ovale. Tak lama setelah lahir, "pintu" tersebut menyatu, tetapi pada sekitar 27 persen orang, pintu tersebut gagal menyatu sepenuhnya dan menghasilkan foramen ovale paten (PFO) yang juga disebut foramen ovale persisten.

Pada orang dengan PFO, jika tekanan di atrium kanan meningkat di atas tekanan di atrium kiri, darah dapat mengalir dari atrium kanan ke atrium kiri. Aliran darah langsung dari atrium kanan ke atrium kiri yang melewati paru-paru disebut pirau kanan-ke-kiri (RLS). RLS diketahui dapat membiarkan gumpalan darah mengalir ke sisi arteri yang dapat menyebabkan stroke (tromboemboli otak). Demikian pula, PFO pada penyelam dapat membiarkan gelembung gas dari darah vena - emboli gas vena (VGE) - melewati sisi arteri dan menyebabkan penyakit dekompresi.

Studi epidemiologis telah menunjukkan hubungan antara PFO dan jenis neurologis kulit tertentu penyakit dekompresi (DCS). Risiko DCS pada penyelam rekreasional telah dilaporkan sebesar 3,6 kasus per 10.000 penyelaman, dengan 0,84 kasus DCS neurologis per 10.000 penyelaman dan peningkatan risiko empat kali lipat dengan PFO. Risiko keseluruhan DCS neurologis rendah, bahkan dengan adanya PFO. Namun, untuk beberapa individu, PFO tampaknya menjadi risiko yang lebih besar dari yang diperkirakan. Pedoman untuk pengujian PFO ditujukan untuk mengidentifikasi individu tersebut dan mengelola risiko DCS mereka.

Panduan berikut dikembangkan dari pernyataan posisi bersama tentang PFO dan penyelaman yang diterbitkan oleh South Pacific Underwater Medicine Society (SPUMS), United Kingdom Sports Diving (UKSDMC), dan lokakarya yang disponsori DAN diadakan bersamaan dengan Pertemuan Ilmiah Tahunan UHMS di Montreal , Kanada, Juni 2015.

blank

Siapa yang Harus Diuji untuk PFO?

Skrining rutin untuk PFO pada saat penilaian kebugaran medis penyelaman (baik awal atau berkala) tidak diindikasikan. Pertimbangan harus diberikan untuk pengujian PFO ketika ada riwayat lebih dari satu episode penyakit dekompresi (DCS) dengan manifestasi otak, tulang belakang, vestibulocochlear atau kulit.

Manifestasi non-kutaneus dari "DCI ringan" seperti yang didefinisikan dalam Prosiding Lokakarya DCI Jarak Jauh [Pernyataan Konsensus, Dalam: Manajemen Penyakit Dekompresi Ringan atau Marjinal di Lokasi Terpencil, Prosiding Lokakarya (24-25 Mei 2004). Mitchell SJ, Doolette DJ, Wachholz CJ, Vann RD, Eds. Divers Alert Network, Durham, NC, 2005, hal. 6-9.] bukan merupakan indikasi untuk investigasi PFO. Sakit kepala sebagai gejala tersendiri setelah menyelam bukan merupakan indikasi untuk penyelidikan PFO.

Rekomendasi Pengujian dan Evaluasi PFO

Pengujian PFO

  • Pengujian dilakukan oleh pusat-pusat yang dipraktekkan dengan baik dalam teknik ini.
  • Pengujian harus mencakup kontras gelembung, idealnya dikombinasikan dengan ekokardiogram trans-toraks (TTE). Penggunaan ekokardiografi dua dimensi dan aliran warna tanpa kontras gelembung tidak memadai.
  • Pengujian harus mencakup penggunaan manuver provokasi untuk mempromosikan pirau kanan-ke-kiri termasuk pelepasan Valsava atau mengendus seperti yang dijelaskan dalam referensi pendukung (keduanya dilakukan ketika atrium kanan sangat buram oleh kontras gelembung).

Apa Artinya Tes Positif?

  • Sebuah pirau spontan tanpa provokasi atau pirau besar yang diprovokasi setelah menyelam ketika emboli gas vena hadir diakui sebagai faktor risiko untuk bentuk-bentuk DCS dengan manifestasi otak, tulang belakang, vestibulocochlear atau kulit.
  • PIrau yang lebih kecil dikaitkan dengan risiko DCS yang lebih rendah tetapi tidak jelas. Signifikansi shunting derajat kecil perlu ditafsirkan dalam pengaturan klinis yang mengarah pada pengujian.
  • Deteksi PFO setelah episode DCS tidak menjamin bahwa PFO berkontribusi pada penyebab.

Apa Pilihan Bagi Penyelam Atas Tes Positif?

Setelah diagnosis PFO yang dianggap mungkin terkait dengan peningkatan risiko DCS, penyelam dapat mempertimbangkan opsi berikut dengan berkonsultasi dengan dokter penyelam:

  • Berhenti menyelam.
  • Menyelam lebih konservatif. Ada berbagai strategi yang dapat digunakan untuk mengurangi risiko pembentukan gelembung vena yang signifikan setelah menyelam, atau shunting dari kanan ke kiri berikutnya dari gelembung tersebut melintasi PFO. Kesesuaian pendekatan ini, dan strategi yang dipilih, perlu dipertimbangkan secara individual, dan dalam diskusi dengan ahli kedokteran selam. Contohnya termasuk: mengurangi waktu menyelam hingga batas tanpa henti yang dapat diterima; melakukan hanya satu kali menyelam per hari; penggunaan nitrox dengan alat perencanaan penyelaman udara; pemanjangan yang disengaja dari stop pengaman atau waktu dekompresi pada pemberhentian yang dangkal; menghindari olahraga berat dan mengangkat atau mengejan yang tidak perlu setidaknya selama tiga jam setelah menyelam.
  • Menutup PFO. Akan tetapi, ditekankan bahwa menutup PFO setelah episode DCS tidak dapat dianggap memberikan jaminan bahwa DCS tidak akan terjadi lagi. Pilihan yang diuraikan di atas memerlukan pertimbangan yang cermat dari risiko dan manfaat dan pengaturan klinis yang mengarah pada skrining.

Kapan Penyelam Yang Menjalani Penutupan Dapat Kembali Menyelam?

Setelah penutupan PFO dan sebelum kembali menyelam, penyelam memerlukan ekokardiogram kontras gelembung berulang yang menunjukkan penutupan shunt, minimal tiga bulan setelah penutupan. Penyelaman tidak boleh dilanjutkan sampai penutupan PFO yang memuaskan dikonfirmasi, dan penyelam telah menghentikan pengobatan antiplatelet yang kuat (aspirin dapat diterima).


PERINGATAN
Gelembung vena juga dapat memasuki sirkulasi sistemik melalui pirau intrapulmoner, meskipun peran jalur ini dalam patogenesis penyakit dekompresi tidak sebaik PFO. Pirau ini biasanya tertutup saat istirahat. Mereka cenderung terbuka dengan olahraga, hipoksia dan stimulasi beta adrenergik, dan menutup dengan hiperoksia. Oleh karena itu masuk akal bahwa olahraga, hipoksia, dan stimulasi adrenergik setelah menyelam dapat memicu penyakit dekompresi ketika hal itu mungkin tidak terjadi, sementara oksigen tambahan kemungkinan akan meminimalkan efek ini.


Fakta Tentang Penyelam Dengan PFO

  • Penyelam dengan PFO memiliki risiko DCS 2,5 kali lebih besar daripada penyelam tanpa PFO dan risiko DCS neurologis empat kali lebih besar. Namun, kejadian absolut DCS neurologis pada penyelam dengan PFO diperkirakan 4,7 kasus DCS per 10.000 penyelaman.
  • Sebuah studi besar di Mayo Clinic oleh Dr. Hagen dan rekan menentukan ada prevalensi besar PFO pada orang muda, namun menurun dan melandai pada sekitar 27 persen. Mereka juga menemukan bahwa dalam setiap interval dekade, tidak ada perbedaan dalam prevalensi PFO antara pria dan wanita.
  • Empat penelitian dibandingkan, menentukan prevalensi RLS atau PFO besar pada penyelam dengan DCI tulang belakang adalah 44 persen dibandingkan dengan 14,2 persen pada kontrol, mereka yang tidak memiliki prevalensi RLS atau PFO besar.
  • Setengah dari penyelam dalam studi dengan RLS terkait DCI memiliki PFO yang berdiameter satu sentimeter atau lebih besar, oleh karena itu risiko DCI terbesar adalah pada mereka yang memiliki PFO terbesar (enam persen), tidak semua penyelam dengan PFO.
  • DCS otak, tulang belakang, kulit dan telinga bagian dalam telah dikaitkan dengan PFO, namun hubungan antara PFO dan DCS kulit dan telinga bagian dalam adalah yang paling kuat. Pada sekitar 74 persen kasus hadir dengan gejala telinga bagian dalam yang terisolasi (tidak ada gejala lain dari masalah terkait hiperbarik), 80 persen kasus memiliki PFO shunting spontan yang besar.
  • Ada faktor-faktor yang diperlukan agar PFO dapat berkontribusi pada DCS: Anda harus memiliki PFO yang besar; emboli gas vena harus terbentuk; gelembung harus melewati PFO (faktor provokatif untuk membuka PFO yang dibutuhkan) ke sirkulasi arteri; dan gelembung harus mencapai jaringan target saat masih jenuh dan rentan.

Denoble PJ, Holm JR, eds. Prosiding Lokakarya Konsensus Paten Foramen Ovale dan Kebugaran untuk Menyelam. Durham, NC, Divers Alert Network, 2015, 146 hlm.


Infografis Patent Foramen Ovale (PFO)

blank

Bab 2: Faktor Risiko Penyakit Kardiovaskular

"Penyakit jantung koroner adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas di antara orang dewasa di Amerika Utara dan Eropa."

Penyelam harus mengetahui faktor risiko penyakit kardiovaskular, terutama aterosklerosis, dan tindakan khusus yang dapat mereka lakukan untuk menguranginya. Aterosklerosis - yang dikenal sebagai "pengerasan arteri" - adalah penyakit jantung yang paling umum. Prevalensinya meningkat seiring bertambahnya usia, dan menyebabkan kematian dini pada banyak orang. Memang, hal ini sering diasumsikan terkait dengan penuaan normal. Namun, gangguan ini dapat dicegah - atau setidaknya diperlambat - dan gaya hidup aktif secara fisik dapat berlanjut hingga usia lanjut.

Dalam bab ini, Anda akan mempelajari tentang:


Gambaran Umum Faktor Risiko Kardiovaskular

Manifestasi paling umum dari penyakit kardiovaskular didapat (bukan bawaan) adalah penyakit jantung koroner, stroke dan penyakit arteri perifer. Penyakit jantung koroner merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas di antara orang dewasa di Amerika Utara dan Eropa.

Kemungkinan seseorang terkena penyakit kardiovaskular dan mengalami kejadian kardiovaskular yang mengancam jiwa tergantung pada banyak faktor risiko. Beberapa faktor risiko - seperti riwayat keluarga, jenis kelamin, etnis, dan usia - tidak dapat diubah. Faktor risiko lainnya dapat diubah - termasuk beberapa kondisi kesehatan yang tidak disengaja dan beberapa faktor yang berhubungan dengan gaya hidup. Kondisi yang tidak disengaja seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes dapat diobati dengan obat-obatan serta dengan penyesuaian pola makan dan gaya hidup. Faktor risiko yang berhubungan dengan gaya hidup termasuk penggunaan tembakau, diet yang tidak sehat, kurangnya aktivitas fisik dan konsumsi alkohol yang berlebihan - yang semuanya dapat diubah secara sukarela.

Penting untuk dipahami bahwa memiliki salah satu dari faktor risiko ini tidak berarti bahwa Anda pasti akan terkena penyakit kardiovaskular. Namun, semakin banyak faktor risiko yang Anda miliki, semakin besar pula kemungkinan Anda terkena penyakit kardiovaskular - kecuali jika Anda mengendalikan kondisi kesehatan yang tidak disengaja dan menerapkan gaya hidup sehat.

Persentase kematian berikut yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskular dapat dikaitkan dengan faktor-faktor risiko spesifik ini:

  • Tekanan darah tinggi: 13%
  • Penggunaan tembakau: 9%
  • Gula darah tinggi: 6%
  • Kurangnya aktivitas fisik: 6%
  • Kelebihan Berat Badan dan Obesitas: 5%

Hipertensi

Hipertensi, atau tekanan darah tinggi, adalah kondisi medis yang umum terjadi pada populasi umum dan juga di kalangan penyelam. Tekanan darah adalah ukuran kekuatan yang mendorong darah ke luar pada dinding arteri. Pembacaan tekanan darah adalah rasio dari dua angka. Angka teratas adalah tekanan sistolik, saat jantung Anda berdetak, dan angka terbawah adalah tekanan diastolik, saat jantung Anda beristirahat di antara detak. Satuan pengukuran untuk pembacaan tekanan darah adalah milimeter air raksa, yang disingkat "mmHg"; pembacaan normal adalah 120/80 mmHg, yang sering disebut sebagai "120 di atas 80".

Kriteria untuk diagnosis hipertensi sedikit berbeda dari satu negara ke negara lain dan bahkan dari satu referensi ke referensi lainnya. Tabel di bawah ini menunjukkan kriteria yang paling umum digunakan di Amerika Serikat.

Tabel 3. Klasifikasi Kategori Tekanan Darah (AHA)
Sumber: American Heart Association

Statistik

  • 78 juta orang dewasa di Amerika (atau 31% - hampir 1 dari 3 orang) memiliki hipertensi.
  • 69% dari mereka yang mengalami serangan jantung pertama, 77% dari mereka yang mengalami stroke pertama, dan 74% dari mereka yang mengalami gagal jantung kronis mengalami hipertensi; itu juga merupakan faktor risiko utama untuk penyakit ginjal.
  • 348.000 kematian di Amerika pada tahun 2009 dikaitkan, baik sebagai penyebab utama atau penyebab, dengan hipertensi.
  • $47,5 miliar per tahun dihabiskan untuk biaya pengobatan langsung yang berhubungan dengan hipertensi.
  • $3.5 miliar per tahun hilang dalam produktivitas karena hipertensi.
  • Hanya 47% (kurang dari setengah) penderita hipertensi yang kondisinya terkendali.
  • 30% orang dewasa Amerika memiliki pra-hipertensi.

Sumber: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS; dan American Heart Association

dokter mengukur tekanan darah wanita menggunakan manset tekanan darah

Ada dua jenis komplikasi yang dihadapi penderita hipertensi: jangka pendek dan jangka panjang. Komplikasi jangka pendek umumnya diakibatkan oleh tekanan darah yang sangat tinggi; yang paling signifikan adalah risiko stroke (juga disebut "kecelakaan serebrovaskular") akibat pecahnya pembuluh darah di otak. Efek merugikan jangka panjang lebih sering terjadi; termasuk penyakit arteri koroner, penyakit ginjal, gagal jantung kongestif, masalah mata, dan penyakit serebrovaskular.

Hipertensi ringan seringkali dapat dikontrol dengan diet dan olahraga; namun, pengobatan mungkin diperlukan untuk menjaga tekanan darah dalam batas yang dapat ditoleransi. Banyak kelas obat yang digunakan untuk mengobati hipertensi, dan mereka memiliki berbagai efek samping. Beberapa individu harus mengganti obat setelah satu obat tampak atau menjadi tidak efektif. Orang lain mungkin perlu minum lebih dari satu obat sekaligus untuk menjaga tekanan darah mereka tetap terkendali.

Kelas obat antihipertensi yang dikenal sebagai beta blocker dapat menyebabkan penurunan toleransi latihan maksimum dan mungkin juga memiliki beberapa efek pada saluran udara. Efek samping ini biasanya tidak menimbulkan masalah bagi rata-rata penyelam. Kelas antihipertensi lain, yang dikenal sebagai penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE), mungkin lebih disukai untuk penyelam, meskipun batuk terus-menerus adalah kemungkinan efek samping dari penghambat ACE. Penghambat saluran kalsium adalah pilihan lain, tetapi efek samping potensial dari obat ini adalah pusing saat berpindah dari posisi duduk atau terlentang ke posisi berdiri.

Diuretik - obat yang meningkatkan produksi air seni - juga sering digunakan untuk mengobati hipertensi. Penggunaannya memerlukan perhatian yang cermat untuk menjaga hidrasi yang memadai dan untuk memantau kadar elektrolit dalam darah.

Efek pada Menyelam

Selama tekanan darah seseorang terkendali, kekhawatiran utama mengenai kebugaran untuk menyelam adalah efek samping obat apa pun dan bukti kerusakan pada organ-organ utama. Sebagian besar obat antihipertensi cocok untuk menyelam selama efek sampingnya minimal dan kinerja penyelam di dalam air tidak terganggu secara signifikan. Selain itu, penyelam yang menderita hipertensi jangka panjang harus dipantau untuk mengetahui adanya bukti kerusakan pada jantung dan ginjal.

Penyelam yang menunjukkan kontrol yang memadai atas tekanan darah mereka dan yang tidak menunjukkan penurunan yang signifikan dalam kinerja mereka di dalam air karena efek samping obat dapat menyelam dengan aman. Namun, penting bahwa penyelam tersebut melakukan pemeriksaan fisik secara teratur, termasuk skrining untuk konsekuensi jangka panjang dari hipertensi, seperti penyakit arteri koroner.


Hiperlipidemia

Kolesterol - zat lembut seperti lilin - adalah salah satu lipid yang ditemukan di dalam darah dan, bahkan, di semua sel tubuh. Penting bagi fungsi tubuh yang sehat, kolesterol adalah bagian dari membran sel dan digunakan dalam produksi hormon.

Kolesterol LDL dapat menumpuk di arteri

Kolesterol dalam tubuh manusia dapat berasal dari makanan yang kaya akan kolesterol - seperti daging, telur, dan produk makanan - atau dapat dibuat secara internal oleh tubuh kita. Tubuh juga dapat memproduksi kolesterol dari makanan yang tidak mengandung kolesterol, tetapi mengandung lemak jenuh - seperti minyak kelapa sawit dan minyak kelapa - atau dari lemak trans - seperti makanan yang digoreng di restoran dan kue atau biskuit komersial. Kolesterol dengan sendirinya tidak larut dalam darah; kolesterol harus digabungkan dengan protein untuk membentuk partikel lipoprotein yang dapat larut. Lipoprotein ada dalam dua bentuk: lipoprotein densitas rendah (LDL) dan lipoprotein densitas tinggi (HDL).

LDL dianggap sebagai "kolesterol jahat" karena terlalu banyak kolesterol ini dapat menyebabkan penyempitan dan kekakuan arteri akibat penumpukan kolesterol, yang terakumulasi dalam endapan yang disebut "plak" pada dinding bagian dalam arteri. Kondisi ini disebut aterosklerosis. Kondisi ini berkontribusi pada hipertensi dan menyebabkan penyakit arteri perifer, penyakit arteri koroner, serangan jantung dan stroke - serta disfungsi ereksi pada pria.

Sebaliknya, kolesterol HDL dianggap sebagai "kolesterol baik" karena mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dengan mengangkut kolesterol dari aliran darah dan kembali ke hati, yang memfasilitasi pembuangannya dari tubuh. Dengan demikian, HDL membantu mencegah penumpukan plak kolesterol pada dinding arteri. Kadar kolesterol HDL seseorang sampai batas tertentu merupakan faktor dari susunan genetik seseorang. Tetapi kadar HDL dapat diturunkan oleh diabetes tipe 2; obat-obatan tertentu, seperti beta blocker dan steroid anabolik; merokok; kelebihan berat badan; dan kurang gerak. Di sisi lain, estrogen, hormon wanita, meningkatkan kadar HDL, yang sebagian menjelaskan mengapa penyakit kardiovaskular lebih jarang terjadi pada wanita premenopause.

Trigliserida adalah faktor lain dalam hiperlipidemia. Trigliserida adalah jenis lemak yang paling umum di dalam tubuh. Kadar trigliserida normal bervariasi menurut usia dan jenis kelamin. Kadar trigliserida yang tinggi dikombinasikan dengan kadar kolesterol LDL yang tinggi meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Tingkat kolesterol Anda adalah ukuran gabungan dari semua lipid ini, baik dalam miligram per desiliter darah (mg/dL) atau milimol per liter darah (mmol/L).

Banyak ahli Amerika merekomendasikan kadar kolesterol berikut:

  • Kolesterol total: 200 mg/dL (5,2 mmol/L)
  • Kolesterol LDL: dari di bawah 70 mg/dL (1,8 mmol/L) hingga 129 mg/dL (3,3 mmol/L), tergantung pada status kesehatan Anda
  • Kolesterol HDL: di atas 60 mg/dL (1,6 mmol/L)
  • Trigliserida: di bawah 150 mg/dL (3,9 mmol/L)

Sumber: American Heart Association

American Heart Association merekomendasikan agar semua orang dewasa berusia 20 dan lebih tua untuk memeriksakan kolesterol dan faktor risiko hiperlipidemia lainnya setiap empat hingga enam tahun dan juga bekerja dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk menentukan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke.


Kelebihan Berat Badan dan Obesitas

timbangan berat badan

Istilah kelebihan berat badan dan obesitas mengacu pada berat badan dalam kaitannya dengan tinggi badan yang lebih besar dari yang dianggap sehat; kedua kondisi tersebut seringkali (tetapi tidak selalu) menghasilkan proporsi lemak tubuh yang lebih tinggi, yang dikenal sebagai jaringan adiposa, dibandingkan dengan massa otot tanpa lemak. Kelebihan berat badan (overweight) diterapkan pada mereka yang memiliki berat badan agak tinggi, dan obesitas untuk mereka yang sangat kelebihan berat badan.

Statistik

  • 69% orang dewasa Amerika (lebih dari dua pertiga) kelebihan berat badan atau obesitas.
  • Tingkat obesitas pada orang dewasa telah meningkat lebih dari dua kali lipat hanya dalam kurun waktu 30 tahun, dari 15% pada tahun 1976-1980 menjadi 36% persen pada tahun 2009-2010.
  • Sepuluh tahun yang lalu, tingkat obesitas secara signifikan lebih tinggi di kalangan wanita dibandingkan pria; saat ini, tingkat obesitas pada dasarnya sama - dalam beberapa angka desimal 36% untuk pria dan wanita.

Indeks Massa Tubuh (BMI) adalah cara umum untuk mengekspresikan rasio antara berat dan tinggi badan. Persamaan berikut digunakan untuk menghitung BMI:

cara menghitung bmi berdasarkan pengukuran imperial dan metrik
Tabel - Klasifikasi Status Berat Badan Berdasarkan BMI

BMI adalah ukuran penting untuk memahami tren populasi, tetapi memiliki beberapa keterbatasan, sebagai berikut:

  • Ini mungkin melebih-lebihkan proporsi lemak tubuh pada atlet dan orang lain dengan tubuh berotot.
  • Ini mungkin meremehkan proporsi lemak tubuh pada orang tua dan orang lain yang telah kehilangan massa otot.

Oleh karena itu, BMI hanyalah salah satu dari banyak faktor yang harus dipertimbangkan dalam mengevaluasi apakah seseorang memiliki berat badan yang sehat - bersama dengan ukuran pinggang, rasio pinggang-pinggul, dan pengukuran yang dikenal sebagai "ketebalan lipatan kulit."


Sindrom Metabolik

Sindrom metabolik adalah gangguan yang memengaruhi cara tubuh menggunakan dan menyimpan energi. Menurut American Heart Association, diagnosis sindrom metabolik memerlukan adanya tiga atau lebih dari kondisi ini:

  1. Obesitas perut - didefinisikan sebagai lingkar pinggang 40 inci (102 cm) atau lebih untuk pria dan 35 inci (89 cm) atau lebih untuk wanita).
  2. Tingkat trigliserida sama dengan atau lebih besar dari 150 mg/dL (3,9 mmol/L).
  3. Kadar kolesterol HDL di bawah 40 mg/dL (1,0 mmol/L) untuk pria dan di bawah 50 mg/dL (1,3 mmol/L) untuk wanita.
  4. Tekanan darah sama dengan atau lebih besar dari 130/85 mmHg atau penggunaan obat untuk hipertensi.
  5. Kadar glukosa darah puasa sama atau lebih besar dari 100 mg/dL (5,6 mmol/L) atau penggunaan obat untuk hiperglikemia.

Sindrom metabolik dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular. Gangguan lain yang terkait dengan sindrom metabolik termasuk disfungsi endotel dan peradangan kronis tingkat rendah.

Mengukur lingkar pinggang Anda untuk mendeteksi obesitas perut, yang berarti lebih banyak lemak di pinggang Anda daripada di pinggul Anda, adalah awal yang baik dalam menilai apakah Anda mungkin memiliki sindrom metabolik. Hal ini penting karena obesitas perut merupakan risiko yang lebih tinggi untuk penyakit jantung dan diabetes tipe 2, dan risiko meningkat secara progresif seiring dengan peningkatan ukuran pinggang di luar dimensi yang disebutkan di atas. Implikasi dari faktor-faktor ini ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Tabel. Risiko Penyakit yang Terkait dengan Peningkatan BMI dan Peningkatan Lingkar Pinggang
Sumber: Institut Jantung, Paru-Paru, dan Darah Nasional

Berikutnya Bab 3 - Anomali Struktural >

Bab 3: Anomali Struktural Jantung

"Penyelam yang menderita penyakit dekompresi memiliki prevalensi foramen ovale (PFO) dua kali lipat dari populasi pada umumnya."

Memiliki katup jantung yang sehat sangat penting jika jantung Anda ingin memompa dan mengedarkan darah ke seluruh tubuh dengan baik. Beberapa orang terlahir dengan kelainan struktural pada katup jantung atau dindingnya. Banyak kelainan seperti itu didiagnosis sejak dini dan dikoreksi, sehingga memulihkan kapasitas latihan individu yang terkena dampak dan memungkinkan mereka untuk menyelam dengan aman. Namun, beberapa kelainan struktural bawaan, seperti kondisi yang dikenal sebagai foramen ovale paten, mungkin tidak terlihat jelas hingga setelah orang yang terkena dampaknya melakukan penyelaman - dan dapat mengakibatkan peningkatan risiko cedera penyelaman tertentu. Selain itu, beberapa orang terkena dampak di kemudian hari akibat kerusakan katup yang didapat yang dapat memengaruhi kebugaran mereka untuk menyelam.

Dalam bab ini, Anda akan belajar tentang:


Gambaran Umum Gangguan Katup (Valvular Disorder)

Ilustrasi katup jantung yang menunjukkan aliran darah

Jantung memiliki empat katup utama yang memfasilitasi aktivitas pemompaan jantung:

  • Katup trikuspid, antara atrium kanan dan ventrikel kanan.
  • Katup pulmonal, antara ventrikel kanan dan arteri pulmonalis.
  • Katup mitral, antara atrium kiri dan ventrikel kiri.
  • Katup aorta, antara ventrikel kiri dan aorta.

Setiap katup terdiri dari satu set flap (juga disebut "leaflet" atau "cusp") yang membuka dan menutup untuk memungkinkan darah mengalir ke arah yang benar. Fungsi katup dapat terganggu oleh kelainan bawaan atau kelainan yang didapat. Kerusakan pada katup dapat terjadi karena infeksi, demam rematik atau penuaan. Sebagai contoh, lubang pada katup dapat menyempit (suatu kondisi yang dikenal sebagai "stenosis"), yang berarti jantung harus bekerja lebih keras untuk mengalirkan darah melalui lubang tersebut; hal ini menghasilkan tekanan yang lebih tinggi di dalam jantung dan akhirnya menyebabkan otot jantung berkembang secara berlebihan. Masalah katup yang umum terjadi adalah penutupan yang tidak sempurna, yang memungkinkan darah mengalir balik melalui katup (kondisi yang dikenal sebagai "regurgitasi"); hal ini membebani jantung dengan darah, yang pada akhirnya menyebabkan pembesaran (atau "dilatasi") rongga jantung.

Dua kelainan katup yang paling umum terjadi pada orang dewasa yang lebih tua adalah stenosis aorta dan regurgitasi mitral. Gejala kelainan katup bervariasi, tergantung pada katup mana yang terpengaruh serta jenis dan tingkat keparahan perubahannya. Perubahan ringan mungkin tidak menimbulkan gejala; murmur jantung - yang terdeteksi saat jantung diperiksa dengan stetoskop - sering kali merupakan tanda pertama kerusakan katup. Pada stenosis aorta, bagaimanapun juga, aktivitas dapat menyebabkan nyeri dada (dikenal sebagai "angina") atau rasa sesak di dada, sesak napas, pingsan atau jantung berdebar-debar. Kematian mendadak pada atlet yang sehat terkadang disebabkan oleh stenosis aorta. Regurgitasi juga dapat menyebabkan gejala yang dapat dideteksi, seperti sesak napas atau mengi saat berbaring; keluhan ini dapat meningkat dengan olahraga, peningkatan resistensi untuk bernapas dan perendaman.

Perawatan untuk gangguan katup umumnya melibatkan pembedahan. Katup yang rusak dapat diperbaiki atau diganti dengan katup prostetik.

Mencegah kerusakan katup, tentu saja, merupakan pendekatan terbaik. Pemeriksaan fisik rutin dapat mengungkap bukti penyakit katup awal. Dalam kasus seperti itu, pengawasan medis rutin yang ketat disarankan untuk mengidentifikasi, dan semoga memperlambat, perkembangan kerusakan.

Efek pada Menyelam

Anomali katup yang signifikan dapat menghalangi penyelaman hingga dapat dikoreksi. Bahkan setelah operasi korektif, harus dilakukan penilaian terhadap faktor-faktor seperti kapasitas latihan, adanya sisa regurgitasi, dan kebutuhan akan antikoagulan. Penilaian tersebut harus mencakup pemeriksaan jantung secara mendetail dan kemampuan individu untuk berolahraga pada tingkat yang konsisten dengan menyelam, tanpa bukti iskemia, mengi, disfungsi jantung, atau masalah yang dikenal sebagai "pirau kanan-ke-kiri."


Prolaps Katup Mitral

Prolaps katup mitral (MVP) juga dapat disebut sebagai "sindrom murmur klik" atau "sindrom katup floppy." Ini adalah kondisi yang umum terjadi, terutama pada wanita. Masalahnya timbul akibat kelebihan jaringan dan jaringan ikat yang longgar pada katup mitral jantung, sehingga sebagian katup menonjol ke bawah ke dalam ventrikel kiri selama setiap kontraksi jantung.

Seseorang dengan MVP mungkin sama sekali tidak memiliki gejala atau mungkin menunjukkan gejala mulai dari jantung berdebar sesekali atau perasaan yang tidak biasa di dada saat jantung berdetak, hingga nyeri dada atau infark miokard (atau serangan jantung). MVP juga dikaitkan dengan sedikit peningkatan risiko stroke kecil (dikenal sebagai "serangan iskemik transien") atau kehilangan kesadaran sementara.

Beta blocker - obat yang biasa digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi - kadang-kadang diresepkan untuk prolaps katup mitral. Obat ini sering kali menyebabkan penurunan kapasitas latihan maksimum dan juga dapat memengaruhi saluran napas. Efek samping ini biasanya tidak menimbulkan masalah bagi penyelam pada umumnya, tetapi dapat menjadi signifikan dalam situasi darurat.

Ilustrasi prolaps katup mitral vs keadaan normal dan regurgitasi

Efek pada Menyelam

Seringkali, MVP tidak menghasilkan perubahan aliran darah yang akan mencegah seseorang menyelam dengan aman. Seorang penyelam dengan MVP yang tidak memiliki gejala (yaitu, tidak ada nyeri dada, perubahan kesadaran, palpitasi atau detak jantung yang tidak normal) dan yang tidak meminum obat untuk masalah tersebut dapat berpartisipasi dengan aman dalam menyelam. Tetapi siapa pun dengan MVP yang menunjukkan irama jantung abnormal, yang dapat menyebabkan palpitasi, tidak boleh menyelam kecuali palpitasi dapat dikontrol dengan obat antiaritmia dosis rendah.


Paten Foramen Ovale

blank

Patent foramen ovale (PFO) adalah lubang yang cukup umum, bawaan, dan umumnya jinak di antara atrium kiri dan kanan jantung (lihat ilustrasi).

Saat janin berkembang di dalam rahim, dinding yang memisahkan atrium kiri dan kanan jantung berkembang dari septum primum, yang tumbuh ke atas, dan septum secundum, yang tumbuh ke bawah. Septum ini saling tumpang tindih, menciptakan semacam pintu jebakan (dikenal sebagai "foramen ovale"), yang memungkinkan darah beroksigen dari plasenta ibu yang masuk ke atrium kanan janin untuk masuk ke atrium kirinya. Saat lahir, paru-paru bayi mengembang, dan tekanan yang dihasilkan di atrium kiri menutup foramen ovale. Biasanya, tak lama setelah lahir, bekas bukaan ini akan menyatu kembali - tetapi pada sekitar 27 persen bayi, bukaan ini gagal menyatu sepenuhnya dan mengakibatkan PFO.

PFO sering kali tidak menimbulkan gejala, dan kebanyakan orang yang mengalaminya tidak pernah menyadari hal tersebut. PFO didiagnosis dengan menyuntikkan sejumlah kecil udara ke dalam vena dan mengamati perjalanannya melalui jantung menggunakan ekokardiografi. Ada dua metode ekokardiografi. Ekokardiografi Transthoracic (TTE) mudah dan non-invasif - metode ini hanya melibatkan penempatan probe ultrasound di dinding luar dada - tetapi metode ini mendeteksi PFO hanya pada 10 persen hingga 18 persen populasi - sekitar setengah dari mereka yang mungkin memilikinya. Transesophageal echocardiography (TEE) - yang melibatkan anestesi lokal dan sedasi intravena, sehingga probe dapat dimasukkan ke dalam kerongkongan - mendeteksi PFO pada 18 persen hingga 33 persen populasi. Namun, meskipun TEE lebih sensitif daripada TTE, masih banyak hasil negatif palsu dengan kedua teknik tersebut; TTE yang dilakukan dengan benar mungkin lebih dapat diandalkan daripada TEE.

Salah satu perawatan paling umum untuk PFO adalah prosedur yang disebut penutupan transkateter; ini melibatkan pemasangan kateter melalui selangkangan dan naik ke vena femoralis ke dalam jantung, di mana alat yang disebut occluder ditanamkan di seluruh PFO. Occluder datang dalam berbagai bentuk dan bentuk, tetapi sebagian besar bertindak seperti payung ganda yang terbuka di setiap sisi dinding atrium dan menutup lubang. Seiring waktu, jaringan tumbuh di atas ocluder dan menutupi permukaannya sepenuhnya. Implantasi dilakukan dengan anestesi lokal dan sedasi intravena, dan pasien tetap sadar. Dibutuhkan kurang dari satu jam dan dapat dilakukan dengan rawat jalan atau menginap satu malam. Kebanyakan pasien dapat kembali ke aktivitas normal mereka dalam dua hari, tetapi mereka harus minum obat antikoagulan dan/atau antiplatelet selama tiga sampai enam bulan. Pembatasan pasca operasi lainnya termasuk tidak ada perawatan gigi elektif (seperti pembersihan) selama tiga bulan, tidak ada olahraga kontak selama tiga bulan dan tidak ada angkat berat selama satu minggu. Seorang penyelam yang menjalani penutupan transkateter PFO harus tidak melakukan penyelaman selama tiga sampai enam bulan.

Tidak ada data yang tersedia tentang hasil penutupan PFO pada penyelam. Tetapi hasil berikut dicatat pada pasien yang menjalani penutupan PFO untuk pencegahan stroke (namun, perhatikan bahwa pasien ini memiliki kondisi medis yang mendasari yang dapat berkontribusi pada risiko hasil buruk yang lebih besar dari rata-rata):

  • Keberhasilan: Penutupan saluran lengkap dicapai pada 95 persen kasus dan penutupan tidak lengkap pada 4 hingga 5 persen kasus; tidak ada perbaikan yang ditunjukkan hanya pada 1 persen kasus.
  • Komplikasi: Kematian keseluruhan kurang dari 1/10 dari 1 persen (0,093 persen). Kebutuhan untuk operasi tindak lanjut karena kejadian buruk yang terkait dengan perangkat kurang dari 1 persen (0,83 persen).
  • Komplikasi serius: Angka kejadian kematian, stroke, infeksi, perdarahan atau cedera pembuluh darah sebesar 0,2 persen; pergerakan atau pelepasan alat, 0,25 persen; pembentukan bekuan pada perangkat, 0,3 persen; komplikasi utama pada periode perioperatif, 1,2 persen; dan komplikasi jangka menengah ringan, 2,4 persen.

Efek pada Menyelam

Penyelam yang menderita penyakit dekompresi (DCS) memiliki prevalensi PFO dua kali lipat dari populasi pada umumnya. Dan pada penyelam yang menunjukkan gejala DCS neurologis, prevalensi PFO empat kali lebih besar. Risiko DCS tampaknya meningkat dengan ukuran PFO. Berdasarkan fakta-fakta ini, diasumsikan bahwa penyelam dengan PFO memiliki risiko DCS yang lebih besar daripada mereka yang tidak memiliki PFO; namun, satu-satunya studi prospektif yang dirancang untuk secara langsung mengukur risiko relatif DCS pada penyelam dengan PFO masih berlangsung.

Berikutnya Bab 4 - Penyakit Jantung Koroner >

Indonesian